Tunangan yang Menakjubkan Bab 546

Baca Bab 546 dari novel Tunangan ceo yang Menakjubkan online gratis bahasa indonesia full Episode.

Bab 546 Kamu Bukan Makananku

Shen Lang tidak punya pilihan selain duduk di halaman, tanpa sadar dipimpin oleh hidung Ye Xingxing.

Ye Xingxing juga duduk dan bersandar pada Shen Lang.

Shen Lang bisa menc1um bau parfum yang berasal dari tubuhnya. Dari sudut ini, Shen Lang bisa melihat lehernya yang putih, profilnya yang halus, puncak dan puncak yang proporsional, dan sutra hitam yang dibungkus sutra hitam. Kaki yang indah, dan bagian dari putih salju di atas kaki yang indah.

Merasakan tatapan Shen Lang, Ye Xingxing sengaja mengangkat kakinya untuk menunjukkan Shen Lang, kakinya yang indah membuat Shen Lang sedikit terpesona.

Harus dikatakan bahwa itu memang penuh dengan godaan aneh.

“Shen Lang, yang lain mengatakan kakiku indah, apakah kamu merasakannya?” Ye Xingxing menghela nafas seperti biru, dan berkata dengan agak ambigu.

Shen Lang sedikit terdiam, apakah benar-benar baik untuk merayunya seperti ini?

Melihat Shen Lang tidak berbicara, Ye Xingxing tersipu dan berkata, “Selama kamu berjanji untuk menjadi pacarku, kamu dapat menyentuhnya sesukamu.”

“Batuk batuk …” Tenggorokan Shen Lang sedikit tercekat, dia menjelaskan: “Aku tidak akan menjadi pacarmu karena penampilan dan kecantikanmu.”

Ye Xingxing sedikit cemas, dia belum pernah mengejar anak laki-laki sebelumnya, dan dia tidak tahu bagaimana cara mengejarnya.

Tapi dia tahu bahwa laki-laki harus bejat, meskipun kinerja masing-masing pria berbeda.

Ye Xingxing sama sekali tidak melakukan apa-apa, membalikkan tubuhnya, dan mengangkangkan kakinya langsung ke Shen Lang, dengan senyum kabur di wajahnya: “Kamu tidak berbohong padaku?”

Ditekan oleh Ye Xingxing di bawahnya, Shen Lang tertegun sejenak, dan kemudian dia merasakan ledakan panas di sekujur tubuhnya.

Seorang gadis cantik sangat aktif, dan dia juga mengatakan beberapa kata yang ambigu, tidak mungkin bagi Shen Lang untuk mengatakan bahwa tidak ada pikiran yang tidak sehat di benaknya! Dia belum begitu munafik.

Namun, dia merasa bahwa Ye Xingxing tampaknya telah bertindak terlalu jauh, dan kemudian berkata: “Kecantikan Ye, tolong lepaskan aku. Jika kamu terus seperti ini, kamu pasti akan menyesalinya.”

Melihat apa yang coba ditekan oleh Shen Lang, Ye Xingxing berpikir itu sangat menarik, dia sangat percaya bahwa pesonanya dapat memikat pria mana pun.

Ye Xingxing menurunkan tubuhnya dan berbaring langsung di atas Shen Lang, dia bisa merasakan jantung Shen Lang berdetak kencang.

“Punya hati pencuri tapi tidak punya keberanian.” Ye Xingxing mendengus pelan di samping telinga Shen Lang.

Kalimat ini akhirnya menyulut api di hati Shen Lang.

Shen Lang memegang bahu Ye Xingxing, tiba-tiba berbalik dan menekannya di halaman, mereka berdua saling memandang.

Detak jantung Ye Xingxing berakselerasi untuk sementara waktu, dan Shen Lang mencibir: “Ye Xingxing, apakah Anda benar-benar berpikir saya pria yang baik seperti itu? Percaya atau tidak, Pak, saya akan melakukannya sekarang?”

“Aku tidak percaya!” Ye Xingxing tidak yakin dan menoleh ke samping.

Melihat wajah Ye Xingxing yang sangat cantik, dan hidung Qiong yang kecil seindah keramik, rasa panas membara di hati Shen Lang. Jika Anda tidak menc1umnya, seolah-olah Anda membencinya.

Shen Lang segera menc1umnya dan meletakkannya di bibir Ye Xingkong, samar-samar dia bisa merasakan tubuh Ye Xingkong sedikit gemetar, dan aroma samar segera menyebar di mulutnya.

Rambut perak halus menyapu pipi Shen Lang, dan Ye Xingxing memiliki aroma parfum kelas atas yang bagus.

Shen Lang tidak bisa mengendalikannya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak memeluk Ye Xingxing dengan satu tangan.

Merasakan perilaku berani Shen Lang, Ye Xingxing merasa bahwa dia bermain-main, wajahnya memerah, dan dia akhirnya menyesalinya. Dia mendorong Shen Lang dan berkata dengan marah: “Shen Lang, jangan …”

Setelah beberapa saat, Shen Lang melepaskan Ye Xingxing.

“Lupakan saja. Tiga ribu tenggelam, aku hanya mengambil beberapa sendok untuk minum, kamu bukan makananku.”

Mendengar kalimat ini, Ye Xingxing tiba-tiba merasa sedikit tidak nyaman.

Shen Lang berdiri, merapikan pakaiannya, dan berkata dengan sungguh-sungguh: “Oke, ayo pergi.”

Ye Xingxing cemberut dan berkata, “Kenapa, kamu ingin pergi setelah menc1um seseorang secara paksa?”

“Kecantikan yang cantik, jangan main-main lagi, kamu juga memaksaku untuk berc1uman.” Shen Lang sedikit terdiam.

“Aku …” Wajah Ye Xingxing menunjukkan sedikit rasa malu, dan dia tidak tahu harus berkata apa, jadi dia dengan patuh masuk ke mobil Shen Lang.

Shen Lang mengendarai Lamborghini dan mengirim Ye Xingxing pulang.

Sebelum pergi, Ye Xingxing tidak lupa berkata kepada Shen Lang, “Aku tidak akan menyerah.”

Shen Lang terlalu malas untuk mengatakan apa-apa, biarkan saja, mungkin gadis konyol ini akan mengetahuinya besok.

Kembali ke Rumah Keluarga Zheng.

Sudah lewat jam sebelas malam, dan Liu Xiaoxiao belum tidur, dia menonton saluran balap di TV di ruang tamu, tepat pada waktunya untuk siaran langsung balapan Xia Mingshan malam ini.

Melihat Shen Lang kembali, Liu Xiaoxiao segera berdiri dan bertanya, “Bagaimana, apakah kamu menang?”

“Tentu saja dia menang, bagaimana orangmu bisa kalah.” Shen Lang menyeringai.

“Aku tidak menyangka akan begitu menarik, tapi sayangnya aku tidak menontonnya.” Liu Xiaoxiao senang sekaligus kecewa.

“Tidak apa-apa, lain kali aku akan mengajakmu jalan-jalan,” kata Shen Lang sambil tersenyum.

“Oke, kalau begitu mari kita bicarakan!” Mulut Liu Xiaoxiao melengkung.

“Sudah larut malam, pergilah tidur.” Shen Lang selesai.

Liu Xiaoxiao berkata dengan genit, “Kamu memelukku.”

Melihat ekspresi centil Liu Xiaoxiao, Shen Lang tiba-tiba melihat pemandangan menawan dengan Ye Xingxing barusan, dan dia tidak bisa menahan perasaan sedikit marah.

“Oke Xiaoxiao.” Senyum jahat muncul di mulut Shen Lang, dia memeluk pinggang Liu Xiaoxiao, memeluknya, dan naik ke atas ke kamarnya.

Tubuh Liu Xiaoxiao memancarkan aroma parfum yang harum, tepat di lengan Shen Lang, Shen Lang mabuk untuk sementara waktu, memeluk pinggangnya yang lembut, dan membaringkannya di tempat tidur dengan enggan.

Ekspresi Shen Lang berubah, Liu Xiaoxiao secara alami menatap matanya, rona merah muncul di wajahnya, mata Shen Lang terlihat emosional dan sedikit bernafsu.

Liu Xiaoxiao tidak membenci perasaan ini, sebaliknya, dia sedikit bersemangat, dia menyukai Shen Lang yang asli seperti ini.

“Jangan melihat orang seperti itu, itu terlalu mati rasa …” kata Liu Xiaoxiao malu-malu, mencubit lengan Shen Lang dengan tangan kecilnya.

Lembut dan menawan, nada pemalu dan menawan membuat jantung Shen Lang berdetak kencang, dan Shen Lang tidak bisa menahan senyum jahat: “Saya sudah melihat semuanya, apakah Anda masih peduli dengan mati rasa?”

Wajah Liu Xiaoxiao panas, dia hanya bisa mengebor ke lengan Shen Lang, pelukan Shen Lang benar-benar hangat, dan kehangatan itu membuatnya langsung panas.

“Aku tahu kamu ingin melakukan hal-hal buruk, kecantikan ini akan memuaskanmu.” Liu Xiaoxiao berkata dengan lembut, melingkarkan lengannya di sekitar Shen Lang dan menariknya ke tempat tidur.

“Oke!” Shen Lang langsung sangat gembira, Liu Xiaoxiao memahami pikirannya dengan sangat baik.

Sejak terakhir kali dia berlama-lama dengan Shen Lang, perasaan yang indah dan pemalu seperti itu, sejak itu, Liu Xiaoxiao merasa bahwa dia telah jatuh, dan setiap kali dia memikirkan adegan itu, dia tidak dapat menahannya di dalam hatinya.

Liu Xiaoxiao sangat malu sehingga dia tidak ingin mengambil keputusan lagi, jadi dia hanya memasang wajah berani, menepuk bahu Shen Lang langsung dengan tangan kecilnya, dan cemberut, “c1um aku!”

“Eh? Bagus!”

Shen Lang tidak menyangka Liu Xiaoxiao tiba-tiba menjadi begitu terbuka, dan dia sangat gembira.

Sentuhan nyata semacam ini membuat Liu Xiaoxiao sedikit terpesona, hanya pria yang membuatnya berlama-lama dalam mimpinya yang bisa membiarkannya sepenuhnya meluapkan emosi di dalam hatinya.

Antusiasme keduanya dengan cepat menyala.

Di dalam ruangan, ada ledakan suara mewah satu demi satu, Liu Xiaoxiao, yang baru saja mencicipi rasanya, dan Shen Lang, yang terpesona, mempertahankan perasaan paling segar satu sama lain.