Pesona Pujaan Hati Bab 4892

Baca Bab 4892 dari Novel Pesona Pujaan Hati si Charlie Wade yang karismatik gratis bahasa indonesia full episode.

Bab 4892

Berbicara, Paman Ma memandang Charlie dengan ekspresi dingin dan kejam, dan melanjutkan: “Jika Anda tidak dapat memberi tahu saya empat, lima atau enam, maka saya memiliki cara untuk membuat hidup Anda lebih buruk daripada kematian.”

Charlie bertanya dengan rasa ingin tahu, “Apa yang bisa saya lakukan? Mari kita dengarkan.”

Ekspresi Paman Ma menjadi lebih kejam, dan dia menggertakkan giginya: “Apakah kamu percaya atau tidak?”

Ketika operasi dilakukan, saya akan memberitahu mereka untuk tidak memberi Anda anestesi, dan kemudian membiarkan Anda mengalami apa artinya dipotong dengan pisau. seribu luka.

Charlie mengangguk dan berkata dengan kagum: “Ini bagus, ini bagus, ini punya ide!”

Setelah dia selesai berbicara, dia melihat ke India di samping dan bertanya dengan rasa ingin tahu, “Hadik, benar, apakah Anda kepala ahli bedah di sini?”

Hardik tersenyum tidak wajar dan berkata, “Saya hanya bertanggung jawab atas operasi, dan saya tidak peduli dengan sisanya.”

“Oke.”

Charlie mengangguk dan tersenyum, dan berkata dengan serius, “Kamu bisa melakukannya, kamu bisa menjadi orang besar.”

A Liang sedikit bingung, dia menatap Paman Ma dan bertanya, “Paman Ma, bukankah anak ini takut dan bodoh? Kenapa aku merasa dia kehilangan akal sehatnya?”

Paman Ma juga sedikit bingung.

Untuk berhati-hati, dia memandang A Liang dan bertanya, “Apakah kamu memperhatikan ketika kamu datang, atau apakah kamu diikuti oleh orang lain?”

“Bagaimana mungkin.”

Ah Liang berkata dengan sangat serius: “Kami telah menatap kaca spion sepanjang jalan, tidak ada mobil yang mengikuti kami, dan tidak ada mobil yang berperilaku tidak normal atau mencurigakan. Lao Mo telah mengkonfirmasi bahwa ada tidak ada kendaraan lain yang terlihat.”

Paman Ma mengangguk ringan, lalu menatap Charlie, dan bertanya dengan rasa ingin tahu, “Wah, aku benar-benar ingin tahu, mengapa kamu tidak takut sama sekali? Apakah kamu tidak takut mati?”

Charlie tersenyum dan berkata, “Aku takut mati.”

Paman Ma mengerutkan kening dan bertanya, “Apakah kamu takut mati, apakah kamu masih berpura-pura begitu?”

Charlie berkata dengan ringan: “Aku takut mati, tetapi bukan kamu, kamu tidak bisa membunuhku.”

Paman Ma tiba-tiba mengeluarkan pistol dari pinggangnya, mengarahkannya ke Charlie, dan bertanya dengan dingin, “Katakan padaku, apa yang kamu lakukan!”

Charlie dengan sengaja berubah menjadi aksen Hong Kong-Taiwan, dan berkata tanpa daya: “Hei, kamu benar-benar lokomotif.”

Kamu telah menanyakan pertanyaan yang sama berkali-kali kepadaku.

Pada saat ini, Ah Liang berkata kepada Paman Ma: “Paman Ma, mengapa Anda tidak memperhatikannya, saya kira cucu ini takut mati, dan dia sengaja ingin memprovokasi Anda, sehingga Anda dapat menembaknya sampai mati. , jangan impulsif, Jika Anda impulsif, tembakan ini akan menelan biaya setidaknya satu juta dolar.”

Paman Ma mengangguk dan berkata dengan dingin, “Diperkirakan ada semacam respons stres.”

Terlepas dari dia, Anda harus menguncinya terlebih dahulu. Selain itu, perkuat penjagaan Anda malam ini. Jika ada masalah, segera laporkan kepada saya.

Ah Liang buru-buru berkata, “Oke, jangan khawatir, Paman Ma!”

Paman Ma mendengus, berbalik dan hendak pergi, Charlie tiba-tiba mencibir dan berkata, “Saya pikir Anda memiliki beberapa hal luar biasa di Meksiko, dan setelah melakukannya untuk waktu yang lama, ternyata itu semua jenis pekerjaan.”

Hal-hal kotor di atas meja, bahkan menghasilkan uang sebanyak ini, kamu benar-benar tidak takut akan pembalasan!

Paman Ma berbalik, menatap Charlie dengan waspada, dan bertanya kepadanya, “Apa maksudmu?”

Charlie tersenyum sedikit dan bertanya kepadanya, “Kamu seharusnya menghubungi Nelia Liping baru-baru ini, kan?”

“Persetan!”

Ketika Paman Ma dan Ah Liang mendengar ini, mereka berdua menjadi pucat karena kaget.

Mereka berdua mengeluarkan senjata mereka dan membidik Charlie. Ah Liang berseru dan bertanya, “Katakan, di mana kamu mendengar itu? ? Nelia Liping? Apakah kamu seorang sliver?”

Paman Ma merasa bahwa Charlie tidak mungkin menjadi mata-mata, jadi dia menarik pelatuknya sedikit, menatap Charlie dengan kejam, dan bertanya dengan dingin, “Saudaraku, jangan bicara diam-diam, ke mana kamu pergi? Bagaimana kamu tahu tentang Nelia Liping?”