Pesona Pujaan Hati Bab 4891

Baca Bab 4891 dari Novel Pesona Pujaan Hati si Charlie Wade yang karismatik gratis bahasa indonesia full episode.

Bab 4891

A Liang memandang Charlie dengan jijik pada saat ini, dan berkata dengan ringan: “Jangan khawatir, saya akan meminta seseorang mengambil darah untuk Anda nanti, dan kemudian memposting golongan darah Anda dan informasi relevan lainnya di Internet. Jika Anda cocok, saya akan menegosiasikan harga dengan pihak lain, dan setelah negosiasi, Anda bisa menunggu meja operasi.”

Dokter India Hadik berkata dengan cepat, “Sial, saya hampir lupa bahwa masih ada dua orang yang terbaring di meja operasi.”

Saat dia mengatakan itu, dia dengan cepat mengulurkan tangannya dan membuka tirai putih di sebelahnya. Seperti yang diharapkan oleh Charlie, itu adalah ruang operasi sederhana.

Ada dua meja operasi di ruang operasi. Pada saat ini, seseorang sedang berbaring di masing-masing dari dua meja operasi. .

Dokter India berlari untuk melihat situasi keduanya dan berkata kepada Paman Ma, “Tuan Ma, kondisi tamu hampir stabil, dan dapat dikirim untuk memulihkan diri.”

“Oke.”

Paman Ma mengangguk, dan dengan lambaian tangannya, beberapa orang Meksiko segera melangkah maju, memindahkan pria itu ke ranjang rumah sakit bergerak, dan membawanya keluar.

Pada saat ini, Paman Ma melihat pria tak sadarkan diri lainnya yang tergeletak di meja operasi, dan bertanya kepada dokter,

“Bagaimana kabar pria ini?”

Hardik melihatnya, menggelengkan kepalanya dan berkata

“Tidak terlalu bagus, terlalu lemah, diperkirakan saya tidak akan hidup selama beberapa hari.”

Setelah berbicara, dia bertanya kepada Paman Ma, “Apakah bagian tubuh yang lain sudah menemukan pembeli?”

Paman Ma menggelengkan kepalanya dan berkata, “Tidak pernah cocok.”

Setelah berbicara, Paman Ma berkata, “Jangan khawatir tentang dia, biarkan dia tinggal di sini, aku akan meminta seseorang menariknya keluar dan menguburnya di tengah malam.”

Hardik berkata, “Kalau begitu aku akan meninggalkannya sendirian. Pekerjaan hari ini selesai dan aku akan tidur.”

Paman Ma menginstruksikan: “Ingat ada dua operasi besok, jangan bangun terlambat.”

Hardik mengangguk cepat, lalu menguap dan pergi.

Ah Liang berteriak dari belakang, “Hei, Hardik, kamu bahkan belum mengumpulkan darah untuk anak ini!”

Hardik berbalik dan berkata, “Ayo kita ambil besok pagi.”

Setelah dipetik, bawa ke Ensenada untuk diuji. Sekarang memetiknya tidak akan segar sampai besok.

Ketika Ah Liang mendengar ini, dia tidak mengatakan apa-apa, tetapi memandang Charlie dan berkata dengan main-main, “Beristirahatlah dengan baik malam ini, ada dua operasi besok, hanya untuk membiarkanmu melihat dunia.”

Charlie menatapnya dan bertanya, “Kamu baru saja mengatakan bahwa aku bisa menjual dengan harga yang bagus, jadi aku ingin tahu berapa banyak yang bisa aku jual?”

A Liang mengerutkan kening pada Charlie, dan bertanya dengan heran, “Wah, apakah kamu tidak takut?”

Charlie dengan santai tersenyum dan berkata, “Aku khawatir itu tidak berguna. Aku bilang aku takut kamu bisa membiarkanku pergi? Jika kamu tidak bisa, mengapa aku harus takut?”

“Aduh …”

Ah Liang tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat Charlie dari atas ke bawah, mengangkat alisnya dan berkata, “Saya tidak melihat bahwa anak Anda cukup baik.”

Charlie tersenyum ringan dan berkata, “Kamu belum memberi tahu saya berapa banyak yang bisa saya jual?”

Ah Liang belum berbicara, tetapi Paman Ma, yang berdiri di sampingnya, melangkah maju, mengerutkan kening dan berkata,

“Wah, siapa kamu?”

Charlie tersenyum dan berkata, “Jika saya memberi tahu Anda sekarang bahwa saya adalah seseorang yang tidak dapat Anda sakiti, apakah Anda pikir saya terlalu sok?”

“Rumput…”

Ah Liang sedikit marah, dan berseru: “Kamu sangat gemuk! Percaya atau tidak, aku akan memberimu istirahat sekarang, dan lihat seberapa gemuk kamu. ?”

Paman Ma di samping menghentikannya, menariknya ke belakang, menatap Charlie dengan mata mati, dan bertanya, “Wah, jika kamu punya cara untuk pergi, laporkan saja ke rumahmu, jika kita bisa bertarung Setelah empat, lima atau enam, masalah hari ini, bukan tidak mungkin untuk mengubah pertempuran menjadi batu giok dan sutra.”