Pesona Pujaan Hati Bab 4592

Baca Bab 4592 dari Novel Pesona Pujaan Hati si Charlie Wade yang karismatik gratis bahasa indonesia full episode.

Bab 4592

Karena itu, saat ini, dia tidak berani terus berdebat dengan Charlie tentang masalah ini.

Lagi pula, dia juga berencana untuk menangkap ikan besar dari Yisu Shipping, jadi dia mencoba yang terbaik untuk tidak melawan Charlie.

Selama Charlie tidak menjelaskan bahwa dia menertawakan dirinya sebagai kura-kura berambut hijau. , maka dia harus berpura-pura tidak tahu tentang hal itu.

Jadi, dia dengan cepat mengubah ekspresinya dan berkata sambil tersenyum: “Jadi begitu, Tuan Wade, sepertinya saya salah paham, dan saya akan menghukum diri saya sendiri untuk secangkir!”

Setelah berbicara, dia segera mengambil gelas an99ur dan meminum semua yang ada di gelas.

Charlie mengangguk sambil tersenyum, dan berkata, “Saya benar-benar tidak menyangka bahwa angsa panggang belaka akan membuat Tuan Liu sangat tidak senang. Jika itu masalahnya, maka jangan makan angsa panggang di malam hari.”

Liu Jiahui tidak menyangka bahwa Charlie tidak bisa hidup tanpa kata “angsa panggang”, jadi dia hanya bisa menggigit peluru dan berkata sambil tersenyum: “Oke, aku akan membiarkan seseorang menyiapkan makanan barat di rumah malam itu! “

Charlie melambaikan tangannya, memandang Liu Manqiong dan berkata sambil tersenyum: “Bukankah Nona Liu akan membawaku berkeliling Pulau Hong Kong sore ini? Jika nyaman, bagaimana kalau kita makan di luar bersama di malam hari?”

Liu Manqiong tiba-tiba kewalahan oleh Charlie.

Dia sangat percaya bahwa Charlie tahu kiasan di balik angsa panggang, jadi dia sengaja menuntunnya untuk mengakuinya, tetapi dia tidak berharap bahwa setelah mempermainkan ayahnya, dia benar-benar menyelesaikan masalah ini.

Juga pada saat inilah Liu Manqiong merasa bahwa pemuda bermarga Wade di depannya jelas tidak mudah.

Bahkan, dia mulai meragukan tujuan Charlie datang ke Pulau Hong Kong.

Jika dia benar-benar datang untuk berbicara tentang kerja sama, mengapa dia harus merebut pegangan ayahnya dan menikamnya berulang kali? Pria itu sepertinya punya rencana untuk membuat ayahnya tidak nyaman.

Memikirkan hal ini, dia juga ingin menjelajahi tujuan sebenarnya Charlie, jadi dia berkata dengan sangat riang: “Karena Tuan Wade ingin makan di luar di malam hari, maka aku akan mengajakmu untuk mencoba makanan ringan ala Hong Kong yang otentik.”

“Oke!”

Charlie berkata sambil tersenyum, “Satu kata sudah selesai!”

Liu Jiahui akhirnya menghela nafas lega ketika dia melihat ekspresi tersenyum Charlie saat ini.

Sebenarnya, dia tidak yakin apakah Charlie sengaja mengejek dirinya sendiri, tetapi dia enggan untuk membahasnya sekarang.

Menurut rencananya, biarkan Charlie dan Liu Manqiong saling mengenal hari ini, dan kemudian memberi mereka beberapa waktu sendirian Bawa Charlie ke perusahaan dan mulai mengobrol dengannya tentang kerja sama.

Dia berpikir dalam hati: “Selama kerja sama dapat dinegosiasikan, tidak masalah apakah yang bermarga Wade ini mengejekku atau tidak;”

“Tetapi jika kerja sama tidak dapat dinegosiasikan, maka saya pasti tidak akan menderita kerugian bodoh ini. Sejak dia tiba di Pulau Hong Kong, jika dia ingin pergi dari sini, dia harus membayar harganya!”

Memikirkan hal ini, dia segera tersenyum dan berkata, “Kalian berdua bisa makan di luar sendirian malam itu. Kami semakin tua dan kami tidak terbiasa makan di luar, jadi kami tidak akan bersamamu.”

Saat dia mengatakan itu, dia memandang Liu Manqiong dan berkata, “Manqiong, biarkan akan membawa iring-iringan denganmu di sore hari. Jika ada sesuatu, katakan saja padanya secara langsung.”

“Tidak perlu.”

Liu Manqiong menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku akan mengemudi dengan Tuan Wade, jangan biarkan Amin mengikuti kita, dan terlalu banyak orang yang tidak nyaman.”

Setelah itu, dia menatap Charlie dan bertanya, “Tuan Wade, bagaimana menurutmu?”

Charlie tahu bahwa Liu Manqiong ingin mencari kesempatan untuk mencari tahu tentang pantatnya secara pribadi, jadi dia juga mengikuti arus dan berkata, “Tentu saja saya dengan tegas mendukung semua keputusan Nona Liu.”