Pesona Pujaan Hati Bab 4462

Baca Bab 4462 dari Novel Pesona Pujaan Hati Charlie Wade yang karismatik gratis bahasa indonesia full episode.

Bab 4462

Mereka tidak tahu apa yang menunggu mereka untuk sementara waktu, mungkin begitu mereka masuk ke aula pelepasliaran, banyak orang akan melepas sepatu kulit mereka dan melemparkannya ke arah mereka.

Sebagai ayah Fei Haoyang, Fei Xuebin adalah yang paling gugup di hatinya. Lagi pula, dia juga tahu bahwa putranya bukan ayah baptis. Sekarang setelah Fei Haoyang mati, karung tinju pertama yang dipikirkan orang seharusnya adalah dia.

Melihat waktu semakin dekat dan mendekati jam delapan, dia berkata kepada Fei Kexin dengan gelisah: “Ke Xin … aku tidak akan naik sebentar lagi …”

Fei Kexin berkata dengan tegas: “Konferensi pers hari ini, tidak satu pun dari kita berempat yang bisa hilang!”

Fei Xuebin berkata dengan panik, “Saya khawatir jika saya muncul nanti, saya akan segera menyebabkan kemarahan publik. Jika itu memengaruhi ritme konferensi pers Anda, itu akan menjadi masalah besar …”

“Tidak masalah.” Fei Kexin berkata tanpa kelonggaran: “Setelah Anda dan paman dan kakek Anda naik panggung, Anda tidak perlu mengatakan apa-apa atau melakukan apa pun. Terserah saya untuk mengatakannya sendiri, Anda hanya harus meminta maaf setelah saya. Minta maaf dengan saya ketika saatnya, dan membungkuk dengan saya ketika saya membungkuk.

Fei Xuebin ingin mengatakan sesuatu, dan Fei Jianzhong di sebelahnya berteriak dengan dingin: “Xuebin! Putramu telah membuat bencana besar. Jika kamu, sang ayah, tidak muncul, apa yang akan orang lain pikirkan tentang keluarga Fei kami?! “

Fei Xuebin berkata dengan malu, “Kakek, kamu benar …”

Fei Jianzhong menatapnya dengan dingin, lalu memandang Fei Shanhai yang menundukkan kepalanya dan berkata dengan dingin, “Termasuk saya, semua orang di keluarga Fei harus mematuhi perintah Kexin, jika tidak, keluar dari Fei sesegera mungkin. Pulang, pergi keluar dan menjadi kerabat!”

Fei Xuebin menc1utkan lehernya dan berkata dengan cepat, “Aku tahu kakek …”

Pada saat ini, Ruoli dalam setelan hitam mendorong pintu, berjalan ke Fei Kexin, dan berkata, “Nona Fei, ada satu menit terakhir.”

“Oke.” Fei Kexin mengangguk dan bertanya, “Ruoli, tidak bisakah Tuan Wade datang ke sini?”

“Ya.” Ruoli berkata, “Tuan Wade sedang menonton siaran langsung di hotel, dan dia meminta saya untuk memberi tahu Anda tujuh kata, dan biarkan saya mati dan kemudian hidup.”

Fei Kexin mengerutkan bibirnya dan mengangguk dengan penuh semangat: “Begitu … Terima kasih Tuan Wade karena telah membantu saya!”

Lagi pula, dia mengeluarkan teleponnya dan melihatnya. Masih ada empat puluh detik tersisa sampai jam delapan, jadi dia mematikan telepon dan berkata kepada tiga kakek-nenek di sekitarnya, “Sudah hampir waktunya, ayo keluar!”

Fei Jianzhong, Fei Shanhai, dan Fei Xuebin semuanya memiliki ekspresi tegas.

Menurut mereka, konferensi pers yang akan datang seperti menelanjangi mereka semua untuk parade, membuat mereka merasa tidak nyaman di hati mereka.

Tapi sampai sekarang, mereka tidak punya ruang untuk mundur, jadi mereka hanya bisa berjalan di belakang Fei Kexin dan keluar dari ruang tunggu.

Pintu masuk utama lounge terhubung langsung ke bagian pementasan aula pelepasliaran.

Setelah empat orang melewati lorong sepanjang beberapa meter, mereka muncul langsung di sisi panggung di aula pelepasliaran.

Para reporter, yang telah lama menantikannya, melihat seseorang muncul dari lorong. Terlepas dari apakah itu 37 atau 21, semua kamera diarahkan ke pintu masuk. Tiba-tiba, rana berbunyi seperti seratus ribu tikus Klip dipicu pada saat yang sama dalam sekejap.

Para reporter, karena naluri profesional mereka, mengetahui setelah putaran pertama foto bahwa orang pertama yang keluar dari pintu masuk bukanlah Fei Shanhai, kepala keluarga Fei!

Perubahan besar yang terjadi di keluarga Fei tadi malam belum diumumkan secara resmi ke dunia luar.

Karena itu, ketika orang melihat seorang wanita muda dan cantik memimpin dari pintu masuk, mereka semua terkejut dan tidak bisa berkata-kata.

Banyak orang bahkan tidak tahu siapa Fei Kexin, jadi mereka semua berbisik di bawah, bertanya-tanya apa sebenarnya yang dilakukan wanita ini.

Banyak wartawan media bahkan memarahi sebelumnya: “Orang-orang dari keluarga Fei ini terlalu tak tahu malu. Pada saat kritis, mereka mendorong seorang gadis keluar sebagai tameng!”

Suara ini langsung membangkitkan persetujuan semua orang.

Namun, tidak ada yang menyangka bahwa ketika Fei Kexin berjalan ke podium dan mengucapkan kalimat pertama di belakang mikrofon, sebuah bom dijatuhkan di antara kerumunan:

Saya melihat bibirnya terbuka sedikit, dan dia berkata dengan tenang, “Halo, teman-teman dari media, saya ketua baru Grup Fei, Fei Kexin!”