Pesona Pujaan Hati Bab 4458

Baca Bab 4458 dari Novel Pesona Pujaan Hati Charlie Wade yang karismatik gratis bahasa indonesia full episode.

Bab 4458

Setelah berbicara, Li Yalin berkata lagi: “Dan lihat, dia tidak segera menyusulmu setelah kamu pergi, dia menunggu sampai aku pergi sebelum keluar, yang tampaknya sengaja mencoba menghindarimu.”

“Ini …”

Choqiu An tidak bisa memikirkan alasan, jadi dia berkata

Kamu bilang dia tidak memberiku obat secara langsung, mungkin karena aku takut aku tidak akan percaya? Saya tidak percaya obatnya, apakah saya akan menerimanya? Ini pertanyaan, dan apakah itu akan dimakan oleh lelaki tua itu adalah pertanyaan lain.”

Li Yalin menghela nafas dan berkata, “Mungkin, tapi aku selalu merasa bahwa tidak satu pun dari hal-hal ini yang sepenuhnya logis.”

Choqiu An berkata: “Oke, kalau begitu jangan terlalu curiga”

Saya baru saja menerima umpan berita, dan juru bicara keluarga Fei mengumumkan bahwa keluarga Fei akan mengadakan konferensi pers pada jam 8:00 pagi, dan seluruh jaringan akan disinkronkan saat itu.

Siaran langsung, diperkirakan gadis kecil yang baru diangkat akan membalikkan keadaan.

Li Yalin mencibir dan berkata: “Untuk membalikkan keadaan … Kekacauan ini, saya rasa tidak ada yang bisa membersihkannya.”

Choqiu An berkata: “Jika orang kuat mematahkan pergelangan tangannya saat ini, masih ada kesempatan, itu tergantung pada apakah gadis kecil ini memiliki keberanian.”

Li Yalin berkata sambil tersenyum

Kalau begitu aku ingin melihat seberapa mampu gadis kecil ini! Jika dia dapat membalikkan keadaan dan mencoba meredakan kemarahan publik, dia dapat dianggap sebagai bantuan bagiku, jika tidak, aku akan sangat khawatir

Setelah berbicara, Li Yalin berkata dengan emosi: “Fei Haoyang meninggal, Qiao Feiyun meninggal, dan puluhan gadis muda yang cacat dibawa keluar.”

Dengan begitu banyak kasus pembunuhan, kami benar-benar menginjak wajah polisi New York kami di beton. lantai. Gesekan gila.

Choqiu An berkata, “Untungnya, gadis-gadis muda itu tidak menghilang di New York. Anda bisa memaafkan diri sendiri untuk ini.”

Berbicara, Choqiu An mengingatkan: “Tapi Lao Li, kamu harus menemukan cara untuk menstabilkan situasi terlebih dahulu, dan kamu tidak bisa membiarkan situasinya berkembang lebih jauh.”

“Ya.”

Li Yalin berkata

“Aku akan mengadakan pertemuan pagi dengan mereka sebentar lagi. Salah satu sikap harus jelas. Tidak peduli apa, New York tidak bisa lagi mati karena kejadian ini.”

Begitu kata-kata itu jatuh, seorang bawahan masuk tanpa mengetuk pintu, dan berkata dengan panik, “Detektif, sesuatu telah terjadi!”

Ketika Li Yalin mendengar ini, kepalanya bersenandung kesakitan.

Dia merasa bahwa sarafnya cukup kuat, tetapi dia tidak menyangka akan disiksa menjadi gangguan saraf dengan kata-kata ‘sesuatu terjadi’.

Saya tidak tahu berapa kali saya mendengar empat kata ini, dan setiap kali saya mendengarkannya, saraf saya akan tersiksa dan terstimulasi.

Jadi dia hanya bisa menggigit peluru dan bertanya, “Apa yang terjadi lagi?!”

Bawahan itu berkata dengan panik: “Seseorang menemukan lebih dari selusin mayat mengambang di muara Sungai Hudson.”

Setiap mayat diikat dengan pelampung, dan tubuh itu juga diikat dengan rantai besi ke timah yang tenggelam di dasarnya.

Pembunuhnya sengaja membiarkan mereka Mengambang kurang dari satu meter dari permukaan air, sebuah perahu melihat sekelompok hal yang tergantung di air di pagi hari, dan mengira itu adalah beberapa ikan besar, hanya untuk mengetahui bahwa mereka semua orang mati.

“Persetan!”

Li Yalin tiba-tiba berdiri dan berkata, “Bagaimana bisa begitu banyak orang mati? Apakah identitas almarhum ditentukan?”

“Sudah dikonfirmasi.”

Bawahan itu berkata dengan sangat gugup: “Cabang terdekat telah mengirim orang. Setelah penyelidikan awal di tempat kejadian, dapat ditentukan bahwa hampir semua yang tewas adalah tokoh terkemuka di New York dan putra-putra besar keluarga…”

“Di antara mereka adalah ahli waris dari keluarga agunan Rothschild, dan putra tertua dari keluarga Hudson… menantu dari keluarga bangsawan Inggris dari keluarga Brandt…”