Kembalinya Menantu Terlantar Bab 910

Baca Bab 910 dari Novel Kembalinya Menantu Terlantar bahasa Indonesia

Bab 910

Di bawah kepanikan, Xue Renyang segera bangkit, berjalan mendekat dan menendang Xue Mingzhi lagi.

“Kamu bajingan! Apakahkamu berani memprovokasi siapa pun?”

“Saya memberi Anda hak untuk menjadi kepala keluarga Xue, sehingga Anda yang bertanggung jawab, tidak membuat masalah bagi saya? Pergi!” Xue Renyang meraung dengan mata merah. “Dan kamu, sekelompok idiot.”

“Tuanmu bodoh, dan kamu juga bodoh?”

“Beraninya kamu menodongkan pistol ke tuan naga?”

“Saya pikir Anda semua tidak ingin hidup! Saya berlutut dan meminta maaf!” Wajah Xue Renyang pucat pasi, penuh amarah dan kepanikan.

Setelah menendang putranya, dia mengulurkan tangannya dan menampar keluarga Xue yang datang bersama Xue Mingyi.

Seberapa besar keagungan orang tua itu? Di bawah kemarahannya, semua orang di keluarga Xue, meskipun mereka penuh dengan keraguan dan kebingungan, berjalan dengan cemas dan berlutut di kaki Ye Fan. Tapi Xue Mingzhi penuh dengan kebingungan dan enggan untuk berlutut.

“Ayah, kenapa?” ​

“Kenapa kita harus memberinya kura-kura desa untuk berlutut!”

“Keluarga Xue-ku adalah bangsawan baru di Yanjing, sebuah keluarga besar, setengah dari Tiongkok, dan hampir semua harta benda kita.”

“Xue-ku . keluarga memiliki kekayaan. Wan Guan, aku, Xue Jiaquan, berada di satu sisi!”

“Dan dia, Ye Fan, hanyalah seorang anak desa, menantu yang tidak kompeten.”

“Kebajikan macam apa yang dia mampu membuat kamu dan aku tunduk?”

“Kualifikasi apa yang dia miliki untuk menjadikan keluarga Xue-ku ? menundukkan kepala mereka?”

“Dia tidak pantas mendapatkannya! Xue Mingzhi sudah naik dari

tanah, penuh keengganan saat ini, menatap ayahnya Xue Renyang dengan mata merah, dan terus menggelengkan kepalanya dan menggeram.

“Kamu bajingan, diam!”

Namun, ketika Xue Renyang mendengar kata-kata putranya, dia hampir ketakutan.

Dalam gemuruh, tamparan lain menampar wajah Xue Mingzhi dengan keras.

“Apakah kamu tahu siapa yang kamu hina sekarang?”

“Kamu benar-benar ingin menghancurkan keluarga Xueku, dan ayahmu serta fondasi hidupku, apakah kamu bersedia?”

“Kamu harus membiarkan seluruh keluarga Xue, aku akan memberimu ini. pemakaman idiot, dan kamu akan berhenti?”

Xue Renyang menggertakkan giginya dan meraung dengan panik.

Seluruh orang sangat populer, canth terbelah, dan matanya merah.

Dia tidak menyangka sampai sekarang, putranya masih terobsesi dan berani menghina Ye Fan?

Mungkinkah dia berpikir bahwa Ye Fan, yang telah dia sakiti, tidak cukup kejam?

Apakah dia pikir dia tidak mati cukup cepat?

Dia benar-benar ingin membunuh keluarga mereka!

Xue Renyang penuh ketakutan, marah dan marah.

Namun, meski begitu, Xue Mingming masih penuh dengan kebingungan dan keengganan di hatinya.

“Ayah, aku tidak mengerti.”

“Kenapa, kenapa?”

​​“Ye Fan ini, apa kebajikan dan kemampuan yang membuatmu begitu takut dan kagum?”

“Kualifikasi apa yang dia miliki untuk membuat keluarga Xueku sujud dan minta maaf?”

“Pria itu memiliki emas di bawah lututnya. Jika saya tidak mengerti, bahkan jika saya, Xue Mingming, dipukuli sampai mati oleh Anda hari ini, saya tidak akan pernah berlutut dan memohon belas kasihan kepada menantu laki-laki yang datang ke sini. pintunya, kura-kura desa!”

“Kau…kau…kau anak pemberontak ini, apakah dia benar-benar akan mati karena marah dan menjadi seorang ayah?”

“Aku, Xue Renyang, telah begitu bijaksana, mengapa aku membesarkan orang bodoh sepertimu yang tidak tahu urusan saat ini?”

Dia tidak menyangka bahwa sampai sekarang, putranya yang bajingan tidak akan menundukkan kepalanya untuk apa yang disebut kebanggaan dan wajahnya.

Xue, saya tidak berharap putra Anda menjadi sangat bermartabat.” Pada saat ini, tawa dingin Ye Fan datang dari belakang.

“Namun, Xue Mingzhi, karena kamu bersikeras untuk mengetahui alasannya, maka hari ini, aku akan membiarkanmu mengerti sedikit.”