Novel Menantu Terlantar Bab 903

Baca Bab 903 dari Novel Kembalinya Menantu Terlantar bahasa Indonesia

Bab 903

Lebih baik bertanya lagi

“Nomor telepon ayahmu”

sebuah suara samar bergema.

Pada saat kata-kata Ye Fan jatuh, seluruh lobi hotel terdiam lagi.

Kali ini, benar-benar tidak ada suara sama sekali.

Bahkan udara menjadi stagnan.

Mendengar kata-kata Ye Fan, semua orang ketakutan.

Semua orang memandang Ye Fan seperti orang idiot?

Li Lubin hampir tidak jatuh dari kursinya.

“Sialan!”

“Xiaohong, temanmu sakit, kan?”

“Dia masih berbicara omong kosong saat ini?”

“Apakah dia pikir dia tidak mati cukup cepat?”

Li Lubin ketakutan setengah mati saat itu. .

Xue Mingzhi sudah meminta seseorang menodongkan pistol ke dahi Ye Fan, berpikir bahwa Ye Fan harus berbalik ketika dia menabrak dinding selatan.

Tapi Li Lubin tidak pernah berpikir bahwa Ye Fan, seorang idiot, tidak akan menoleh ke belakang setelah menabrak tembok selatan?

Apa yang akan dia lakukan?

Apakah dia harus bunuh diri untuk merasa puas?

“Aku benar-benar buta barusan, berlari keluar untuk bersyafaat bagi orang-orang bodoh seperti itu?”

Xue Mingzhi hampir ketakutan.

Bukan hanya karena perilaku arogan Ye Fan, tetapi juga khawatir dia akan terlibat.

Bahkan Li Lubin dan para penonton pun seperti ini. Bisa dibayangkan betapa marahnya Xue Mingming saat ini?

“Bocah bau, aku pikir kamu benar-benar mencari kematian?”

Xue Mingzhi mengepalkan telapak tangannya erat-erat, karena hatinya penuh amarah, dan ujung jarinya hampir menembus ke dalam daging.

Alisnya tegas, Xue Mingzhi mengertakkan gigi dan mengucapkan setiap kata.

Mata itu, menatap Ye Fan, seperti elang sebelum berburu.

Namun, Ye Fan mengabaikannya dan masih duduk di sana dengan tenang, minum dari cangkir teh di satu tangan sambil berbicara di telepon di tangan yang lain.

“Hei, apakah itu Raja Naga?”

“Penatua Han memintaku untuk meneleponmu.”

“Aku tidak tahu ke mana harus meminta budak tua itu untuk menemukanmu?”

Suara rendah dan hormat seorang lelaki tua datang dari telepon.

“Kamu adalah “Longyang”, kan?”

“Aku hanya mencarimu.”

“Ada seorang pria yang menyebut dirinya kepala keluarga Xue. Dia sepertinya dipanggil Xue Mingzhi .

” di sisi lain telepon. Seorang lelaki tua, ditemani oleh beberapa orang, berdiri di depan vila saat ini. Saat berbicara di telepon, dia akan pergi dengan mobil. Namun, setelah mendengar kata-kata dari telepon, alis lelaki tua itu langsung membeku. Apa? Xue Mingzhi? Kepala keluarga Xue? Ketika terkejut, lelaki tua itu tidak menjawab dengan tergesa-gesa, tetapi menatap rombongan di sampingnya. “Mingxin, izinkan saya bertanya, di mana kakak laki-laki Anda bijaksana?” “Di mana dia sekarang?” Pria tua itu menutupi ponselnya dan bertanya kepada anggota keluarga dengan wajah muram. “Paman, di mana kakakku?”

“Pasti di perusahaan untuk menangani urusan kelompok keluarga Xue kita.”

“Ketika saya kembali dari perusahaan tadi, apakah saya melihat kakak laki-laki tertua saya bekerja di kantor?”

“Selama periode waktu ini, Anda bertanya kita jarang keluar, membuat lebih sedikit masalah, dan membuat lebih sedikit penampilan, kita semua Ingat?”

Xue Mingxin berkata sambil tersenyum.

Setelah mendengar ini, lelaki tua itu merasa lega.

Kemudian dia terus mengangkat telepon dan berkata dengan hormat, “Tuan Naga, Anda pasti telah melakukan kesalahan.”

“Putraku Zhiming sedang berurusan dengan hal-hal di perusahaan sekarang.”

“Bagaimana dia bisa keluar untuk menimbulkan masalah, dan dia tidak akan menyinggung Anda, “Oh, benarkah?

” Tawa samar Ye Fan datang dari ujung telepon yang lain.

“Long Yang, jika kamu tidak ingin orang berambut putih mengirim orang kulit hitam untuk mengalami rasa sakit kehilangan anak di usia tua, aku menyarankan kamu untuk bertanya lagi.”