Menolak Mewarisi Kekayaan Triliunan Bab 393

Baca Bab 393 dari Novel Menolak Mewarisi Kekayaan Triliunan Dollarfull episode Online gratis bahasa indonesia.

Bab 393

Chen Pong mengangguk, menepuk bahu Liu Feng dan berkata: Yah, bagus sekali, kerja bagus, biarkan istriku memberimu kenaikan gaji.

Mendengar ini, Jiang Wan mengerutkan kening, ingin menginjak Chen Pong Gosok di telapak kakimu

Ini ada di perusahaan, mengapa Chen Pong tidak memperhatikan citranya?

“Kakak Chen, yakinlah, semua anggota tim keamanan kami sedang menunggu instruksi dari Kakak Chen.”

Liu Feng sangat gembira ketika mendengar kenaikan gaji. Penuh energi.

“Berdiri saja di dekat pintu, tidak ada yang bisa masuk tanpa izinku”

“Ya, yakinlah, Saudara Chen, dan berjanji untuk menyelesaikan tugas”

Liu Feng mengangkat dadanya dan memberi hormat standar, lalu menoleh. dan mengikuti anggota tim di sampingnya. Berkata: Apakah Anda mendengar apa yang dikatakan Brother Chen? Cepat dan kirim dua puluh orang untuk memblokir lantai ini sepenuhnya, dan tidak ada yang diizinkan masuk

Anggota tim juga membalas hormat ketika dia mendengarnya. Dia melarikan diri dengan tergesa-gesa.

Chen Pong berdiri di pintu, memandang Jiang Wan di sebelahnya dan bertanya, Apakah kamu siap?

Jiang Wan tidak mengatakan apa-apa, Chen Pong melihat profilnya yang halus dan menggelengkan kepalanya sedikit.

Dalam situasi yang sangat berbahaya saat itu, Jiang Wan sangat berani.

Tapi begitu orang tenang. Melihat kembali gambar tadi, pasti akan ada bayangan di hatiku, dan aku pasti akan merasa sedikit tidak nyaman.

“Pakai, dan kamu akan merasa lebih baik ketika masuk nanti.”

Chen Pong mengeluarkan topeng dari sakunya dan menyerahkannya kepada Jiang Wan.

Jiang Wan tampak ragu-ragu, menatap Chen Pong dengan sedikit terkejut, terutama melihat senyumnya, Jiang Wan merasa sangat nyaman dan tenang, dan berkata, Terima kasih.

Aku suamimu, terima kasih.

Saat Chen Pong mengatakan itu, dia membuka topeng itu, mengangkatnya ke wajah Jiang Wan, dan mengambilnya.

Jiang Wan berdiri di sana, membiarkan Chen Pong mengenakan topeng untuk dirinya sendiri.

Liu Feng melihatnya seolah-olah dia tidak melihatnya, menatap hidung dan hatinya, dan dengan sengaja memalingkan kepalanya.

Ketika Jiang Wan mengenakan topeng, Chen Pong berkata dengan lembut, Jika kamu takut selanjutnya, katakan padaku.

Jiang Wan ragu-ragu, tetapi segera menunjukkan ekspresi tenang di matanya.

Chen Pong melirik Jiang Wan, meraih tangan kecilnya, dan membawanya ke kamar.

Begitu pintu dibuka, bau darah yang menyengat keluar

Jiang Wan hampir pingsan

Berkat topeng yang diberikan Chen Pong padanya sebelumnya, kalau tidak dia akan muntah di tempat

Meski begitu, alis Jiang Wan terpelintir, wajahnya pucat

“Orang ini Liu Feng sangat bodoh. Jendelanya tidak terbuka”

Chen Pong berjalan mendekat, membuka jendela, dan udara segar langsung masuk, menghilangkan bau darah di ruangan itu.

Dan burung nasar yang bertarung melawan Chen Pong pada awalnya terbaring di tanah berlumuran darah, tidak sadarkan diri

Serigala Utara di sisi lain terbaring rata di tanah, wajahnya pucat, dan tubuhnya sudah dingin.

Melihat pemandangan di depannya, alis Jiang Wan berkerut, pria di depannyalah yang benar-benar mencekik dirinya sendiri di laboratorium

Seolah melihat apa yang dipikirkan Jiang Wan, Chen Pong mencibir: Dalam menghadapi kepentingan besar, kehidupan manusia tidak layak disebut sama sekali, itu bisa membuat siapa pun gila.

Saudara-saudara berbalik melawan satu sama lain, ayah dan anak menjadi musuh, hal-hal seperti itu Tidak banyak. Terlebih lagi, tangan hitam di belakang layar

masih memiliki banyak status sosial dan energi. Di mata mereka, membunuh satu sama dengan membunuh dua.

Kata Chen Pong perlahan, matanya menunjukkan tatapan dingin. .

Bagaimanapun, apa yang akan dihadapi Jiang Wan di masa depan akan seratus kali lebih kejam daripada yang ada di depannya.

Karena dia adalah menantu dari keluarga Chen di Pulau Tianxin, dia pasti akan menjadi seorang istri di masa depan dan memimpin urusan internal keluarga Chen.

Tapi Jiang Wan mendengar arti lain di telinganya, mungkinkah karena kekuatannya dia tidak berbagi hasil eksperimen dengan siapa pun. Apakah bencana seperti itu terjadi?

“Kamu tidak perlu menyalahkan dirimu sendiri, kita tidak perlu berkompromi dengan kekuatan musuh. Karena mereka berani melakukan ini, mereka harus bersiap untuk serangan balik”

Mata Chen Pong cerah, dan ada sedikit kemarahan. dalam kata-katanya.

Jiang Wan mengangguk, setuju dengan pernyataan Chen Pong.

Oke, kalau begitu serahkan padaku. Kamu bisa menontonnya saja. Jika kamu merasa tidak nyaman atau tidak nyaman, kamu bisa keluar,

kata Chen Pong akhirnya.

Chen Pong tidak peduli dengan burung nasar yang pingsan di sana, tetapi berjongkok tepat di depan tubuh Serigala Utara.

Terkadang orang mati adalah orang yang paling banyak mengatakan kebenaran.

Dia langsung mengulurkan tangannya dan merobek baju penelitian Beilang, dan segera, seluruh tubuh Beilang muncul di depan mata Chen Pong.

Kulitnya pucat dan agak memar, dan dadanya runtuh sepenuhnya, selembut kapas.

Jiang Wan mengerutkan kening dan merasakan keinginan untuk muntah, tetapi dia bersikeras untuk berdiri di sini.

Setelah pemeriksaan yang cermat, tidak ada cacat pada Serigala Utara ini. Kecuali beberapa luka, tidak ada keberadaan lain yang dapat menunjukkan identitas.

Bukankah kelompok pembunuh memiliki tato atau sesuatu untuk menunjukkan identitas mereka?

Chen Pong menoleh untuk melihat Jiang Wan dan bertanya, Kamu mengatakan bahwa kamu merekrut semua staf di ruang penelitian sendiri? Jadi, apakah kamu mengenali dua orang ini?

Jiang Wan mencondongkan tubuh ke depan dan melihat lebih dekat. Dia mengangguk dan berkata, Saya tahu, memang benar saya merekrut mereka. Kedua orang ini adalah ahli penelitian ilmiah yang relatif kuat di China, dan mereka dipekerjakan dengan gaji tinggi, tetapi mengapa mereka pembunuh?

perusahaan, saya saya juga secara khusus memeriksa latar belakang mereka, dan tidak ada masalah.

Chen Pong terdiam, menatap dua orang di tanah, dan bertanya, Mereka berdua biasanya seperti apa? Dengan siapa mereka berhubungan? Apakah ada catatan masuk dan keluar?

Jiang Wan melirik burung nasar itu. tergeletak di genangan darah, Untungnya jendela terbuka. Ada udara segar yang masuk, jika tidak, akan sangat menakutkan untuk berdiri di ruang kelontong ini.

Mereka berdua biasanya tidak berbicara, kepribadian mereka tidak buruk. Mereka berdua peneliti ilmiah. Anda tahu, orang-orang seperti ini sangat biasa, dan mereka semua fokus pada penelitian. Secara umum, orang-orang yang datang ke kontak dengan mereka adalah Anggota staf di laboratorium ini harus memiliki catatan akses. Anda dapat memeriksanya nanti.

Jiang Wan benar, orang yang mereka hubungi pada hari kerja adalah rekan kerja di laboratorium, dan mereka tidak memiliki kontak dengan rekan kerja lain di laboratorium. perusahaan lokal Orang-orang ini semua fokus pada penelitian, tertib, dan tidak akan ada masalah.

Bahkan catatan keluar masuknya peneliti tercatat dengan sangat jelas, sehingga pada dasarnya tidak mungkin untuk menghubungi orang di luar.

“Aneh. Dari sudut pandang hari ini, keduanya adalah pembunuh kelas satu, dan mereka sama sekali tidak cocok dengan apa yang kamu katakan.”

Chen Pong mengerutkan kening: “Ini benar-benar tidak normal, bahkan sebelum kamu merekrutnya. Sudah siap , selama periode waktu ini, mereka telah bekerja terlalu keras untuk berpura-pura.

Jiang Wan mengangguk, dia mau tidak mau mengingat adegan di laboratorium barusan,

Serigala Utara dengan keras kepala mencekik lehernya, tidak sama sekali. peneliti ilmiah, aura pembunuhnya menakutkan

“Mendengarkanmu, terlalu tidak biasa bagi keduanya untuk berpura-pura begitu lama. Apa maksudmu?”

Jiang Wan bertanya dengan curiga.

“Aku akan mengkonfirmasinya lagi, apakah kamu yakin kamu mempekerjakan mereka sendiri beberapa waktu lalu? Apakah tidak ada yang salah?”

Jiang Wan berpikir sejenak, dan kemudian berkata dengan pasti: “ Saya yakin bahwa untuk penelitian dan pengembangan obat baru perusahaan, saya secara pribadi pergi untuk merekrut. Kecuali penyesuaian individu karyawan, tidak ada perubahan lain, dan tidak pernah ada kecelakaan di ruang penelitian.

Chen Pong mengangguk, dan kemudian bertanya: Apakah obat anti kanker baru baru-baru ini mencapai hasil?

Yah, seperti ini.

Artinya. Jika seseorang berada di belakang layar, tidak mungkin bagi mereka prediksi. Ketika sampai pada apa yang Anda kembangkan dan kapan itu akan berhasil, kata Chen Pong.

“Kamu benar.”

Jiang Wan mengangguk, mencubit dagunya, dan berkata, “Penelitian tentang obat anti kanker ini hanyalah dugaan perusahaan, dan saya tidak berpikir itu akan berhasil. Jadi musuh bisa Tidak memiliki pandangan jauh ke depan. Apalagi, topik penelitian ini Baru pada paruh pertama tahun ini hasilnya muncul. Mungkinkah ada penyihir di belakang mereka?

Tidak mungkin Jangan pikirkan itu. Chen Pong dikatakan.

Jiang Wan merenung, tiba-tiba menggoyangkan jarinya dan berkata: Kalau begitu hanya ada satu kemungkinan, mereka dibeli.

Tidak, tidak dibeli.

Chen Pong langsung menolak.

Hanya dengan dibeli kita bisa menjelaskan mengapa mereka membuat insiden berbahaya ini.”

Jiang Wan bersikeras.

Chen Pong tersenyum dan berkata: Kamu lupa satu hal, mereka bukan orang biasa, tetapi pembunuh

Jiang Wan tiba-tiba menyadari, mengerutkan kening, mereka adalah pembunuh, bukan orang biasa, juga bukan ahli penelitian ilmiah.

Chen Pong berkata: Keterampilan mereka tidak biasa, dan mereka tidak akan pernah bisa menjadi peneliti ilmiah yang Anda

katakan. Dia tidak bisa tidak mengingat kemampuan bersembunyi dan membunuh yang sangat kuat dari burung nasar sebelumnya, belati yang ditikam secara rahasia, hampir ditusuk. lehernya.

Kekuatan semacam ini sama sekali bukan sesuatu yang bisa dimiliki oleh peneliti ilmiah biasa

Itu meninggalkan satu penjelasan terakhir.

Chen Pong melirik Jiang Wan, mencubit dagunya dan menganalisis.

“Menurut dugaan saya, mereka tidak dibeli sama sekali.”

“Jika mereka tidak dibeli, bagaimana mereka bisa melakukan hal seperti itu?” Jiang Wan bingung.

Inilah yang saya duga,

kata Chen Pong: Kedua orang ini mungkin bukan dua peneliti yang Anda rekrut sejak awal. Anda dapat membayangkan bahwa setiap orang bekerja di ruang penelitian dan memakai penelitian berat ini setiap hari. Mereka mengenakan seragam dan topeng, dan kebanyakan orang tidak tahu penampilan mereka sama sekali.

Jiang Wan mengangguk ringan, lalu menggelengkan kepalanya: Itu tidak benar, pintu ruang penelitian membutuhkan sidik jari dan kata sandi, dan sidik jari ini tidak dapat benar?”

“Hehe, sidik jari sebenarnya sangat mudah untuk disamarkan, tetapi kamu tidak mengetahuinya.”

Chen Pong tersenyum dan berkata, “Jika seseorang bahkan bisa menyamarkan wajahnya, menurutmu apa sidik jari di tubuhnya? mata?