Menolak Mewarisi Kekayaan Triliunan Bab 391

Baca Bab 391 dari Novel Menolak Mewarisi Kekayaan Triliunan Dollar full episode Online gratis bahasa indonesia.

Bab 391

Ini penuh dengan asap Seharusnya terbakar Masuk dan selamatkan orang

Peneliti melarikan diri dengan panik, tidak melihat apa yang terjadi di ruang penelitian sama sekali. Bagaimanapun, dia hanya melihat asap mengepul, lalu semua orang mulai Berlari keluar, tidak ada yang tahu apa yang terjadi di ruang penelitian.

Begitu dia mendengar bahwa ruang penelitian terbakar, Liu Feng dengan cemas penuh dengan keringat dingin di dahinya.

Di masa lalu, dia biasa membawa saudara-saudaranya untuk mendapatkan upah mereka, tetapi keadaan darurat hari ini telah membunyikan alarm bagi mereka

Dia meraih kerah peneliti. Dia buru-buru bertanya: Di mana Direktur Jiang? Pernahkah Anda melihat Direktur Jiang?

Saya tidak tahu, semua orang sibuk berlari. Asapnya sangat tebal sehingga saya tidak bisa melihat dengan jelas, dan saya tidak tahu di mana Direktur Jiang. adalah. ”

Kata peneliti tanpa daya, wajahnya pucat, seharusnya terlalu ketakutan.

“Sekelompok pengecut”

Meskipun Liu Feng adalah pelacur di hari kerja, itu hanya campuran dari upah mati.

Tapi dalam situasi yang tiba-tiba ini. Dia secara mengejutkan tidak pengecut.

Karena dia tahu bahwa jika sesuatu terjadi pada Direktur Jiang di dalam, dia pasti akan menjadi orang pertama yang dipecat

Dia akhirnya naik ke posisi kapten tim keamanan, jika dia kehilangan pekerjaannya. Maka tidak akan ada uang untuk boneka itu untuk pergi ke sekolah

Oleh karena itu, Jiang Dong tidak boleh berada dalam masalah

Liu Feng mengaum, dan hendak bergegas masuk dengan beberapa saudara, tetapi tiba-tiba melihat Chen Pong, berlumuran darah, memeluk Jiang Wan dan berjalan keluar dari asap

Melihat adegan ini, hati Liu Feng mengepal

“Chen Pong, Direktur Jiang? Apakah kamu baik-baik saja?”

Chen Pong melirik Liu Feng dengan ringan, mengangguk dan berkata dengan dingin, “Ada dua orang di dalam, temukan ruangan yang tenang untuk mengunci mereka, dan aku akan berada di sana dalam sementara.

Chen Pong sedikit mengernyit dan berkata: Tidak, untuk sementara memblokir berita, jangan biarkan seluruh perusahaan tahu, kami akan menangani beberapa masalah sendiri.

Oke, saudara-saudara, ikut aku

Liu Feng dan seorang beberapa saudara baru saja bergegas Ketika saya memasuki laboratorium, saya tercekik oleh bau darah yang menyengat di dalam

Adapun Chen Pong, pencuri itu memegang Jiang Wan dan membawanya ke kantor Direktur Jiang di depan mata semua orang

Wow. Terlalu jantan

Inilah yang harus dimiliki seorang pria

Pada saat ini, adik perempuan di perusahaan memandang Jiang Wan dengan sangat iri

Ketika dia tiba di kantor Jiang Wan, Chen Pong mengunci pintu, memeluk Jiang Wan dan berjalan ke sofa.

Chen Pong sedang duduk di sofa, dan postur ini tampak seperti Jiang Wan sedang duduk di pangkuan Chen Pong dengan lengan melingkari lehernya

Jiang Wan telah mendapatkan kembali sebagian kekuatannya sekarang, tetapi dia ingin bangun.

Chen Pong menekan bahunya dan berkata dengan serius, Jangan bergerak, aku akan membantumu memeriksa cedera lehernya.

Jiang Wan benar-benar tidak berani bergerak, itu seperti rumah seorang putri kecil.

Baru sekarang Jiang Wan menghela nafas lega, meskipun dia sangat tenang sebelumnya, dia masih sangat takut dalam retrospeksi

Jika tidak ada Chen Pong hari ini, maka hidupnya akan berakhir di laboratorium itu.

Memikirkan hal ini, Jiang Wan tanpa sadar mengingat perasaan tercekik tadi, itu mengerikan.

Memang, Serigala Utara pada waktu itu tidak memiliki belas kasihan sama sekali.

Pada saat itu, Jiang Wan merasa bahwa dia tidak jauh dari kematian, dan itu adalah pertama kalinya dia merasakan perasaan itu.

Pada saat kritis itu, Chen Pong muncul dan menyelamatkannya. Itu memberinya rasa aman yang luar biasa.

Di leher Bai Nen, bekas cubitan yang jelas masih ada, dan ada rasa sakit terbakar yang samar.

Jiang Wan menoleh sedikit dan menemukan wajah tegas Chen Pong.

Ini suaminya, tidak peduli situasi berbahaya apa pun, dia akan muncul di sisinya untuk pertama kalinya.

“Jangan bergerak.”

Melihat Jiang Wan memutar lehernya secara tidak wajar, Chen Pong langsung mengulurkan tangannya, mencubit pipi halus Jiang Wan, lalu meluruskannya.

“Apakah masih sakit?”

Chen Pong melihat lima sidik jari Ziqing, matanya memancarkan cahaya dingin.

Tidak apa-apa. Jiang Wan menggelengkan kepalanya.

“Tunggu di sini, aku akan mengambil sesuatu.”

Chen Pong memeluk Jiang Wan lagi, meletakkannya di sofa dengan hati-hati, dan buru-buru membuka pintu dan keluar.

Jiang Wan duduk di sofa dan menyentuh lehernya, pikirannya penuh dengan dahi berlumuran darah Chen Pong, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak tertegun.

Dia telah melihat keterampilan mengerikan Chen Pong beberapa kali. Selain sedikit ketakutan di hati saya, sisanya adalah kekhawatiran yang mendalam.

Mengingat adegan di laboratorium barusan, sosok yang muncul di saat kritis, mata Jiang Wan berbinar.

Itu adalah momen usaha. Chen Pong kembali lagi, memegang botol obat kecil di tangannya.

Chen Pong mengambil botol kecil ramuan merah dan berkata kepada Jiang Wan, Duduklah.

Jiang Wan mendengar kata-kata itu dan segera duduk tegak, seperti anak yang penurut.

Setelah diperiksa lebih dekat, kulit leher Jiang Wan hancur seperti salju, dan beberapa bekas luka memar mengejutkan untuk dilihat, dan beberapa tempat bahkan mengeluarkan darah.

Chen Pong menuangkan ramuan ke tangannya. Sambil menggosok telapak tangannya untuk menghangatkannya, dia berkata, Istriku sangat cantik, tidak baik memiliki bekas luka di lehernya.

Jiang Wan mendengar kata-kata itu dan menatap Chen Pong, matanya berbinar.

Ini sedikit menjengkelkan pada awalnya, tetapi akan terasa dingin setelah beberapa saat, jadi bersabarlah.

Ramuan telah dihangatkan oleh suhu telapak tangan, dan Chen Pong mencelupkannya dengan jari-jarinya. Kemudian dengan lembut oleskan pada leher Jiang Wan.

Chen Pong menggosoknya dengan sangat serius, pada awalnya Jiang Wan merasakan rangsangan, tapi kemudian perlahan lehernya menjadi dingin.

Saya tidak tahu apakah efek obatnya terlalu baik, atau itu saran psikologis, Jiang Wan merasa bahwa setelah menggosok obat, bekas luka di leher berkurang rasa sakitnya, dan bahkan memarnya sedikit redup.

“Oke.”

Chen Pong mengambil ramuan itu, dan kemudian tanpa sadar meniup leher Jiang Wan.

Pukulan ini, kombinasi dari napas dingin dan ramuan di lehernya, Jiang Wan hanya merasakan getaran di sekujur tubuhnya, seperti banyak semut merayap di lehernya.

Ketika hampir selesai, Jiang Wan menepi dan menyerahkannya kepada Chen Pong.

“Yah, ada apa?”

Chen Pong tidak mengerti apa yang dimaksud Jiang Wan.

“Seka keringat di dahimu.”

Chen Pong tertawa licik: “Itu tidak bisa dilakukan, mengapa kamu harus menyeka keringat untukku sendiri.”

Jiang Wan memberinya tatapan putih, berdiri dan tersenyum dengan marah: Sangat indah.

Chen Pong mengangkat bahu dan tersenyum, menyeka keringat dari dahinya tanpa pandang bulu.

Jiang Wan berjalan ke meja. Dia mengambil cangkir teh di atas meja dan menyesap beberapa teguk, dan hati yang gelisah menjadi tenang, dan tiba-tiba merasa jauh lebih nyaman.

Situasi hari ini terlalu mendebarkan, mengapa ada dua pembunuh di ruang penelitian?

Para peneliti di ruang penelitian semuanya dipekerjakan oleh Jiang Wan dari lembaga penelitian ilmiah dengan gaji tinggi. Anda tidak dapat memasuki laboratorium tanpa identitas

Tapi mengapa para pembunuh bisa masuk, dan bagaimana mereka bisa masuk?

Jiang Wan harus berpikir serius, dan siapa dalang di balik layar?

Semuanya terselubung di hati Jiang Wan seperti lapisan asap.

Apakah mereka sedang dibeli?

Tetapi bahkan jika mereka disuap, bagaimana keterampilan mengerikan mereka muncul?

Atau. Apakah ada tahi lalat di ruang penelitian?

Jiang Wan sangat bingung. Keraguan semacam ini membuatnya merasa tenang. Jika itu seperti yang dia duga, pengkhianat itu tidak akan ketahuan. Hal-hal besar akan terjadi nanti

“Kamu bisa beristirahat di sini sekarang, aku akan keluar dan melihat situasi di ruang penelitian.”

Chen Pong melirik Jiang Wan, menduga bahwa dia seharusnya memiliki masalah besar, jadi dia tenang dan berkata.

Insiden hari ini tidak diragukan lagi merupakan peringatan besar bagi Chen Pong

Dia masih meremehkan tekad dan kekuatan musuh rahasia

Mereka mengulurkan cakar mereka ke Jiang Wan lagi dan lagi, mengabaikannya

Tidak peduli siapa yang berada di balik layar, dia harus mencari tahu

Kali ini bom asap dari lab penelitian Bagaimana jika Anda mengikat orang secara langsung lain kali?

Dua pembunuh hari ini tidak dapat memiliki aturan sekuler sama sekali, mereka hanya memiliki minat dan tugas di mata mereka

Oleh karena itu, Jiang Wan mampu selamat dari bencana sepenuhnya karena kehadirannya.

Bagaimanapun, dia melakukan yang terbaik untuk melindungi Jiang Wan. Jika seseorang ingin mengambil tindakan terhadap Jiang Wan, atau terhadap Bikang, maka pihak lain harus membayar harga yang mahal

Sama seperti kejadian hari ini, kedua pembunuh itu adalah master kelas satu. Jika mereka ditempatkan di dunia biasa, mereka pasti eksistensi yang tak terkalahkan

Namun sayangnya, mereka bertemu Chen Pong

Chen Pong harus mengklarifikasi masalah ini, jika tidak, dia sangat gelisah.

Jika perlu, Chen Pong tidak keberatan menggunakan beberapa cara untuk menghalangi mereka yang diam-diam ingin pindah

Aku akan pergi bersamamu.

Jiang Wan bangkit, dia tahu apa yang akan dilakukan Chen Pong, dan dia ingin melihatnya.

Chen Pong menggelengkan kepalanya, memandang Jiang Wan dan berkata, Tidak, kamu tidak bisa pergi, tunggu saja di sini.

Chen Pong tahu bahwa Jiang Wan selalu pintar, dan ada sedikit kelembutan di matanya, tetapi ada banyak kelembutan di matanya. Tidak diragukan lagi tegas

Aku… aku mengkhawatirkanmu,

kata Jiang Wan, matanya penuh perhatian dan kekhawatiran.

“Jangan khawatir, suamimu, aku bukan orang biasa.”

Chen Pong menekan bahu Jiang Wan dan tersenyum kecil.

“Mungkinkah orang-orang itu masih takut padamu, apakah itu karena keluarga Chen di Pulau Tianxin?”

Jiang Wan tiba-tiba mengedipkan matanya yang besar, menatap Chen Pong dengan curiga dan cemas.

Chen Pong bergidik dan menatap Jiang Wan dengan tiba-tiba.

Bagaimana dia bisa tahu tentang keluarga Chen di Pulau Tianxin?

Karena percakapan dengan Lin Qingqing malam itu?