Menantu tidak Berguna Bab 83

Baca Bab 83 dari Novel Menantu yang tidak Berguna gratis bahasa indonesia full episode.

Bab 83 Kecemburuan yang melonjak

Di lingkaran teman sekelas Su Yingxia, Su Yingxia dulu memiliki status yang sangat tinggi, dan bahkan banyak teman sekelas pria mengejar Su Yingxia dengan ide “mendapatkan bulan terlebih dahulu”.

Di masa lalu, Su Yingxia dipuja oleh banyak bintang, tetapi sejak Han Sian bergabung dengan keluarga, hanya ada sinisme yang tersisa di antara teman-teman sekelasnya, terutama teman-teman sekelas pria itu. Kata-kata itu sangat sarkastik sehingga Su Yingxia sekarang menghindari teman-teman sekelasnya.

Shen Lingyao berpartisipasi setiap tahun, dan setiap tahun dia mendengar mereka mengatakan bahwa Su Yingxia salah, dan dia juga bertengkar dengan teman-teman sekelasnya setiap kali untuk membantu Su Yingxia berbicara, tetapi dia lemah dan lemah sama sekali.

Sekarang Su Yingxia telah tinggal di vila sisi gunung, dan Han Sian tidak terlihat sia-sia, jadi Shen Lingyao ingin Han Sian membantu Su Yingxia karena marah.

“Kamu tidak tahu betapa tidak menyenangkannya teman sekelas itu, terutama jalang Rong Momo, yang memiliki dendam terhadap Yingxia ketika dia di sekolah. Dia menangkapmu dalam keluarga Su dan ingin membuat Su Yingxia tidak berharga.” hal-hal ini, ekspresinya menjadi sangat marah, dan dia bahkan mengepalkan tinjunya.

“Siapa Mama Rong, nama yang aneh.” Han Sian bertanya sambil tersenyum.

“Namanya Rong Liu, dia wanita yang tidak senonoh, dan dia penuh kebencian, jadi aku memanggilnya Rong Momo,” kata Shen Lingyao.

“Yah, jika dia ingin pergi, aku akan pergi bersamanya,” kata Han Sian.

“Apa maksudmu dia mau, dia tidak mau, itu bukan karena kamu, Han Sian, aku peringatkan kamu, Yingxia telah sangat menderita untukmu, kamu harus membantunya keluar dari kemarahannya.” Shen Lingyao mengangkatnya kepalan tangan merah muda, wajahnya berkata mengancam.

“Oke, aku menulisnya. Jika tidak ada yang lain, aku harus menjemputnya dari pulang kerja.” Han Sian mengangguk lagi dan lagi.

“Pergilah, ketika aku kaya, aku akan membayarmu kembali.”

Melihat bagian belakang kepergian Han Sian, mata Shen Lingyao tiba-tiba redup, dan dia berkata pada dirinya sendiri, “Yingxia, kamu mungkin tidak pernah tahu dalam hidup ini, betapa aku iri padamu.”

Su Yingxia berjalan keluar dari perusahaan setelah pulang kerja, melihat Han Sian di pintu, dan berlari ke sisi Han Sian.

“Mengapa kamu di sini, tidakkah kamu beristirahat di rumah?” Su Yingxia berkata tanpa diduga.

Han Sian melambaikan tangannya dan berkata, “Lihat penampilanku, aku masih perlu istirahat.”

Baru pada saat itulah Su Yingxia menyadari bahwa Han Sian telah melepas plester, wajahnya menjadi suram, dan dia berkata dengan dingin, “Kapan kamu melepasnya? Dokter mengatakan bahwa itu akan memakan waktu 40 hari untuk pemulihan. tangan?”

“Aku sudah sehat, dan dokter juga telah memeriksaku. Jika kamu tidak percaya, aku bisa membawamu ke rumah sakit untuk bertanya,” kata Han Sian sambil tersenyum.

Su Yingxia meraih tangan Han Sian dan bertanya dengan curiga, “Sungguh, kamu tidak berbohong padaku, kan?”

“Bagaimana aku bisa berbohong padamu, pulanglah, aku baik-baik saja.”

Setelah masuk ke mobil, Su Yingxia benar-benar lega ketika melihat Han Sian mengemudi dengan tangan bebas.

“Kamu pulih begitu cepat, aku khawatir bahkan dokter tidak bisa mempercayainya,” kata Su Yingxia.

“Jika saya tidak bergerak cepat, bola matanya hampir jatuh ke tanah, tapi untungnya saya menjejalkannya kembali.”

Su Yingxia merasa geli dengan kalimat ini, dan berkata, “Kamu sangat luar biasa sehingga pantatmu hampir naik ke langit.”

“Batuk, bagaimana seorang pria bisa melakukan tindakan ini,” kata Han Sian.

Su Yingxia tidak mengerti arti kalimat ini untuk sementara waktu, ketika dia memikirkannya, suhu di dalam mobil sedikit dingin, dan matanya penuh dengan niat membunuh.

“Han Sian, kamu semakin berani,” kata Su Yingxia dengan dingin.

Kelopak mata Han Sian melonjak, dan dia dengan cepat mengubah topik pembicaraan dan berkata, “Saya bertemu Shen Lingyao hari ini.”

“Yaoyao? Dia tidak menghubungiku selama beberapa hari, dan dia tidak tahu harus berbuat apa.”

Han Sian memberi tahu Su Yingxia apa yang terjadi hari ini. Dia mengeluh bahwa Han Sian secara tidak sengaja melukai penjaga keamanan itu, dan berkata, “Bagaimana kamu bisa memukuli seseorang dengan santai? Bagaimana jika kamu terluka, kamu tidak akan diizinkan tanpa izinku di masa depan. Bertengkar dengan seseorang.”

“Oke.” Han Sian menjawab dengan satu suara, terlepas dari konsekuensi dari janji ini.

“Ngomong-ngomong, dia juga berbicara tentang reuni alumni dan ingin kamu berpartisipasi bersama,” kata Han Sian.

“Tidak.” Su Yingxia menolak tanpa berpikir. Rong Liu pasti tidak akan membiarkannya pergi ketika dia pergi ke reuni kelas, jadi mengapa dia harus dipermalukan tanpa alasan?

“Tapi aku telah berjanji padanya bahwa aku akan membawamu ke sana. Bagaimana menurutmu?” Han Sian mengerutkan kening.

“Kamu pergi bersamanya, mungkin kamu bisa berjalan beriringan.”

Mobil itu berbau cuka, dan toples cuka seseorang jatuh entah kenapa, tetapi Han Sian tertawa tanpa perasaan.

Su Yingxia melihat bahwa Han Sian masih tertawa, dan dia tidak marah, dan berkata dengan dingin: “Kamu sangat bahagia, haruskah aku memenuhi kalian berdua, Yaoyao sangat menyukaimu.”

“Tidak, tidak, aku pria yang sudah menikah.” Han Sian berkata dengan panik, kecemburuan yang melonjak telah membentuk lautan badai, dan jika ini terus berlanjut, gelombang dapat membunuhnya.

Meskipun Su Yingxia cemburu, dia tidak menganggapnya serius, dia tidak pernah meragukan ketulusan Han Sian.

Selama tiga tahun, dia diam-diam mengawasinya pergi dan pulang kerja, mengikutinya diam-diam di pagi hari, dan melindunginya. Ketulusan ini dapat dipelajari dari dunia. Jika Su Yingxia masih memiliki keraguan tentang ini, itu akan terlalu tidak bijaksana. .

“Kamu mungkin tidak tahu, teman sekelasku memperlakukanku sebagai lelucon sekarang,” kata Su Yingxia sambil menghela nafas panjang.

“Itu sebabnya kamu harus pergi. Kamu adalah orang yang bertanggung jawab atas proyek Chengxi sekarang, dan kamu masih tinggal di vila di lereng gunung. Siapa yang berhak menertawakanmu,” kata Han Sian.

“Tapi …” Su Yingxia ragu-ragu. Yang tidak dia katakan adalah bahwa semua lelucon itu berasal dari Han Sian. Jika Han Sian pergi bersamanya, teman-teman sekelas itu pasti akan memukul Han Sian dengan tembakan artileri. Di tubuhnya, dia tidak melakukannya. tidak ingin Han Sian ditertawakan.

“Tidak apa-apa, selama kamu tidak memperlakukanku sebagai orang yang tidak berguna, tidak ada seorang pun di dunia ini yang berhak menatapku seperti ini,” kata Han Sian ringan.

“Tidak, tentu saja tidak.” Su Yingxia, yang ingin menjelaskan, berkata dengan panik.

“Karena tidak ada, bawa saya untuk melihatnya. Saya belum pernah berpartisipasi dalam reuni kelas, jadi lebih baik bertemu dunia,” kata Han Sian sambil tersenyum.

Setelah lama terdiam, Su Yingxia mengangguk dan berkata, “Oke.”

Kembali ke rumah, Su Yingxia menerima telepon lagi dari Shen Lingyao. Setelah dia yakin bahwa Su Yingxia akan berpartisipasi dalam reuni alumni, dia sangat gembira. Dia sangat ingin melihat Han Sian tampil di reuni alumni dan bisa menampar wajah. dari teman sekelas itu.

Keesokan harinya, perusahaan keluarga Su.

Su Haichao duduk di kursi kantor dengan kaki di atas meja, wajahnya nyaman.

Seminggu penuh telah berlalu, dan pinjaman Su Yingxia belum dinegosiasikan. Meskipun dia sedikit khawatir tentang situasi perusahaan, dia lebih bahagia. Perasaannya saat ini adalah bahwa bahkan jika dia mati, dia akan menyeret Su Yingxia ke kematian. Saya tidak ingin melihat Su Yingxia melakukan ini.

Pada saat ini, Su Yihan tiba-tiba bergegas ke kantor dengan panik.

“Haichao, pernahkah kamu mendengar?”

“Sialan, apa yang kamu lakukan terburu-buru?” Su Haichao berkata dengan ringan.

“Saya mendengar dari departemen keuangan bahwa pinjaman telah dikreditkan ke akun perusahaan,” kata Su Yihan.

Ketika Su Haichao mendengar ini, dia mengerutkan kening dan bertanya, “Bukankah itu berita palsu? Berapa pinjamannya?”

“Sekarang seluruh departemen keuangan mengetahui masalah ini, dan satu miliar penuh telah diterima,” kata Su Yihan.

“Apa!” Su Haichao sangat bersemangat sehingga dia jatuh langsung dari kursi kantor, berdiri dengan malu, dan menggertakkan giginya: “Bagaimana mungkin, bagaimana dia bisa meminjamkan satu miliar yuan.”

“Aku juga tidak ingin mempercayainya, tetapi kata-kata departemen keuangan tidak boleh palsu.” Su Yihan sebelumnya telah menentukan bahwa Su Yingxia tidak dapat melakukan ini, tetapi sekarang setelah satu miliar telah tiba, dia tidak dapat membantu. jika dia tidak mau mengakuinya.

Wajah Su Haichao suram, dan dia benar-benar membiarkan Su Yingxia melakukannya, di masa depan, keuangan perusahaan juga akan diserahkan kepada Su Yingxia, yang merupakan mimpi buruk bagi semua kerabat keluarga Su.

“Ayo pergi dan melihat departemen keuangan.” Begitu Su Haichao selesai berbicara, telepon rumah di mejanya berdering.

Setelah Su Haichao menutup telepon, Su Yihan bertanya, “Ada apa?”

“Nenek berkata, ayo pergi ke ruang konferensi untuk rapat.” Su Haichao berkata dengan enggan, karena nenek telah maju, maka masalah ini pasti tidak akan palsu.