Novel Menantu Terlantar Bab 217 – 218

Baca Bab 217 –  218 dari Novel Kembalinya Menantu Terlantar bahasa Indonesia.

Bab 217

“Ya Tuhan, Orange, katakan padaku, kamu tidak benar-benar menyukainya, kan?”

Setelah Ye Fan pergi, Qiu Mucheng sudah kembali ke perusahaan, tetapi Su Qian jelas tidak berdamai dan terus mengajukan pertanyaan dari belakang.

“Kurasa aku tidak menyukainya, tapi kurasa aku harus mulai mencoba menerimanya.”

Qiu Mucheng sedang bersandar di jendela, kopi di tangannya mengepul panas, tetapi dia menoleh untuk melihat sosok yang surut di luar jendela, senyum yang tak dapat dijelaskan memenuhi sudut mulutnya.

“Sialan, Oranye, bagaimana ini mungkin?”

“Apakah kamu lupa apa yang kamu katakan padaku di awal? Kamu mengatakan bahwa orang yang kamu inginkan di masa depan harus memiliki kultivasi super tinggi, pakaian super bagus, bukan keluarga kaya, tetapi setidaknya keluarga terpelajar, dan itu pasti satu dari seribu mil. Bakat.”

“Tapi lihat dia, mana yang memenuhi kriteriamu?”

“Jangan bicara tentang latar belakang, hanya pakaian dan pakaiannya, itu hanya bajingan!”

“Dia sama sekali tidak pantas untukmu. Oranye, kamu harus menceraikannya di masa depan!”

“Sahabat Susie saya pantas mendapatkan pria yang lebih baik untuk memanjakannya dan mencintainya.”

Susie jelas sangat muak dengan Ye Fan, bukan hanya karena latar belakang Ye Fan, tapi singkatnya, dia tidak menyukai semuanya.

“Siapa saja pria yang menjanjikan, siapa yang akan menjadi menantunya?”

“Apa perbedaan antara pria setengah matang dan brengsek? Ketika kakekmu santai, kamu harus bercerai. Wanita ini akan menemukan yang lebih baik untukmu.” Su Qian duduk di meja, menghadap Qiu Mucheng dengan sungguh-sungguh berkata .

Namun, Qiu Mucheng masih tenang, dia bersandar ke jendela dan tersenyum tipis: “Qian Qian, sebenarnya Ye Fan tidak seburuk yang kamu katakan.”

“Setidaknya, dia bisa berdiri dengan berani saat aku dalam bahaya.”

“Setidaknya, dia bisa membelaku ketika aku dipermalukan.”

“Aku bisa merasakan bahwa dia sangat baik padaku.”

“Sebelumnya, saya pikir Ye Fan adalah orang biasa yang tidak bisa lebih biasa-biasa saja, dan bahkan bisa dikatakan sedikit biasa-biasa saja, tetapi semakin saya mengerti, semakin saya merasa bahwa ada juga hal-hal yang tidak biasa dalam dirinya. Seperti misteri, biarkan Orang tidak bisa tidak menjelajah.”

Ketika Qiu Mucheng mengucapkan kata-kata ini, apa yang muncul di depan matanya adalah bahwa Ye Fan telah melangkah maju di Restoran Shengtian di Jianghai, dan satu orang dengan kasar melecehkan beberapa orang. Dia juga ingat bahwa orang-orang besar dari semua sisi datang untuk beribadah di pesta ulang tahun, dan tidak ada yang melihat cahaya yang bermekaran di mata Qiu Mucheng saat ini.

“Aku mengandalkan!”

“Chengcheng, tidakkah hatimu dicuri oleh bajingan itu hanya karena pesta ulang tahun Jiang Hai di rumah nenekmu, apakah kamu benar-benar berpikir dia pria besar?”

“Bukannya kamu tidak tahu latar belakangnya, dia tidak memiliki kemampuan, tidak memiliki latar belakang, pria besar macam apa yang bisa kamu katakan diaosi malang di pedesaan ini?”

“Begitu, alasan mengapa orang-orang itu pergi untuk menyemangati Ye Fan hari itu bukan karena mereka menghormatinya, tetapi karena mereka memperlakukannya seperti orang bodoh, pertama-tama memberinya bantuan besar, membuatnya bersyukur, dan akhirnya membiarkan Ye Fan dengan rela melayani. mereka Bekerja. Bahkan bekerja keras untuk mereka.”

“Aku sudah sering melihat hal semacam ini. Orang seperti ini memiliki gelar khusus, “Sarung Tangan Putih”

“Dan Ye Fan mungkin adalah sarung tangan putih dari yang kuat, melakukan perbuatan paling kotor untuk orang yang paling kuat.”

Su Qian berkata kepada Qiu Mucheng dengan serius.

Tentu saja Qiu Mucheng tidak mengambil hati. Lagi pula, apa yang dikatakan Su Qian terlalu misterius, dan dia tidak pernah mendengarnya pada hari kerja. Tentu saja dia tidak akan percaya kata-kata Susie.

“Qianqian, kamu terlalu banyak berpikir. Aku mengenal Ye Fan terlalu baik. Bahkan jika dia ingin menjadi sarung tangan putih untuk yang kuat, dia harus terlebih dahulu memiliki kemampuan itu. Terlebih lagi, meskipun dia selalu tunduk pada keluarga Qiu, dia sulit- bekerja di rumah. Tapi saya bisa merasakan bahwa dia masih sangat bangga di hatinya. Dia tidak bisa rela menjadi antek yang kuat.

“Lagi pula, aku tidak peduli apakah dia pria besar atau tidak.”

“Oke, aku akan bekerja. Jangan ganggu aku di sini, aku akan menemukanmu nanti malam.”

Qiu Mucheng tidak mau bicara lagi, jadi dia memerintahkan Susie untuk mengusirnya.

“Chengcheng, pikirkan apa yang baru saja aku katakan. Aku khawatir kamu terlalu polos dan akan tertipu.” Sebelum pergi, Su Qian masih tidak lupa membujuk Qiu Mucheng dan meremehkan Ye Fan.

Bab 218

Pada akhirnya, Susie tidak punya pilihan, menghela nafas, dan pulang lebih dulu.

“Aku menyewa sebuah rumah di Dongjiao Villa, dan ingatlah untuk datang kepadaku di malam hari. Kamu gadis kecil yang jahat, apakah kamu mendengarku!” Susie dan Qiu Mucheng bermain bersama sejak mereka masih kecil. perasaan secara alami sangat kuat, bagus. Oleh karena itu, meskipun dia memanggil gadis kecil Qiu Mucheng, Qiu Mucheng tidak marah, tetapi malah tersenyum tak berdaya.

“Wanita ini telah tinggal di luar negeri selama bertahun-tahun, tetapi temperamennya tidak berubah sama sekali.”

Setelah tertawa, Qiu Mucheng tidak berpikir lagi, dan terus bekerja.

Dia baru saja menandatangani kontrak dengan Grup Hongqi tadi malam, dan dana telah masuk satu demi satu, dan persiapan untuk banyak proyek harus dimulai.

Namun, menjelang sore.

Ponsel Qiu Mucheng tiba-tiba berdering, diikuti oleh serangkaian notifikasi WeChat.

“Mucheng, cepatlah, ada pertunjukan besar untuk ditonton!”

“Di Weibo!”

“Sina Weibo”

“Lihat pencarian panas di Weibo!”

“Hahaha”

“Apakah keluarga Qiu kita terkenal?”

Ibunya Han Li mengirim WeChat, dan Susie juga mengirim beberapa, dan juga meminta Qiu Mucheng untuk online untuk memeriksanya.

Di bawah keraguan, Qiu Mucheng membuka Weibo.

Pada daftar pencarian panas, judul yang mencolok muncul.

“Sebuah berita mengejutkan!!!”

“3,68 juta! Sebuah keluarga aneh di Kota Yunzhou makan malam selangit dan berakhir di kantor polisi!”

Setelah Qiu Mucheng diklik, diisi dengan diskusi dan ejekan dari netizen, bahkan ada video dan foto.

“Bukankah ini Hotel Yunjing?”

“Baik?”

“Paman? Bibi kedua?”

Mata Qiu Mucheng melebar dan hatinya bergetar.

Pada akhirnya, Qiu Mucheng akhirnya mengerti.

Ini sangat istimewa, bukankah orang-orang ini semua dari keluarga Yunzhou Qiu mereka?

Beranikah mereka semua dikirim ke kantor polisi setelah makan di Hotel Yunjing tadi malam dan tidak punya uang untuk membayar tagihan?

Tidak heran!

Saya tidak melihat keluarga Qiu sendirian di perusahaan hari itu, ternyata polisi telah mengambilnya ke mana-mana.

Awalnya itu adalah hal yang sangat memalukan, tetapi Qiu Mucheng tidak bisa menahan diri, dan tertawa terbahak-bahak.

Bagaimanapun, orang-orang ini awalnya akan merayakan promosinya.Pada akhirnya, Jiang Hong dan yang lainnya terobsesi dengan orang-orang dan pergi menjilat keluarga Qiu Muying di tengah jalan.

Nah sekarang, saya makan banyak dan minum ang9ur yang enak. Tapi dia dikirim ke kantor polisi dalam satu pot.

Qiu Mucheng tiba-tiba ingin melihat ekspresi bibi kedua dan yang lainnya saat ini, dan diperkirakan wajah mereka sehijau hati babi.

Sementara Qiu Mucheng terkekeh, Han Li menyalakan telepon dan menyuruh Qiu Mucheng pergi ke rumah tua keluarga Qiu, mengatakan bahwa lelaki tua itu sedang mengadakan pertemuan keluarga.

Rumah tua Akiya.

Qiuguang, Wang Qiaoyu dan yang lainnya sudah dibebaskan saat ini, kepala mereka terkulai, wajah mereka pucat, wajah mereka seburuk itu, seolah-olah mereka telah disiksa.

Duduk tinggi, wajah lelaki tua Qiu itu pucat, melihat keturunan bajingan ini di antara penonton, seluruh popularitasnya menggigil.

“Sampah, sekelompok sampah!”

“Kamu masih punya wajah untuk kembali?”

“Karena kamu, keluarga Qiu-ku sekarang terkenal. Tidak hanya Yunzhou, tetapi seluruh Jiangdong, dan bahkan seluruh negeri menjadi terkenal.”

“Baru sore ini, lusinan teman menelepon saya untuk menanyakan apa yang terjadi. Para reporter dari Jiangdong TV semua ingin mewawancarai kami. Mereka bertanya bagaimana kami makan.”

“Sekarang negara itu terkenal, apakah kamu puas? Apakah kamu bahagia?”

“Apakah kesombonganmu puas?”

“Bukankah mereka semua baik hati?”

“Saya sudah makan lebih dari tiga juta, mengapa Anda ibu istimewa tidak pergi ke surga!”

Orang tua Qiu hampir mati karena marah.

Dia tidak pernah bermimpi bahwa keluarga Qiu yang bermartabat akan menjadi terkenal dengan cara ini.

“Karena kalian para monster, aku tidak akan bisa menjamin festival malam Qiu Zhenglun!”