Menantu Terbaik Bab 1609

Baca Bab 1609 novel Lin Yu Menantu terbaik online gratis bahasa indonesia full

Bab 1609

Tapi apa yang tidak dia duga adalah bahwa penjaga air itu sedikit menggoyangkan pergelangan tangannya, dan bilah tajam dari kepala cambuk itu tiba-tiba berbelok aneh dan menusuk langsung ke pelipis kirinya

Karena area yang disapu oleh cambuk ini relatif besar, sulit bagi Lin Yu untuk menghindar, dan dia tidak menghindar sama sekali, jadi pedang Jun murni di tangannya terbanting.

“Ding”

Dengan suara benturan logam yang tajam, seluruh cambuk sembilan bagian langsung mengenai pedang Chunjun Jian, menjerat tombol mati.

Penjaga air tersenyum dan mengambil kesempatan untuk mundur, pada saat yang sama, dia membanting bahunya ke belakang, menarik cambuk panjang untuk langsung menarik pedang Jun murni di tangan Lin Yu.

Tapi Lin Yu tampaknya telah melihat niatnya. Saat dia menarik cambuk, Lin Yu juga menarik pedang di tangannya kembali.

“ledakan”

Kedua kekuatan besar itu saling tarik-menarik, dan tiba-tiba suara retakan besar datang, dan mereka berdua tidak bisa menahan diri untuk mundur beberapa langkah ke belakang, dan melihat bahwa tiga perempat pertama cambuk sembilan bagian di tangan penjaga air telah rusak kerusakan

Penjaga Air melirik kepala cambuk yang robek, kulitnya tiba-tiba berubah, dan dia berkata dengan terkejut, “Senjata jenis apa yang kamu gunakan”

“Murni Jun”

Mata Lin Yu dingin, dan dia berkata dengan dingin, “Jika kamu mati di bawah pedang ini, kamu tidak sia-sia”

Begitu suara itu jatuh, Lin Yu membanting kakinya dan bergegas menuju penjaga air seperti kilat.Pada saat yang sama, dengan tangan penuh, dia meraih pedang Chunjun dan menebas penjaga air secara miring.

Setelah melihat ini, wajah Shui Wei berubah drastis, dia buru-buru menarik cambuk yang patah di tangannya, menebas balok, dan pada saat yang sama menjabat tangannya dengan terampil, mencoba membuat pedang Chunjun menebas cambuk dan meluncur ke bawah di bawah pengaruh. kekuatan. , Daya bubar.

Tapi yang mengejutkannya adalah dia tidak tahu apakah pedang Lin Yu yang menebas terlalu keras dan cepat, atau pedang Jun murni terlalu tajam. Cambuknya yang panjang dipotong dengan “ding”, dan pada saat yang sama cahaya pedang menyala, tubuhnya tiba-tiba mandek, dan dia jatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk, mengejang beberapa kali, dan tiba-tiba berhenti bergerak, dan wajahnya juga retak tulang yang dapat dijangkau.Bekas luka pedang, darah kental mengalir, matanya terbuka lebar, mungkin sebelum dia mati, dia tidak percaya bahwa ada pedang yang begitu cepat

Ada keributan di antara pria berpakaian hitam di dokter misterius di seberang, dan mereka terkejut ketika mereka melihat bahwa Lin Yu membunuh Penjaga Air, salah satu dari lima penjaga dalam yang hebat di pintunya sendiri, hanya dengan satu gerakan. He Jiarong ini bahkan lebih kuat dari yang legendaris

“Anak ketiga”

Jin Wei tampak ngeri, dan berteriak keras pada penjaga air yang tergeletak di atap, dengan kesedihan yang tak terlukiskan, dan kemudian berteriak pada Lin Yu, “He Jiarong, aku akan menghancurkanmu berkeping-keping”

“Oke, ayo”

Lin Yu berkata dengan ringan, dan pada saat yang sama menyeka darah dari pedang pada penjaga air.

Untuk penjaga air ini, dia tidak memiliki simpati sedikit pun, karena dia bersimpati dengan penjaga air, siapa yang akan bersimpati dengan puluhan ribu pasien yang dibunuh oleh dokter misterius itu?

Meskipun Jin Wei meraung, dia berdiri di atap dan tidak bergerak. Sekarang setelah Penjaga Air mati, dia tidak berani mengejarnya dengan gegabah.

“Kenapa, dokter misterius yang bermartabat, tidak ada yang berani datang dan mengambil mayat jika ada yang mati?”

Lin Yu mengangkat kepalanya dan berkata dengan sinis.

Setelah dia selesai mengatakan ini, orang-orang dari seberang Sekolah Xuanyi menjadi gelisah lagi, dan mereka semua tampak sedikit gelisah. Sekolah Xuanyi mereka selalu “dihormati dan dihormati.” Kapan mereka pernah mengalami penghinaan seperti itu

Yang lebih memalukan adalah He Jiarong sekarang hanya memiliki satu orang, tetapi mereka memiliki lebih dari 20 orang

Tetapi meskipun mereka marah, mereka tidak berani bertindak gegabah. Salah satunya karena Jin Wei tidak berbicara, dan yang lainnya karena kekuatan He Jiarong terlalu kuat dan terlalu kuat, begitu kuat sehingga melampaui imajinasi mereka. mereka bergegas melewati Itu semua setara dengan mati secara langsung.