Khusus sudah jadi memberMasa Aktif 4 Bulan Harga 100Rb Ayo ORDER

Dewa kejahatan mahkota dalam pertempuran tersedia mulai bab 01 sampai bab 5800 harga Rp.270.000 Ayo ORDER

Kekuatan Harvey York Bab 701

Baca Bab 701 dari Novel Kekuatan Harvey York untuk Bangkit full episode bahasa indonesia.

Bab 701

Semua orang tercengang mendengar kata-kata Joel Flynn.

Meskipun dia telah membuktikan nilai jam tangan antik itu, itu masih merupakan harta karun orang mati.

Tidak jauh di belakang, ekspresi Harvey York berubah sedingin badai salju yang mengamuk.

Xynthia Zimmer dan Rosalie Naiswell tanpa sadar melirik Harvey York.

Mereka berdua merasakan aura niat membunuh yang tersembunyi dalam tatapannya.

Joel Flynn dan Bruce Cloude, di sisi lain, bahkan tidak menempatkan Harvey York di mata mereka. Tak satu pun dari mereka memperhatikannya.

Saat itu, hati Harvey York dipenuhi dengan niat untuk membunuh.

Tidak hanya barang milik sahabatnya yang terbelah di antara orang-orang, seseorang bahkan menyiapkannya sebagai hadiah untuk orang lain!

Joel Flynn melambaikan tangan, dan bawahannya dengan hati-hati membawa brankas.

Rosalie Naiswell mendekat dan melihat sekilas apa yang ada di dalamnya. Dia kemudian berseru, “Benar, ini memang jam tangan antik Patek Philippe.”

Joel Flynn tersenyum setelah menerima persetujuannya.

“Benar. Jika demikian, saya sekarang bisa tenang. Saya akan masuk, untuk saat ini, Nona Naiswell. Aku akan menemuimu sebentar lagi.”

Setelah Joel selesai berbicara, dia segera pergi dengan arloji dan bawahannya.

Xynthia Zimmer bertanya pelan, “Kakak ipar, mengapa kamu begitu marah? Apakah hal itu berhubungan denganmu?”

Harvey York berkata dengan dingin, “William Bell adalah teman baik saya selama kami di universitas.”

Xynthia Zimmer terkejut, dan kemudian menambahkan dengan suara rendah: “Meski begitu, Kakak ipar, kamu tidak boleh marah!”

“Itu hadiah yang dimaksudkan untuk Letnan Kolonel Ethan.

Kita tidak bisa mengambilnya kembali!”

Harvey York menjawab dengan tenang, “Tidak apa-apa. Saya akan segera mengembalikan arloji itu.”

“Harvey York, kamu…!”

Rosalie Naiswell mengembuskan napas dengan tajam, marah karena Harvey York tidak kompeten.

Bruce Cloude tidak bisa menahan tawanya.

“Apa yang bisa kamu lakukan untuk mendapatkannya kembali?”

“Apakah Anda pikir Anda adalah Letnan Kolonel Ethan?”

Harvey York berkata dengan tenang, “Setelah beberapa saat, Ethan Hunt akan menyerahkan arloji itu atas kemauannya sendiri.”

“Mendesah! Sobat! Jika kamu sudah berhenti menyombongkan diri, mungkin aku masih bisa melihatmu sebagai manusia normal!”

Bruce Cloude menggelengkan kepalanya dan memandang Harvey York dengan jijik.

“Pria ini membual hatinya.”

‘Dia bahkan tidak peduli dengan reputasinya lagi, sampai-sampai dia bisa mengatakan sesuatu yang konyol seperti ini!’

“Ayo pergi dari sini, Kakak ipar. Jangan memperhatikan mereka!”

Xynthia Zimmer tidak tahan lagi dengan keduanya.

‘Bahkan jika Kakak ipar sedikit tidak terkendali, mengapa dia mengatakan sesuatu seperti ini? Bukankah dia memberi mereka alasan untuk mengejeknya?’

Mengabaikan penolakan Harvey York untuk pergi, Xynthia segera menariknya pergi.

Saat mereka berjalan keluar dari aula, sekelompok York muncul tepat di depan mereka.

Orang yang memimpin adalah Yonathan York. Quinton, Stephen, dan Queenie York berdiri tepat di belakangnya.

“Siapakah orang-orang ini? Mengapa mereka terlihat seperti orang yang kuat?” Xynthia Zimmer bertanya pelan. Dia belum pernah melihat orang-orang ini.

Pandangan Harvey York telah bergeser di depannya, dan dia mengunci mata dengan Yonathan York.

Yonathan York menyeringai.

Quinton York, berdiri di belakang, langsung mendekati Harvey dengan tawa dingin.

“Jadi, kamu pasti menantu Zimmer.”

“Aku sudah mendengar banyak tentangmu! Bahkan jika ini pertama kalinya aku melihatmu, rasanya kita sudah saling kenal seumur hidup sekarang!”

“Merupakan kehormatan bagi saya untuk diakui oleh Master Quinton York.”

Harvey York ikut tertawa.

“Saya mendengar bahwa ada empat dari York Masters. Saya bertanya-tanya mengapa seseorang tidak hadir? ”

“Mungkin salah satu dari kalian dilumpuhkan oleh seseorang, sampai-sampai tidak mungkin menghadiri jamuan ulang tahun Nenek York?”

Quinton York menjawab sambil tersenyum, “Tuan. Harvey York, apa yang kamu katakan? Empat York Masters hidup dan mati bersama. Wayne memiliki beberapa urusan yang harus diselesaikan, jadi dia tidak bisa datang hari ini.”

“Apakah begitu?”

“Mungkinkah dia melakukan sesuatu yang begitu keji sekarang, sesuatu yang lebih penting daripada perjamuan itu sendiri?”

Harvey York menyeringai.