Kekuatan Harvey York Bab 690

Baca Bab 690 dari Novel Kekuatan Harvey York untuk Bangkit full episode bahasa indonesia.

Bab 690

Akhirnya, Harvey York beralih ke Carter Coen.

“Untuk menjadi seorang pria, kami berpegang pada kata-kata kami. Jika Anda ingin menghancurkan mal saya, lakukan saja. Jika kamu menolak untuk bertindak berdasarkan kata-katamu, kamu hanyalah banci!”

Wajah Carter menjadi pucat, dan sudut matanya berkedut.

Memang, dia adalah seorang flower boy. Tabu terbesarnya adalah seseorang yang memanggilnya banci.

Namun, orang yang mengatakan itu adalah pria ini. Dia tidak berani berdebat, dan hanya bisa mengangguk dan membungkuk.

Pada akhirnya, Harvey pergi dan pergi ke Spinning Restaurant untuk makan. Jika tidak, dia pasti akan mati kelaparan.

Ethan Hunt juga memimpin timnya dan pergi. Semua orang bubar.

Pusat perbelanjaan dengan cepat dikembalikan ke tatanan aslinya.

Segera, Xynthia Zimmer juga tiba di Spinning Restaurant dan menemukan Harvey.

“Kakak ipar, kamu tidak melihatnya sekarang! Tampaknya tembakan besar ada di sini. Dia ingin keluar tetapi dihentikan oleh penjaga keamanan itu! ”

“Kemudian, dia segera membatalkan semua pertunjukan komersial di Buckwood. Aku tidak akan bisa melihat idolaku dalam beberapa hari ke depan!”

Xynthia juga ada di kerumunan tadi, jadi dia bisa menyaksikan situasinya meskipun sangat kasar.

“Mereka pantas mendapatkannya,” jawab Harvey acuh tak acuh.

Xynthia terkikik dan berkata, “Biarkan saja…”

“Kakak ipar, saya mendengar bahwa pukulan besar ada di awal usia dua puluhan. Namun, dia memancarkan aura yang mengintimidasi. Apa kau tahu siapa dia?”

“Itu aku,” kata Harvey dengan tenang.

“Kakak ipar, lupakan saja. Aku tahu kamu hebat, tapi tetap saja, kamu tidak bisa dibandingkan dengan dia!”

“Dia yang bisa segera memanggil Letnan Kolonel Ethan dari Kamp Pedang di sini hanya dengan sepatah kata!”

“Aku memang berpartisipasi dalam upacara penilaian pendaftaran Kamp Pedang …”

“Jika saya menebaknya dengan benar, pemuda tadi seharusnya menjadi orang penting di tentara …”

“Jika saya bisa mengenalnya, mungkin saya bisa mencapai puncak

Xynthia menyesali bagaimana dia melewatkan kesempatan untuk bertemu dengan orang besar, ekspresi penyesalan mewarnai wajahnya.

Dia memikirkan hal lain dan kemudian berkata, “Oh, benar. Kakak ipar, ayah baptisku, dan ibu baptisku akan membawaku ke upacara ulang tahun Nenek York dalam beberapa hari.”

“Saya mendapat beberapa kartu undangan lagi. Bagaimana kalau kalian datang bersama juga?”

Harvey tidak menolak.

“Oke tidak masalah. Aku akan pergi, kalau begitu.”

“Ayo makan dulu.”

Di Pasukan Cahaya Selatan.

Ethan Hunt baru saja membubarkan pasukan dan ingin kembali ke asramanya. Namun, dia bertemu orang lain di jalan.

Kapten Jenderal di South Light Army, Lucian Truscott.

Posisi Kapten Jenderal di tentara berada di atas Letnan Kolonel. Di atasnya adalah Laksamana.

Namun, Kamp Pedang memiliki status khusus di Pasukan Cahaya Selatan. Oleh karena itu, meskipun Lucian Truscott adalah Kapten Jenderal, dia masih harus sangat sopan ketika bertemu Ethan.

Pada saat ini, dia melangkah maju dan tersenyum. “

Pak tua Hunt, sangat sulit untuk melihatmu!”

Lucian Truscott dan Ethan Hunt pernah pergi ke medan perang bersama di batalion yang sama. Keduanya sangat dekat satu sama lain.

“Aku pergi keluar untuk menyelesaikan sesuatu sekarang. Apa masalahnya?” tanya Ethan penasaran.

Lucian mengeluarkan kartu undangan berlapis emas dan tersenyum.

“Keluarga York akan merayakan ulang tahun keseratus Nenek York. Mereka mengundang kami untuk berpartisipasi kali ini.”

“Aku membantumu menerima undanganmu. Saya secara khusus datang untuk memberi Anda kartu itu. ”

Ethan tertegun sejenak. Namun, dia tetap tersenyum. “Ulang tahun keseratus Nenek York?”

“Ya, banyak teman militer kita di masa lalu juga akan pergi bersama!”

“Ini untuk memberi selamat kepada Nenek York!”

“Itu juga karena Penatua York adalah anggota lama Pasukan Cahaya Selatan!”

Leave a Comment