Khusus sudah jadi memberMasa Aktif 4 Bulan Harga 100Rb Ayo ORDER

Dewa kejahatan mahkota dalam pertempuran tersedia mulai bab 01 sampai bab 5800 harga Rp.270.000 Ayo ORDER

Kekuatan Harvey York Bab 685

Baca Bab 685 dari Novel Kekuatan Harvey York untuk Bangkit full episode bahasa indonesia.

Bab 685

Awalnya, ekspresi Harvey normal. Ketika Yuna berbicara kepadanya dengan cara itu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menjawab dengan nada dingin, “Aku hanya ingin naik lift untuk makan. Anda mengatakan bahwa area itu diblokir dan Anda tidak akan membiarkan saya naik. ”

“Baiklah, aku tidak akan makan lagi.”

“Sekarang aku ingin keluar, dan kamu masih menghalangi jalanku. Apa yang Anda ingin saya lakukan? Apakah Anda ingin saya terbang keluar dari sini? ”

Mendengar kata-kata Harvey, Yuna meludah dengan dingin, “Aku tidak peduli bagaimana caranya, tapi sebaiknya kamu keluar sekarang juga!”

“Keluar, ya?” Harvey mengangguk. “Mari kita lihat siapa yang akan melakukan itu!”

Ketika mereka mendengar sesumbar Harvey, Yuna dan yang lainnya tertawa terbahak-bahak.

Orang ini mengusir mereka? Apakah dia sudah gila?

Tepat ketika para manajer akan membiarkan keamanan mengemudi, Harvey, pergi, beberapa bintang yang berdiri tidak jauh datang. Para penggemar mulai bersorak.

Yuna buru-buru berjalan menuju bintang-bintang yang mendekat.

Pria dan wanita yang memimpin di depan sangat mempesona.

Bahkan saat mereka berdiri di antara selebritas lainnya, mereka tetap sangat menarik perhatian.

Pria itu mengenakan T-shirt hitam dan sepasang overall. Dia terlihat sangat cantik dan agak feminin dan sedang melempar bola basket dengan tangannya.

Sedangkan untuk wanita, dia mengenakan gaun putih sederhana.

Meskipun demikian, itu menguraikan sosoknya yang indah, dan wajahnya yang cantik tampak lebih menarik.

Kedua orang ini saat ini adalah bintang paling populer, Carter Coen dan Yvette Yanes.

Pada saat ini, Yvette berbisik, “Kakak Yuna, ada apa?”

“Orang ini mencoba melewati panggung. Kami menghentikannya.” Yuna menyeringai. “Dan sekarang, dia bahkan ingin kita pergi.”

Yvette berpikir sejenak dan berkata, “Saudari Yuna, ini hanya masalah sepele. Mungkin dia ingin pergi karena ada sesuatu yang mendesak. Biarkan dia pergi.”

“Tidak, venue baru saja dibersihkan. Saya akan menunjukkan keterampilan bola basket saya di atas panggung sebentar lagi.” Carter Coen tiba-tiba turun tangan dengan dingin. “Bagaimana jika dia mendapatkan pasir di atas panggung dan itu mempengaruhi penampilan saya?”

“Di mana keamanannya? Apa yang kamu tunggu?

Cepat bawa dia pergi!”

Carter menjadi populer dengan menunjukkan keterampilan bola basketnya dalam penampilannya. Sebenarnya, dia tidak menikmati basket sama sekali. Sebaliknya, dia terobsesi dengan kebersihan. Oleh karena itu, ia sering menekan staf untuk memastikan bahwa panggung benar-benar bersih setiap kali ia tampil.

Ketika dia mendengar beberapa orang secara acak ingin pergi ke tempat di mana dia akan tampil, dia menjadi marah.

Yvette melirik Harvey dan melanjutkan, “Atau, bisakah kamu pergi ke samping?”

“Tidak! Pengemis seperti ini terlalu lusuh! Dia pasti akan mempengaruhi penampilanku!”

“Tidakkah kamu melihat betapa menakjubkannya kita? Kami tidak tahu apa yang bisa dilakukan orang seperti dia. Bagaimana jika dia mengejar kita?”

“Aku tahu kamu baik, Yvette. Tapi jika dia ternyata jahat, akan ada masalah!”

Carter sangat bertekad.

Yvette tidak sekuat dia. Dia ingin membantu Harvey tetapi tidak tahu harus berkata apa.

Tepat ketika keamanan akan melakukan sesuatu pada Harvey…

Tiba-tiba ada derap langkah kaki ketika sekitar empat hingga lima pria paruh baya berjas berlari mendekat.

Carter hendak berbicara ketika dia melihat orang-orang ini mendekat, tetapi Yuna buru-buru menghentikannya.

Sebagai gantinya, dia berjalan ke depan sambil tersenyum dan berkata, “Manajer, saya tidak tahu apa yang membawa Anda ke sini. Kami telah menyiapkan tribun VIP, tolong…”

Dilihat dari nada bicara Yuna, orang-orang ini pastilah para eksekutif Menara Buckwood.

Carter juga tersenyum dan berkata, “Tuan-tuan, saya punya beberapa tanda tangan di sini. Jika Anda membutuhkannya…”

Tanpa diduga, para eksekutif ini benar-benar mengabaikan mereka. Sebaliknya, mereka melihat sekeliling lapangan. Mata mereka jatuh ke Harvey setelah beberapa saat. Kulit pria paruh baya yang berdiri di depan berubah drastis. Dia dengan cepat berjalan, melepaskan tangannya. Dia tergagap, “Kamu … kamu di sini …”