Kekuatan Harvey York Bab 681

Baca Bab 681 dari Novel Kekuatan Harvey York untuk Bangkit full episode bahasa indonesia.

Bab 681

Simon Zimmer dan Lilian Yates memperlakukan Harvey York dengan sangat baik dalam beberapa hari terakhir.

Mungkin karena rasa bersalah mereka, atau mereka merasa kasihan pada Harvey.

Harvey tidak rewel. Melihat Mandy baik-baik saja sudah cukup untuk memuaskannya.

Di malam hari, Xynthia Zimmer mengunjungi Gardens Residence.

“Kakak ipar, izinkan saya memberi tahu Anda sesuatu yang besar! Aku punya kabar baik!”

Xyntia tersenyum.

Harvey bertanya dengan rasa ingin tahu, “Kabar baik? Apakah kamu akan menikah?”

“Tidak mungkin! Berhenti bicara omong kosong, oke? Aku bahkan tidak punya pacar. Apakah kamu yang akan menikah denganku?”

Xynthia menyinggung sesuatu dan melirik Mandy dengan tatapan bersalah.

“Apa kabar baiknya?” tanya Harvey. “Cepat dan katakan.”

Xynthia sangat gembira dan memeluk Harvey dengan penuh kasih sayang. “Coba tebak, Kakak Ipar! Jika Anda benar, saya akan mencium Anda sebagai hadiah … ”

Sesuatu yang aneh melintas di mata Xynthia saat dia berbicara.

Harvey berkata dengan acuh tak acuh, “Aku tidak tertarik pada seorang gadis kecil.”

“Kamu …” Xynthia tidak puas. Dia tidak bisa tidak berlari ke Mandy dan merengek, “Kakak, lihat Kakak ipar! Dia pria yang membosankan! Dia tidak mengerti wanita sama sekali!”

Mandy tersenyum saat melihat keduanya berdebat. “Kamu, berhenti menggoda kakak iparmu. Katakan saja di muka.”

“Dua bintang favorit Xynthia akan datang ke Buckwood. Dia sudah membicarakannya sepanjang malam.”

Harvey mengerutkan kening. “Itu kabar baiknya?”

Xynthia dengan bangga berdiri. “Ya! Baik pria yang saya sukai dan dewi saya ada di sini! Jika ini bukan kabar baik, apa lagi?”

“Oh.” Harvey mengangguk, tidak tertarik.

Xynthia menyeringai ketika dia melihat tatapan acuh tak acuh Harvey. “Kakak ipar, mengapa kamu marah? Kau cemburu?”

“Kenapa aku harus cemburu?” kata Harvey. “Apakah kamu bercanda?”

“Aku beritahu padamu. Anda tidak harus cemburu. Salah satunya cantik, dan yang lainnya tampan…”

“Kemarilah, Kakak ipar. Aku akan menunjukkan foto-foto mereka!”

Xynthia sudah mengeluarkan ponselnya dan menunjuk ke layar saat dia berbicara. “Ini Yvette Yanes. Tidak hanya dia cantik, tetapi dia juga memiliki tubuh yang indah! Dia adalah bintang wanita terpanas saat ini!”

Xynthia menunjukkan ponselnya kepada Harvey saat dia menjelaskan.

Harvey melirik sebentar sebelum berkomentar, “Tidak buruk, tapi adikmu jauh lebih cantik darinya!”

“Bah! Standar kecantikan Anda adalah satu-satunya.

Datang dan lihat lagi. Ini naksirku, Carter Coen. Tidakkah menurutmu dia tampan ?! ”

Harvey mendorong Xynthia ke lantai atas lalu menutup pintu.

Itu akhirnya tenang.

Dia tidak pernah menjadi penggemar dari apa yang disebut selebriti. Terus terang, baginya, mereka hanya bekerja di bisnis pertunjukan.

Menurut Harvey, para ilmuwan yang bekerja keras untuk menciptakan teknologi baru bagi negara, serta tentara yang mempertahankan perbatasan dan bertempur di medan perang demi perdamaian bangsa layak mendapat pengakuan lebih.

Namun, hanya sedikit orang yang tahu tentang pencapaian mereka saat mereka berjuang keras untuk masa depan tanah air.

Sebaliknya, para aktor dan aktris ini selalu menjadi headline dan trending topik.

Semua orang akan membicarakan tentang hubungan mereka.

Itu cukup memalukan, dan dia tidak tahu harus berkomentar apa tentang keadaan yang menyedihkan ini.

Harvey tahu sedikit tentang apa yang biasanya dibicarakan orang.

Meski begitu, dia tidak mempedulikannya.

Dia tidak tertarik pada bintang mana pun.

Di lantai dua.

Xynthia mengitari balkon dan kemudian turun. Dia pergi mengganggu Mandy lagi.

“Kakak, apakah kamu tahu?”

“Ini akan menjadi ulang tahun keseratus Nenek York dalam beberapa hari. Bintang-bintang diundang oleh keluarga York untuk merayakan ulang tahunnya!”

“Ayah baptis bilang aku bisa bertemu dewi dan naksir priaku saat itu…!”

Mandy terganggu tetapi masih membalas Xynthia. “

Itu cukup bagus.”

“Kakak, aku akan mendapatkan beberapa undangan lagi ketika saatnya tiba. Kamu harus datang bersama dengan Kakak Ipar!”

Xynthia sangat bersemangat.

Melihat kakaknya seperti ini, Mandy tidak mau jadi buronan. Dia dengan enggan berkata, “Oke, kita akan pergi.”

Sebenarnya, dia masih khawatir tentang insiden dengan Wayne York. Dia tidak punya waktu untuk berpikir tentang pergi ke upacara ulang tahun Nenek Yorks.