Khusus sudah jadi memberMasa Aktif 4 Bulan Harga 100Rb Ayo ORDER

Dewa kejahatan mahkota dalam pertempuran tersedia mulai bab 01 sampai bab 5800 harga Rp.270.000 Ayo ORDER

Kekuatan Harvey York Bab 673

Baca Bab 673 dari Novel Kekuatan Harvey York untuk Bangkit full episode bahasa indonesia.

Bab 673

Mandy Zimmer telah menangis sebelumnya, dia tidak percaya apa yang dia dengar saat itu.

“Apa? Perceraian?

“Ayah ibu! Tidakkah kamu menyadari bahwa Harvey bertanggung jawab atas kalian berdua?! Itu salah hanya untuk menendang pria itu ke samping setelah menggunakannya! ”

“Oh, Mandi. Kami bukan orang seperti itu!” Simon Zimmer dengan cepat menjawab.

“Kami semua ingat semua yang telah dilakukan Harvey untuk keluarga.

“Zimmer bukanlah sekelompok orang yang tidak tahu berterima kasih.

Bagaimana mungkin kita bisa melakukan hal seperti itu?

“Dia tidak cocok untukmu sejak awal …

“Kami akan membayarnya uang setelah semuanya selesai, tetapi kamu harus meninggalkannya!” Simon dan Lilian Yates mencoba meyakinkannya tentang perceraian untuk kesekian kalinya.

“Kalian berdua…”

Jantung Mandy berdetak kencang setelah mendengar apa yang dikatakan orang tuanya, ini terlalu mengecewakan untuk ditanggungnya.

“Kamu harus menceraikannya! Dia sudah tidak cocok untuk Anda pada awalnya, dia bahkan lebih tidak layak sekarang karena dia kehilangan jarinya!

“Saya tidak akan menerima kenyataan bahwa menantu saya adalah orang lumpuh!”

Simon bertekad.

Karena dialah Harvey menjadi lumpuh, tapi dia tidak merasa bersalah sedikitpun setelah mengatakan hal seperti itu.

Mandy membeku.

Bagaimana orang tuanya bisa melakukan hal yang tidak berperasaan seperti itu?

“Mandy, semuanya sudah berkembang hingga saat ini. Jika Anda ingin Harvey mengurangi rasa sakit, maka cepatlah dan bayar kembali utangnya, ”tambah Lilian.

Pada saat ini, Senior Zimmer datang ke rumah dengan gembira setelah mendidih karena marah.

“Tuhan memberkati keluarga! Titik balik!” Senior Zimmer menunjukkan wajah penuh kegembiraan.

“Ayah, apa maksudmu?”

Simon dan Lilian bingung dengan situasinya.

“Seseorang menghubungi dan memberi tahu kami bahwa dia bersedia menyelesaikan masalah ini untuk kami, tetapi dia memiliki syarat …”

Senior Zimmer membuat ekspresi misterius.

“Kondisi apa?” Simon dan istrinya bertanya serempak.

“Sederhana saja, dia ingin Mandy menemaninya sekali. Dia akan memberi kita empat belas juta hanya untuk satu kali …” kata Senior Zimmer sambil tersenyum lebar, dia tidak berpikir bahwa permintaan itu berlebihan sama sekali.

“Apa? Apakah benar-benar ada hal-hal baik seperti ini?”

Simon secara naluriah bertanya.

Lilian dengan marah memelototinya dan kemudian bertanya, “Senior, apakah kamu nyata? Tidak ada yang mencoba menipu kita, bukan? ”

Senior Zimmer mengangkat cek di tangannya, lalu berkata, “Pria itu sudah mengirim uang. Kami hanya perlu meminta persetujuan Mandy tentang ini. Akankah dia rela berkorban untuk keluarganya?”

Kepala Mandy menjadi kosong sesaat, dia tidak tahu harus berbuat apa.

Dia tidak dapat memperoleh empat belas juta pada saat itu, jumlahnya terlalu besar.

Toh ada yang mau membantu, tapi kondisi…

Harvey dan dia menikah selama tiga tahun penuh tetapi dia tidak menyentuhnya, bahkan sekali pun.

Dia tidak tahan dengan dirinya sendiri jika dia harus menjual dirinya demi uang.

“Oh, Mandi! Tidak perlu ragu! Hanya berbaring dan tutup mata Anda, itu akan berakhir dalam satu menit.

Ini seperti disuntik dengan jarum!”

Lilian mengerti apa yang dia alami di kepalanya dan dia mencoba menghiburnya dengan pengalamannya sendiri.

Wajah Simon telah berubah gelap seperti malam, dia kemudian dengan cepat berkata, “Benar, itu akan cepat! Ini hanya sebentar, saya berpengalaman dengan itu. Aku tidak akan pernah berbohong padamu!”

Lilian melanjutkan.

“Tahan saja. Pikirkan seperti ini, satu menit dari waktu Anda akan menyelamatkan Harvey dari rasa sakit karena kehilangan satu jari lagi. Bagaimana ini tidak layak?”

Adegan jari Harvey terpotong tiba-tiba muncul di benak Mandy.

Untuk Harvey, dia akan melakukannya…

“Baiklah, aku akan menerima tawaran itu!” Kata Mandy sambil air matanya tanpa sadar menetes ke wajahnya.

Senior Zimmer, Simon, dan Lilian, semuanya menghela nafas lega.

Jika memungkinkan untuk membayar utang, tidak ada artinya bagi Mandy untuk dimanfaatkan.

Senior Zimmer memberikan kartu kamar kepada Mandy.

“Karena kamu setuju, kamu harus pergi ke W Hotel!

“Pria itu sudah menunggumu …”