Sudah Normal terima kasih dan mohon maaf

Kekuatan Harvey York Bab 4347

Baca Bab 4347 dari Novel Kekuatan Harvey York untuk Bangkit full episode bahasa indonesia.

Bab 4347

Karena bau mesiu, Harvey York tidak kembali ke vila keluarga Zimmer.

Sebaliknya, ia kembali ke Fortune Hall dan tidur di kamarnya di sana.

Keesokan harinya, pagi-pagi sekali.

Harvey melatih beberapa seni bela dirinya di halaman.

Tiga puluh menit kemudian, Leona Foley telah menyiapkan makanan dan minuman ketika dia kembali ke aula utama.

Castiel Foster datang setelah ketiganya sarapan bersama.

Ketika mereka baru setengah jalan menyantap makanan, teriakan-teriakan penuh ketakutan terdengar.

“Tuan York! Tuan Foster! Tolong!”

Harvey dan Castiel dengan cepat meletakkan cangkir teh mereka dan bergegas menuju ke arah keributan.

Seorang wanita tua berlutut di pintu masuk.

Seorang pria yang suka berjalan-jalan di sekitar kuburan terbaring di tanah belakang kuburan.

Wajah pria itu sehijau rumput ketika dia terus terengah-engah.

Seluruh tubuhnya juga bergerak-gerak selama proses tersebut.

Sepertinya dia melihat sesuatu yang tidak seharusnya.

Castiel dengan cepat mengeluarkan sebuah jimat dan membakarnya di dalam air sebelum memberikannya kepada pria itu.

Pria itu nyaris tidak berhasil mendapatkan kembali kesadarannya setelah itu.

“Apa yang terjadi dengannya sekarang?” tanya Castiel sambil mengerutkan kening.

Wanita itu menunjukkan raut wajah yang mengerikan.

“Saya tidak tahu! Saya sudah bilang pada orang tua itu untuk mendengarkan apa yang Anda katakan dan berhenti berlarian di tempat itu.”

“Dia tidak bisa duduk diam! Dia terus mengatakan kepada saya bahwa dia baik-baik saja dan cukup kuat untuk ini!”

“Siapa yang tahu bahwa dia pingsan lagi segera setelah itu?!”

“Aku tidak punya pilihan selain menyeret orang tua itu ke sini!”

Castiel mengangguk pelan.

“Apa yang terjadi dengan orang ini, Tuan York?”

“Bukankah kita sudah merawatnya beberapa hari yang lalu?”

“Sudah, tapi dia berhasil bertemu dengan energi jahat lagi…” jawab Harvey.

“Dia juga menunjukkan gejala yang sama seperti sebelumnya.”

“Kau tidak mengatakan yang sebenarnya, kan?”

“Apakah orang ini mulai berkeliaran di sekitar kuburan lagi?”

Castiel dan Leona menunjukkan ekspresi aneh setelah mendengar kata-kata itu.

Lagipula, mengapa pria itu berubah seperti ini setelah Harvey memperlakukannya sebelumnya?

Wanita itu melompat setelah mendengar kata-kata itu.

“Mustahil! Dia orang tua yang keras kepala, tapi dia sudah takut akan hidupnya setelah apa yang telah terjadi sebelumnya!”

“Dia memilih tempat yang ramai untuk lari pagi, dengan saya menemaninya!”

“Saya akan tahu jika dia pergi ke tempat-tempat seperti itu!”

Wanita itu merasa ngeri. Pada saat yang sama, dia mulai meragukan kemampuan Harvey.

Harvey memikirkan situasi tersebut sebelum menggigit jarinya dan mengoleskan darah ke dahi pria itu.

“Saat pria itu bangun lagi, lihatlah mereka berdua.”

“Katakan pada mereka untuk menunjukkan ke mana mereka lari pagi. Cari tahu apa yang terjadi di sana.”

“Jangan lupa untuk membawa kompas.”

Secara logika, pria itu tidak akan berlarian di sekitar kuburan lagi setelah kejadian itu…

Tapi kondisi pria itu membuat Harvey cukup penasaran.

Castiel mengangguk pelan.

“Tentu saja!”

Pria itu akhirnya pulih sebelum berterima kasih atas bantuan Harvey dan pergi.

Castiel segera pergi selama setengah jam sebelum kembali dengan sesuatu di tangannya.

Sepotong boneka kertas yang sudah robek-robek ada di tangannya.

Harvey mengerutkan kening sambil menyipitkan mata ke arah boneka itu sebelum merasakan energi jahat yang memancar darinya.

Boneka itu sangat mirip dengan boneka yang sebelumnya tersangkut di bawah mobil Watson Braff…