Kebangkitan Tuan Muda Bab 440

Baca Bab 440 dari novel Kebangkitan Tuan Muda Full Episode bahasa indonesia online gratis.

Bab 440

Fang Hong selalu melipat tangan di depan dada, dengan wajah datar, tidak tersenyum, dan sesekali memarahi koki yang tidak melakukan pekerjaan dengan baik.

Lin Zhoming berdiri di samping dan menanyakan sesuatu dari waktu ke waktu, Fang Hong terkadang menjawab satu atau dua kalimat, dan terkadang dia tidak menjawab sama sekali.

Melihat penampilan Lin Zhoming, dia tampaknya tidak merasa terganggu sama sekali, yang membuat Fang Hong sangat bangga. Sejujurnya, kemarin Lin Zhoming memintanya untuk memasak di Golden Sun, tetapi dia kesal. Dia adalah koki top barat di seluruh negeri Dunia tidak tahu berapa banyak orang yang menghormatinya, tetapi Lin Zhoming memperlakukannya sebagai koki biasa yang ingin datang dan pergi begitu dipanggil, jadi dia tidak hanya menolak Lin Zhoming kemarin, tetapi hari ini. dia tidak memberikan wajah sama sekali Lin Zhoming, jika tidak ada seorang pun di restoran Sismail ini, tidak mungkin tanpa dia, Chef Fang Hong.

Saat itu, seorang gadis kecil berseragam koki membuka pintu belakang dapur dan berjalan masuk.

Gadis kecil itu tampak berusia sekitar 20 tahun, dan sangat tinggi, sekitar 1,7 meter. Meskipun dia tidak bisa melihat dengan jelas dengan kepala menunduk, dia terlihat agak rapuh. Di tempat yang penuh minyak, kira-kira seperti ini. tidak lebih dari teratai putih yang muncul dari lumpur dan tidak ternoda.

Gadis kecil itu memegang baskom di tangannya, dan ada beberapa bahan di baskom itu, dia berjalan dengan hati-hati, karena takut isi baskom itu akan jatuh.

“Ayo!” Fang Hong berkata dengan wajah tegas, “Dengan kecepatanmu, kapan para tamu akan mendapatkan makanan?

” Saya tidak tahu apa yang saya tersandung di bawah kaki saya. Saya tersandung, dan seluruh orang jatuh ke depan. baskom di tangannya terjatuh, dan benda itu jatuh ke tanah.

Gadis kecil itu bangun dengan panik, berjongkok dan memungut barang-barang di tanah.

“Kamu benar-benar sia-sia, kamu tidak bisa melakukan apa-apa, dan kamu akan membuat kami kesulitan!” tegur Fang Hong.

Gadis kecil itu mengambil barang-barang dengan gugup, dan dia tidak berani bernapas, dia juga tidak berani membersihkan noda di tubuhnya.

Pada saat ini, gadis kecil yang sedang membenamkan kepalanya untuk mengambil barang-barang tiba-tiba melihat sepasang kaki.

Itu adalah sepasang kaki yang mengenakan sepatu kulit yang indah, dan ada bahan yang jatuh di antara kedua kaki itu.

Gadis kecil itu mengangkat kepalanya dengan gugup dan melihat seorang pria paruh baya berjongkok di depannya.

Pria paruh baya itu mengulurkan tangannya dengan senyum di wajahnya.

Dia memiliki saputangan di tangannya.

Gadis kecil itu menundukkan kepalanya dan mundur dengan panik, tetapi dia tidak lepas dari telapak tangan pria paruh baya itu.

Pria paruh baya itu mengambil sapu tangan dan menyeka noda di wajah gadis kecil itu.

“Hati-hati dengan apa yang kamu lakukan di masa depan,” kata pria paruh baya itu.

“Ya…Ya.” Gadis kecil itu menundukkan kepalanya, tubuhnya yang gugup menegang, jadi dia hanya bisa menjawab dengan panik.

Pria paruh baya itu mengambil benda di antara kedua kakinya dan menyerahkannya kepada gadis kecil itu, lalu bertanya, “Siapa namamu?”

“Aku…namaku Tian Xinyu.” Gadis kecil itu menundukkan kepalanya dan berkata dalam suara gemetar.

“Apakah kamu tahu cara memasak?” Lin Zhoming bertanya.

“Ya… ya.” Gadis kecil bernama Tian Xinyu berkata dengan ragu-ragu.

“Bagus.” Lin Zhoming tersenyum, membantu Tian Xinyu berdiri, lalu memandang Fang Hong dan berkata, “Kepala Koki Fang, Anda telah dipecat, Xiao Xinyu mulai sekarang di Restoran Barat Sismel. Koki.”

Ketika Lin Zhoming mengatakan ini , semua orang tercengang.

Fang Hong, landasan seluruh restoran Sismail, seorang veteran yang telah bekerja di restoran Sismail selama lebih dari 20 tahun! Saya tidak tahu berapa banyak restoran yang ingin menggali sudut! Karakter seperti itu benar-benar dipecat oleh bos baru?

Ini… apa-apaan ini? !

Fang Hong tercengang, dan Tian Xinyu juga tercengang.

Fang Hong bereaksi dengan cepat, wajahnya berubah dari terkejut menjadi marah dalam sekejap.

“Apakah kamu tahu apa yang kamu lakukan?” Fang Hong menunjuk Lin Zhoming dan menggeram.

“Aku tahu, aku memecatmu, ada apa? Kamu tidak bisa?” Lin Zhoming bertanya.

“Apakah Anda tahu berapa banyak orang yang datang ke restoran Sismail untuk ketenaran saya? Apakah Anda tahu bahwa saya membawa semua kehormatan restoran ini? Apakah Anda tahu bahwa tanpa saya, restoran Sismail tidak akan berarti apa-apa?” Fang Hong meraung marah.

“Benarkah? Saya tidak tahu sebelumnya, tetapi sekarang saya tahu, tetapi ini tidak mencegah saya untuk memecat Anda, karena saya sangat membenci Anda,” kata Lin Zhoming sambil tersenyum.

“Kamu akan menghancurkan restoran Sismail!!” teriak Fang Hong.

“Jadi apa?” Lin Zhoming mengangkat bahu dan berkata, “Jika dihancurkan, itu akan dihancurkan. Ini tidak lebih dari membeli satu mobil lebih sedikit. ”

Fang Hongdeng terdiam.

“Ini sebenarnya hanya mainan yang lebih besar. Saya tertarik, beli dan mainkan. Jika saya tidak tertarik, atau jika saya tidak menyukainya, biarkan membusuk di sudut. Mungkin ini sangat hal yang penting untukmu. , tapi bagiku, maaf, ini hanya mainan, kamu bisa keluar.” Lin Zhoming melambaikan tangannya dan berkata.

Orang-orang di sekitar begitu terpesona oleh kata-kata Lin Zhoming sehingga mereka tidak bisa mengatakan sepatah kata pun.

Pemilik sebelumnya telah mengungkapkan bahwa restoran itu dibeli oleh Lin Zhoming seharga puluhan juta.

Puluhan juta restoran hanyalah mainan orang lain, yang benar-benar membuat orang tidak bisa berkata apa-apa.

“Bagus, sangat bagus, mainan orang kayamu memang berbeda dari mainan orang biasa kita!! Aku pergi!” kata Fang Hong dengan wajah gelap.

“Berjalanlah perlahan dan jangan lepaskan.” Lin Zhoming tersenyum.

“Siapa di antara kalian yang mau ikut denganku? Kita bisa membuka restoran lain. Dengan reputasiku, restoran itu pasti bisa menghasilkan uang!” Fang Hong berkata dengan keras.

Mendengar kata-kata Fang Hong, para koki di sekitar sedikit tergerak, karena Lin Zhoming mengatakan bahwa restoran ini hanya mainan, dan jika mainan itu rusak, bukankah mereka semua harus kehilangan pekerjaan?

“Perlakuan semua koki di restoran telah berlipat ganda dari bulan ini,” kata Lin Zhoming ringan.

Kata ganda meledak di telinga semua orang.

Kali ini, niat semua orang menghilang.

Ketika Fang Hong melihat bahwa tidak ada yang menanggapinya, dia berkata dengan marah, “Dengan bos seperti itu, bagaimana kamu bisa melipatgandakan gajimu selama beberapa bulan? Restoran ini akan berakhir cepat atau lambat!!

” itu hanya kehilangan uang? , saya melemparkan 100 juta di restoran, saya khawatir Anda akan menutup telepon sebelum uangnya hilang.” Lin Zhoming tersenyum.

Fang Hong menghentakkan kakinya dengan marah, menunjuk Lin Zhoming dan berkata, “Kamu akan menyesalinya!!”

Setelah berbicara, Fang Hong berbalik dan pergi.

Koki kepala Sismail Restaurant yang bangga dipecat oleh Lin Zhoming.

“Oke, mari kita terus melakukan sesuatu,” kata Lin Zhoming sambil tersenyum.

Para juru masak saling memandang dan mulai bekerja.

“Xiao Xinyu, aku bergantung padamu untuk restoran ini.” Lin Zhoming tersenyum dan menepuk pundak Tian Xinyu.

“Bos, aku … aku …” Tian Xinyu tidak bisa berbicara dengan gugup, matanya tertuju ke tanah, dia tidak berani menatap Lin Zhoming sama sekali.

“Tidak apa-apa, tidak masalah jika kamu kehilangan uang, berbahagialah.” Kata Lin Zhoming, mengedipkan mata pada Tian Xinyu, lalu berbalik dan pergi.

Tian Xinyu berdiri di sana, otaknya masih dalam keadaan mati.

Berjalan keluar dari dapur, manajer berkata kepada Lin Zhoming dengan senyum masam di wajahnya, “Bos, restoran kami tidak bisa terus seperti ini.”

“Saya orang yang lebih santai. Saya bisa datang ke sini ketika saya’ saya senang. Saya ingin makan masakan Fang Hong, jadi saya membelinya. Restoran, jika Fang Hong membuat saya tidak nyaman, saya bisa memecatnya. Ingat, tidak masalah jika Anda kehilangan uang atau tidak, yang terpenting adalah bahagia! Restoran diserahkan kepada Anda, saya percaya pada Anda.” Lin Zhoming tersenyum. Dia menepuk bahu manajer dan berjalan keluar dari restoran.

Manajer itu berdiri di sana dengan senyum kecut karena iri.

Orang kaya benar-benar dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan.

Pada malam hari, Lin Zhoming meninggalkan hotel dengan kartu keanggotaan Shuxinyuan dan menuju ke Shuxinyuan.

“Apakah kamu tidak akan melakukannya selama beberapa hari lagi? Buat gerakan yang cukup,” tanya Black Hawk.

“Ini tentang moderasi dalam hidup dan bekerja. Jika kamu tidak pergi kemarin, itu untuk mengekspresikan sikap. Pergi hari ini adalah untuk menunjukkan rasa hormat kepada Song Shijie. Jika kamu kembali untuk beberapa hari lagi, kamu akan menjadi musuh jika kamu tidak melakukannya dengan baik.” Lin Zhoming tertawa.

Black Hawk mengangguk, merasa bahwa apa yang dikatakan Lin Zhoming cukup masuk akal.

Mobil melaju ke pintu Shuxinyuan, Lin Zhoming keluar dari mobil, dan berjalan ke Shuxinyuan dengan elang hitam dan singa.pintu.

Masih ada sekelompok orang yang berdiri di pintu seperti kemarin, pria berjas dan wanita berbaju cheongsam.

Melihat Lin Zhoming datang, gadis yang mengejek Lin Zhoming hari itu berdiri di depan Lin Zhoming lagi.

“Pak, saya sudah menjelaskan lusa, kami tidak menjamu non-anggota di sini.” Gadis itu berkata dengan nada menghina.

“Buka mata anjingmu dan lihat apa ini.” Black Hawk melemparkan kartu keanggotaan Lin Zhoming langsung ke wajah gadis itu.

Gadis itu buru-buru menurunkan kartu keanggotaan, melihat wajah kartu, wajahnya berubah, dan kemudian mengambil mesin dan menggeseknya untuk memastikan bahwa kartu itu asli.

“Tuan Wang, saya minta maaf, silakan masuk.” Gadis itu membungkuk dengan gugup dan berkata.

“Ingat apa yang saya katakan sehari sebelum kemarin? Masuk dan jilat jari kaki saya nanti,” kata Lin Zhoming, dan berjalan maju.

Kali ini, penjaga keamanan dengan senjata laser tidak menghentikan Lin Zhoming, dan semua orang dengan hormat menyingkir.

Berjalan ke pintu, seseorang membuka pintu.

Lin Zhoming masuk dengan kepala terangkat tinggi.

Begitu dia memasuki pintu, perasaan hangat bertiup di wajahnya.

Berjalan melalui koridor kayu, Lin Zhoming datang ke lobi Taman Shuxin.

Aulanya megah, dibagi menjadi bilik satu per satu, dan sofa empuk ditempatkan di bilik.

Para pelayan, yang jelas-jelas merupakan kelas yang lebih tinggi berpakaian, berjalan mondar-mandir di aula, melayani tamu-tamu mereka.

Pada saat ini, ada beberapa orang yang duduk di aula, dan masing-masing dari mereka luar biasa.

Penampilan Lin Zhoming tidak menarik terlalu banyak perhatian dari orang lain, dan semua orang duduk di sofa mengobrol santai.

Lin Zhoming, dipimpin oleh pelayan, duduk di sebuah stan.

“Siapkan anggur terbaikmu,” kata Lin Zhoming.

“Oke!” Pelayan, yang telah melihat dunia, tersenyum dan mengangguk dan pergi.

Tidak lama kemudian, sebotol anggur asing ditempatkan di depan Lin Zhoming, di samping beberapa makanan ringan yang lembut.

Lin Zhoming meletakkan kakinya di atas meja dan mulai merokok dengan sebatang rokok di mulutnya.

Tidak butuh waktu lama untuk musik terdengar di tempat kejadian, dan kemudian pembawa acara berjalan ke depan panggung.

Tuan rumah ini pernah dilihat Lin Zhoming di TV sebelumnya, dan dia juga pembawa acara terkenal.

Setelah serangkaian proses adalah kinerja.

Pertunjukan di sini tidak hanya Zhuan 2 orang, tetapi juga nyanyian, tarian, dll. Aktor Zhuan 2 orang dapat dilihat dari waktu ke waktu di TV, dan penyanyinya juga beberapa selebriti internet. Siapa pun di sini dapat menjadi pilar ketika mereka pergi ke luar, itu hanya bisa dianggap biasa di sini, dan ini juga tempat di mana Shuxinyuan berbeda dari tempat lain.

Lin Zhoming menonton sambi