Dokter Suci Bab 28

Baca Bab 28 dari Novel Dokter Suci Full episode bahasa indonesia gratis online.

Bab 28

“Siapa ini?”

Chen Mao memandang Vincent dan bertanya dengan bingung.

“Apakah dokter baru dari Sanzhitang?”

“Kelihatannya tidak!”

“Dan dia terlalu muda, bukan? Bisakah dokter semuda itu melakukannya?”

Orang-orang berbicara dan menunjuk.

Luo Qian terdiam, tidak tahu bagaimana memperkenalkan Vincent kepada semua orang.

“Kamu membunuh ayahku, kamu akan mengalami kematian yang mengerikan!” Anggota keluarga pasien yang meninggal sangat emosional sehingga mereka bergegas untuk memukulinya.

Saat ini, sirene terdengar di luar, dan kemudian beberapa polisi masuk.

“Siapa yang bertanggung jawab di sini?” Seorang polisi laki-laki mendekati 1,8 meter mendatangi kerumunan dan bertanya dengan lantang.

“Aku …” kata Luo Qian dengan susah payah.

“Kami menerima laporan bahwa tempat Anda dicurigai menjual obat palsu dan menyebabkan kematian. Tolong bantu kami menyelidiki dan ikut dengan kami,” kata petugas polisi itu dengan serius.

Wajah Luo Qian pucat, matanya linglung, dan dia mengangguk dengan lesu.

Berapa banyak orang yang merasa kasihan pada wanita cantik yang menunjukkan ekspresi putus asa.

Meskipun Yan Lang menciptakan obat palsu, Luo Qian juga bertanggung jawab penuh.

Sanzhitang ini mungkin tidak akan bisa dilanjutkan.

Orang-orang mendesah.

Namun saat mereka hendak meninggalkan rumah sakit, anggota keluarga langsung memblokir pintu.

“Jangan pergi!”

“Dokter dukun ini tidak akan membiarkan kami pergi kecuali mereka memberi kami penjelasan !” “Kembalikan

nyawa orang tuaku!”

“Kami menginginkan keadilan!”

Semua orang bersemangat.

“Tolong kerja sama dengan pekerjaan kami. Tolong kirim pasien ke rumah sakit untuk perawatan tepat waktu. Mengenai kasus ini, kami akan memberi Anda penjelasan, dan tolong tunggu pemberitahuan kami kapan saja,”

kata polisi itu dengan sabar.

Tetapi beberapa pengacau masih menolak untuk mendengarkan dan masih menolak untuk membiarkan mereka pergi.

Saat ini, polisi dengan satu, tiga, dan lima wajah kasar berteriak dan berteriak.

“Tahan mereka karena menghalangi tugas resmi!”

Suara keras seperti itu mengejutkan mereka semua.

Kerumunan perlahan-lahan menyingkir.

Yan Lang dan Luo Qian hendak dibawa ke mobil polisi.

Begitulah cara hal-hal tampaknya diselesaikan.

“Kamerad polisi, tolong tunggu sebentar.” Tiba-tiba, Vincent berteriak dari belakang.

“Ada apa?”

“Bisakah kita pergi ke sana nanti?”

“Pergi nanti? Kamu masih harus memilih hari yang baik?”

“Tidak, pasien ini dalam kondisi kritis sekarang, kita perlu merawat mereka segera, aku butuh Dr. Luo Setelah kami menyembuhkan pasien ini, kami akan pergi ke kantor polisi untuk bekerja sama dengan Anda dalam penyelidikan, tidak apa-apa?” Kata Vincent.

Para polisi saling memandang.

Chen Mao tidak dapat menahan diri untuk berkata: “Bahkan saya tidak dapat menyembuhkan pasien ini. Kecuali Dr. Luo, tidak mungkin orang lain menyembuhkan pasien ini! Jangan tunda di sini. ”

“Pengetahuan Anda terlalu pendek.” Vincent He meliriknya dan berkata.

“Apa katamu?” Chen Mao sangat marah.

Beberapa petugas polisi saling memandang, berdiskusi sedikit, dan membuat keputusan.

“Nyawa manusia dipertaruhkan, berapa lama lagi?” tanya seorang polisi berwajah persegi.

“Satu jam sudah cukup.”

“Oke, kami akan memberimu waktu satu jam!”

“Maka ganggu rekan-rekan polisi untuk membiarkan anggota keluarga ini keluar dulu, dan kami akan merawat mereka sekarang.”

“Oke!”

Beberapa orang mengangguk, dan mulai membujuk orang keluar dari gerbang rumah sakit.

Chen Mao mundur dengan marah, memelototi Vincent dengan kejam.

Dikatakan bahwa ada dokter besar dan kecil di pusat Kota Jiangcheng, dokter besar itu adalah Luo Beiming, dan dokter kecil itu adalah Chen Mao, siapa pria ini? Beraninya kau mengatakan bahwa dia rabun? Apakah ada alasan untuk ini?

“Oke, aku ingin melihat apa yang kamu punya!” Chen Mao berkata dengan marah.

Vincent terlalu malas untuk berbicara omong kosong dengannya, dan langsung membuka kancing baju pasien yang sepertinya telah meninggal sebelumnya, dan menekan tangannya ke jantungnya secara teratur.

Ingin menyelamatkan lima pasien di sini dalam satu jam? Ini hanyalah sebuah fantasi.

Belum lagi Chen Mao tidak mempercayainya, begitu pula Luo Qian.

Anggota keluarga pasien dan orang yang lewat yang hadir tidak percaya, Anda harus tahu bahwa orang-orang ini baru saja keluar dari rumah sakit kota, dan kebanyakan dalam keadaan vegetatif, bagaimana cara menyelamatkan orang vegetatif?

“Siapkan jarumnya, rebus obatnya, cepatlah.”

Vincent minum dengan suara rendah.

Luo Qian sepertinya baru saja pulih.

“Vincent, kamu…”

“Lakukan dengan cepat!” Vincent minum lagi, suaranya sangat serius.

Luo Qian terkejut, melihat konsentrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya di mata Vincent, dia tidak berani membantah, dan segera lari.

Setelah beberapa saat, satu set jarum perak bersinar ditempatkan di samping Vincent.

Luo Qian berlari ke lemari obat sendirian untuk mengambil obatnya.

Tapi di tengah jalan, dia sepertinya telah memikirkan sesuatu, dan memandang Vincent ingin menangis tanpa air mata: “Banyak obat mahal telah dijatuhkan oleh Yan Lang, saya tidak tahu mana yang asli dan mana yang palsu. ?”

Dia bahkan tidak tahu keaslian angelica sebelumnya, dan dia sudah mulai meragukan kemampuan medisnya.

“Setelah kamu mengambilnya, letakkan di atas meja, berbaris,” kata Vincent sambil memberikan jarum.

Luo Qian bingung, tapi sekarang setiap detik berharga, bagaimana dia bisa ragu.

Setelah mengambil obatnya, Luo Qian berbaris.

Vincent di sana hanya meliriknya, lalu memfokuskan kembali matanya pada jarum perak di depannya, dan bergumam tanpa tergesa-gesa:

“Satu, tiga, empat, dan sembilan adalah obat palsu.”

Luo Qianru Disambar petir.

Bisakah Anda mengatakan yang sebenarnya hanya dengan satu pandangan?

“Lalu apa?” tanyanya gemetar.

“Gunakan licorice panggang, aurantium jeruk goreng, bupleurum, dan peony sebagai gantinya.”

“Oke…”

Luo Qian mengangguk dan berlari untuk menderita.

Yan Lang berdiri di samping dengan gemetar, dan tidak ada seorang pun di luar pintu yang berani mengatakan apapun.

Pada saat ini, Vincent telah menusuk dua belas jarum di dada lelaki tua itu, jarum perak yang bersinar itu seperti bintang, sangat indah.

“Duri dua belas bagian?”

Chen Mao menatap jarum perak sejenak, lalu mencibir, “Ketika saya melihat lelaki tua ini, saya menggunakan dua belas bagian duri! Tapi itu tidak berguna, jadi jangan buang energi Anda.”

Vincent terus memberikan akupunktur seolah-olah dia tidak mendengar kata-kata Chen Mao.

Tetapi dia melihat telapak tangannya seperti awan, dan sepuluh jarinya seperti ular, menggerakkan jarum perak di tas jarum.

Jarum perak, setipis rambut, berputar di ujung jarinya, seperti ikan yang hidup, dan kemudian mendarat dengan mantap di tubuh lelaki tua itu.

Serangkaian gerakan halus dan mengalir, keterampilan luar biasa.

Orang-orang tercengang.

Dan saat jarum perak jatuh, lelaki tua yang tidak bergerak sama sekali tiba-tiba terbatuk hebat.

“Uhuk uhuk…ke uhuk uhuk…”

Batuk ini mengejutkan semua orang.

“Wow!”

“Hidup! Hidup!”

seru.

Penonton mendidih!

“Bagaimana mungkin?” Chen Mao tidak percaya, matanya membelalak. Tiba-tiba, dia sepertinya mengenali trik metode akupunktur ini, dan wajahnya berubah kaget: “Ini adalah … Ziwu Liuzhu! “”

“Itu benar. Penusukan dua belas bagian hanyalah foreplay. Jika Anda ingin mengeluarkan qi dan darah meridian orang tua itu, Anda hanya dapat mengandalkan aliran meridian. ”

Vincent berkata dengan ringan, lalu berjalan ke tua lainnya sisi pria, meminta denyut nadinya. Deteksi dan kemudian berikan jarum.

“Vincent, obatnya sudah siap.”

Luo Qian keluar membawa obatnya.

“Pergi dan taklukkan orang tua itu,” kata Vincent sambil memberikan jarum.

Luo Qian melihat ke samping, hanya untuk melihat bahwa lelaki tua yang telah meninggal sebelumnya itu bernapas lagi.

“Apa?”

Jantung Luo Qian berdetak kencang.

“Apa yang masih kamu lakukan dalam keadaan linglung? Cepat dan berikan minuman obat kepada lelaki tua itu, lalu bawakan satu set jarum perak!” Teriak Vincent.

“Oke … oke …”

Luo Qian pergi untuk memberi obat dengan tergesa-gesa. Karena kegembiraan, supnya tumpah. Untungnya, lelaki tua itu tidak sadarkan diri sekarang, kalau tidak dia harus memarahinya.

Setelah mengisi ramuan, Vincent membaca resep lain.

Luo Qian buru-buru mengambil obat dan merebusnya, sibuk bekerja.

Orang-orang di luar pintu menatap tajam.

Aula Sanzhi sedang berjalan lancar.

Tidak ada suara di luar Aula Sanzhi.

Vincent mengambil sepuluh kantong jarum dalam satu nafas, menggosok kedua telapak tangannya, dan mengeluarkan selusin jarum perak, tanpa diduga satu orang menyuntikkan jarum ke lima pasien secara berurutan.

Gerakannya sangat cepat, jarumnya tepat, dan kekuatannya proporsional. Chen Mao juga seorang ahli dalam industri ini, setelah hanya beberapa suntikan, hatinya telah tenggelam ke dasar.

Dia tahu bahwa ada celah besar antara dia dan orang ini dalam hal akupunktur dan moksibusi …

“Saya khawatir master harus datang ke sini untuk bersaing dengannya dalam akupunktur dan moksibusi?” Gumam Chen Mao.

Waktu berlalu sedikit demi sedikit.

Luo Qian juga menyelesaikan ramuan obat dan memberikannya kepada pasien satu per satu.

Dia melirik Vincent.Pada saat ini, wajah Vincent dipenuhi keringat, tapi ekspresinya masih sangat terfokus.

Luo Qian tidak bisa menahan sakit kepala.

Akupunktur bukanlah tusuk jarum sederhana, ia memperhatikan kombinasi esensi, qi, dan kekuatan. Setiap jarum tampaknya sangat lembut dan kuat seperti bulu, tetapi sebenarnya tidak. Setiap jarum menghabiskan sebagian energi Vincent. Setelah lebih suntikan, dia sudah sangat lelah.

“Vincent, bagaimana kalau … biarkan aku membantumu …” Luo Qian tidak tahan.

“Kamu tidak mengerti penyakit mereka, dan kamu tidak cukup terampil dalam akupunktur dan moksibusi, jadi mudah membuat masalah. Biarkan aku melakukannya,”

kata Vincent dengan suara serak.

Luo Qian tidak keberatan.

Dia merasa bahwa dia tidak berbeda dengan magang.

Dengan suntikan terus menerus dari Vincent, kulit kelima pasien mulai pulih, pernapasan mereka menjadi rata, dan berbagai indeks seperti detak jantung dan tekanan darah telah kembali normal.

Orang-orang di luar mengeluarkan semburan seru.

Bahkan para polisi pun terkejut, mereka belum pernah melihat keterampilan medis yang begitu ajaib.

Akhirnya, seorang pasien membuka matanya dan mengerang.

“Ya Tuhan, dia membuka matanya!”

“Sembuh! Sembuh!”

“Dokter jenius!”

Orang-orang di luar pintu mengeluarkan suara kejutan, dan banyak dari mereka bahkan menangis.

“Ayah!”

seru anggota keluarga pasien dengan penuh semangat.

Beberapa petugas polisi menghela nafas lega dan tersenyum.

Tapi Vincent belum berhenti.

Dia masih berkonsentrasi untuk mengaplikasikan jarum, dan tidak diketahui berapa lama waktu yang dibutuhkan sebelum gerakannya perlahan melambat.

“Ini satu jam.”

Chen Mao melirik telepon dan mau tidak mau berkata.

“Tepat, bawa mereka pulang dan pulihkan selama beberapa hari dan mereka akan baik-baik saja.”

Vincent melepaskan jarum perak di tangannya dan berkata.

Tapi begitu kata-kata itu jatuh, tubuhnya melembut dan dia jatuh ke tanah kelelahan.

“Vincent!”

“Dokter jenius!”

Semua orang di luar bergegas masuk…