Dokter Jenius Ye Qiu Bab 2568

Baca Bab 2568 dari novel Dokter Jenius Ye Qiu bahasa indonesia online gratis.

Bab 2568

Ye Qiu berkata: “Saya memiliki sesuatu yang penting untuk didiskusikan dengan Kasyapa Nagarjuna. Jika saya melewatkan acara besar, saya khawatir Anda tidak akan mampu membelinya. Saya akan bertanya kepada Anda untuk terakhir kalinya, apakah Kasyapa Nagarjuna ada di dalam?”

Bhikkhu itu berkata: “Yang Mulia secara alami ada di kuil. Saya tidak tahu apa yang ingin pendonor lihat untuk Yang Mulia. Apa itu?”

“Bunuh dia.” Nada bicara Ye Qiu tiba-tiba menjadi dingin, dan menunjukkan.

memanggil!

Energi pedang menembus alis biksu, dan dengan “ledakan”, biksu muda itu jatuh ke tanah, matanya melebar, dan dia tidak bisa beristirahat.

Ye Qiu mengabaikan mayat itu dan melangkah ke pintu.

Setelah memasuki pintu, sebuah alun-alun besar muncul di depan Ye Qiu, dan sekelompok biksu sedang menyapu lantai di alun-alun.

Penampilan Ye Qiu menarik perhatian kelompok biksu penyapu ini.

Salah satu biksu setengah baya datang, wajahnya penuh ketegasan, dan dia terus berbicara.

Ye Qiu tidak mengerti bahasa Tianzhu, tetapi dari ekspresi dan nada biksu paruh baya, dia bisa menebak bahwa biksu ini menyuruhnya keluar.

“ledakan!”

Ye Qiu memukul biksu itu dengan satu pukulan tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Para biksu lain ketakutan dengan taktik Ye Qiu dan berdiri di sana, tidak sadar untuk waktu yang lama.

Jelas, mereka tidak menyangka seseorang akan berani membunuh orang di kuil.

Ambil kesempatan ini.

Ye Qiu bergegas keluar dan melemparkan beberapa pukulan seperti kilat, melumpuhkan beberapa biksu.

Kemudian, masuk ke kuil.

Sepanjang jalan, Ye Qiu bertemu dengan lusinan biksu, dan tanpa kecuali, mereka semua terbunuh.

Ye Qiu terus pergi ke kedalaman kuil.

Tiba-tiba, seorang biksu setengah baya dengan sifat baik hati berdiri di jalan.

Bhikkhu itu berusia empat puluh lima tahun, dengan wajah bulat dan telinga lebar, jubah merah menutupi tubuhnya, dan sebuah vajra di tangannya.

Ye Qiu menemukan bahwa jubah di tubuh biarawan itu dijahit dengan benang emas, dan wajahnya megah.

Dia menyadari bahwa biksu ini mungkin memiliki status tinggi di kuil.

“Di mana Kasyapa Nagarjuna?” Ye Qiu bertanya, tidak merahasiakan niat membunuhnya.

Biksu paruh baya berkata: “Donor, Anda telah jatuh ke jalan iblis. Jika Anda tidak melihat ke belakang, Anda tidak akan menyesalinya …”

Dentang!

Ye Qiu tidak menunggu biksu paruh baya menyelesaikan kata-katanya, dan ujung jarinya merangsang energi pedang dan menebas.

Biksu paruh baya itu tidak menanggapi dengan lambat, dan dengan cepat memblokir energi pedang dengan vajra.

“Kapan!”

Sebuah ledakan keras.

Vajra hancur seketika.