Dokter Jenius Ye Qiu Bab 2556

Baca Bab 2556 dari novel Dokter Jenius Ye Qiu bahasa indonesia online gratis.

Bab 2556

Ye Qiu berhenti.

Zhu Xiongying menunjuk ke parit yang dalam di depan dan berkata, “Ye Yisheng hati-hati, ada guntur di parit.”

Parit yang dalam itu lebarnya sekitar sepuluh meter dan panjangnya 100 meter, dengan lapisan daun yang tebal menumpuk di dalamnya.

Ye Qiu diam-diam membuka matanya dan meliriknya.

Benar saja, ada ranjau padat di parit yang dalam.

“Bagaimana kamu tahu ada ranjau darat di dalam?” Ye Qiu bertanya dengan rasa ingin tahu.

Di mana ada guntur, Anda bisa mengetahuinya dengan mengendus.” Zhu Xiongying berkata, “Yisheng, sepertinya kita akan mengambil jalan memutar.”

“Tidak perlu memutar.” Setelah Ye Qiu selesai berbicara, dia meraih bahu Zhu Xiongying dan melompat.

Ketika Zhu Xiongying bereaksi, keduanya telah mencapai sisi yang berlawanan dari parit yang dalam.

Zhu Xiongying terkejut.

Anda tahu, parit yang dalam itu lebarnya sepuluh meter, tapi Ye Qiu membawanya satu langkah ke depan tanpa tersipu atau terengah-engah.

“Ye Yisheng, apakah kamu tahu seni bela diri?” Zhu Xiongying bertanya dengan heran.

“Sedikit.” Kata Ye Qiu.

Kepada siapa harus berbohong.

Zhu Xiongying tahu betul bahwa bahkan Raja Pasukan Khusus di Komando Teater Barat Daya tidak akan mampu melangkah melalui lubang dalam satu langkah.

Terlebih lagi, Ye Qiu sedang membawa orang hidup yang besar dengan berat lebih dari 100 jin barusan.

“Yi Sheng, apakah kamu master Longbang?” Zhu Xiongying bertanya lagi.

Dalam kognisinya, Long Bang adalah keberadaan yang paling kuat.

Ye Qiu menggelengkan kepalanya: “Tidak.”

Tidak?

Zhu Xiongying tertegun sejenak, lalu menghibur Ye Qiu: “Yisheng, jangan berkecil hati, saya mendengar bahwa para master di Dragon Ranking semuanya adalah orang tua. Anda masih sangat muda, dan dalam beberapa tahun, Anda pasti akan berada di Peringkat Naga.”

Ye Qiu

Melihat Ye Qiu tidak berbicara, Zhu Xiongying berkata lagi: “Yi Sheng, kamu harus mempercayai penilaianku, kamu pasti akan menjadi master yang tiada taranya di masa depan.”

Ye Qiu enggan membicarakan topik ini, dan berkata, “Waktu hampir habis, kita harus menemukan Tang Fei dan yang lainnya sesegera mungkin, mari kita memimpin!”

“Yi Sheng, tolong ikut aku.” Setelah Zhu Xiongying selesai berbicara, dia terus memimpin.

Keduanya bergerak cepat di hutan perawan.

Dalam perjalanan, mereka menemukan beberapa ladang ranjau, yang semuanya dengan mudah dilewati oleh mereka.

Setelah menempuh jarak lima belas mil, Zhu Xiongying melambat dan berkata, “Meskipun tidak ada pasukan yang ditempatkan di tempat ini, itu berada di bawah yurisdiksi bersama kedua negara. Saya belum pernah ke gunung dan hutan di depan saya, jadi agak sulit untuk mengikuti Tang Fei dan yang lainnya.”

“Tidak apa-apa, aku akan menyelesaikannya.” Setelah Ye Qiu selesai berbicara, dia langsung menggambar pelacak.

Segera, gumpalan udara hitam melayang di depannya.

“Ikuti aku.” Ye Qiu mengambil Zhu Xiongying dan melanjutkan.

Hutan perawan ini menjulang tinggi dengan pohon-pohon kuno, menutupi langit dan matahari, dan udara dingin sangat berat, memberi orang perasaan suram dan menakutkan.

Beberapa mil di depan.

Tiba-tiba, Ye Qiu berhenti.

“Ada apa dengan Ye Yisheng?” Zhu Xiongying bertanya dengan bingung.

“Aku mencium bau darah, hati-hati.” Ye Qiu mengingatkan dan berjalan ke depan.

Zhu Xiongying memegang pistol, mengisi peluru, dan mengikuti Ye Qiu dari dekat.

Setelah berjalan lima puluh meter, sesosok mayat muncul di depan mereka berdua.

Ada darah di tanah.

“Ini adalah prajurit Istana Hades,” kata Zhu Xiongying.

Sebenarnya, dia tidak mengingatkannya, tetapi Ye Qiu juga mengenalinya, karena seragam kamuflase di tubuh almarhum adalah seragam Hall of Hades.

Ye Qiu melangkah maju dan memeriksa luka almarhum, dan menemukan lekukan darah di leher prajurit itu.

Jelas, ini adalah cedera fatal.

Ada kemarahan di mata Ye Qiu, dan dia berkata dengan dingin: “Prajurit ini meninggal sekitar sehari yang lalu. Dia dipotong melalui arteri karotis dengan pisau.”

“Orang yang membunuhnya bisa saja terbunuh dalam satu pukulan, tetapi pembunuh ini tidak melakukan itu.”

“Pembunuhnya sengaja membuat sayatan kecil di arteri karotis prajurit itu. Tujuannya adalah untuk mengalirkan darah prajurit itu.”

“Hanya saja suhu di sini sangat rendah, dan prajurit itu meninggal sebelum darah seluruh tubuhnya terkuras.”