Dokter Jenius Ye Qiu Bab 2554

Baca Bab 2554 dari novel Dokter Jenius Ye Qiu bahasa indonesia online gratis.

Bab 2554

Tang Fei kehilangan kontak?

Ye Qiu terkejut, dan sebelum dia sempat bertanya, dewa militer berkata: “Ada juga empat belas anggota Aula Hades yang kehilangan kontak dengan Tang Fei.”

Oke?

Ye Qiu menyadari apa yang dipertaruhkan dan bertanya, “Dewa perang, apa yang terjadi?”

Dewa militer berkata: “Ada hutan perawan di perbatasan antara perbatasan barat daya negara kita dan Tianzhu.”

“Belum lama ini, saat kami menangkap gembong narkoba di Istana Pluto, gembong narkoba itu kabur dan akhirnya kabur ke hutan perawan ini.”

“Oleh karena itu, Tang Fei memimpin tim ke hutan purba untuk menangkap raja obat bius, dan kami telah kehilangan kontak sejak saat itu.”

Ye Qiu merasa sedikit aneh. Ada begitu banyak peralatan berteknologi tinggi di Aula Hades, mengapa dia kehilangan kontak dengan Tang Fei?

Dewa perang tampaknya telah menebak apa yang dipikirkan Ye Qiu, dan menjelaskan, “Hutan perawan awalnya berada di bawah yurisdiksi bersama kedua negara. Karena kehancuran, lingkungan yang keras, dan banyak hewan liar, tidak ada negara yang mengirim pasukan ke sana. garnisun.”

“Terus terang, itu adalah tempat di mana kamu tidak peduli.”

“Saya memerintahkan Diaochan untuk melacak sinyal Tang Fei, tetapi sejauh ini, saya belum menemukannya.”

“Aku khawatir sesuatu terjadi pada Tang Fei dan yang lainnya.”

Ye Qiu buru-buru bertanya, “Sudah berapa lama Tang Fei dan yang lainnya kehilangan kontak?”

“Hanya tujuh puluh dua jam dari sekarang.” Dewa perang berkata, “Ye Qiu, aku ingin mengundangmu ke barat daya.”

Ye Qiu berkata, “Aku di barat daya sekarang.”

“Benarkah? Itu bagus.” Jun Shen berkata: “Beri tahu saya lokasi tepatnya, dan saya akan meminta seseorang menjemput Anda nanti.”

“Oke.” Ye Qiu menutup telepon dan segera mengirim lokasi ke dewa militer.

Kemudian.

Ye Qiu berkata kepada Xiao Zhan, “Aku tidak akan kembali ke Jiangzhou untuk saat ini. Tang Fei mengalami sedikit masalah. Aku akan menemukannya.”

“Xiao Zhan, kamu akan menghubungi Suzaku nanti dan meminta Suzaku mengirim seseorang untuk mengambil mayat murid-murid Longmen ini.”

“Setelah masalah ini diselesaikan, kamu akan kembali ke Jiangzhou.”

Xiao Zhan berkata: “Bos, masalah apa yang dihadapi Tang Fei? Mengapa Anda tidak membawa saya, mungkin saya masih bisa membantu.”

Ye Qiu menggelengkan kepalanya: “Tidak perlu.”

“Ingat, setelah jenazah diserahkan, segera kembali ke Jiangzhou.”

“Ngomong-ngomong, beri tahu Suzaku bahwa murid-murid Longmen ini harus dikuburkan dengan murah hati dan uang pensiun mereka harus memadai.”

“Jika ada orang tua dan anak kecil dalam keluarga almarhum, Longmen harus menanggung biaya kuliah, biaya pengobatan dan biaya hidup mereka. Itu harus dapat mendukung yang muda dan mengakhiri hari tua.”

“Biarkan semua orang yang bergabung dengan Longmen tidak khawatir.”

Xiao Zhan menjawab dengan keras: “Ya!”

Setelah setengah jam.

Helikopter bersenjata dari Teater Barat Daya tiba, menjemput Ye Qiu, dan langsung menuju perbatasan.

Dua jam kemudian, kapal perang itu mendarat di depan sebuah kamp di perbatasan barat daya.

Begitu Ye Qiu turun dari pesawat, dia melihat Zhu Chengyu.

Zhu Chengyu mengenakan seragam militer dan penuh energi, diikuti oleh beberapa tentara bersenjata lengkap.

“Kamu Orang Suci Medis!”

Melihat Ye Qiu, Zhu Chengyu berjalan dengan senyum di wajahnya dan berjabat tangan dengan Ye Qiu.

“Jenderal Zhu, mengapa kamu ada di sini?” Ye Qiu bertanya-tanya.

Zhu Chengyu berkata: “Dewa militer telah memberi tahu saya apa yang terjadi di Istana Pluto. Dewa militer memerintahkan saya untuk sepenuhnya bekerja sama dengan tindakan Ye Yisheng.”

“Jadi begitu, aku telah menyusahkan Jenderal Zhu.” Ye Qiu berkata dengan penuh terima kasih.