Dokter Jenius Ye Qiu Bab 2553

Baca Bab 2553 dari novel Dokter Jenius Ye Qiu bahasa indonesia online gratis.

Bab 2553

“Aku bukan anak berusia tiga tahun, mengapa kamu menangis?” Pria Sejati Changmei berkata, “Aku pernah terlempar ke udara olehmu sebelumnya, itu karena aku tidak meledak dengan seluruh kekuatanku.”

“Pindao adalah seorang kultivator abadi. Saya khawatir jika saya meledak dengan seluruh kekuatan saya, Anda akan dibunuh oleh saya.”

“Tapi Anda telah mengatakannya demi itu. Sepertinya saya tidak memberi Anda warna apa pun. Anda masih berpikir bahwa saya, seorang kultivator, adalah ayam yang lemah.”

“Bocah kecil, hati-hati.”

“Aku akan menggunakan energi naga.”

Setelah orang yang sebenarnya Changmei selesai berbicara, aura besar meletus dari tubuhnya, dan seekor naga qi menari di belakangnya, niat bertarung membubung ke langit.

“ledakan!”

Changmei yang asli melangkah keluar dalam satu langkah, dan kapal itu bergetar hebat, seolah-olah akan terbalik kapan saja.

“Kelinci kecil, ambil!”

Master alis panjang menekan dengan telapak tangan, dan energi naga dengan cepat mengalir ke arah Ye Qiu.

“Tinju Pembunuh Naga!”

Ye Qiu memadatkan Delapan Jalan Qi Sejati ke dalam tinju kanannya, dan membuangnya, seperti serangan petir, sangat menakutkan.

“angkat kepala tinggi–“

Raungan naga yang menggelegar terdengar.

Ye Qiu meledakkan qi naga dengan satu pukulan, dan kemudian tinjunya bertabrakan dengan telapak tangan orang yang sebenarnya dengan alis yang panjang.

Kapan!

Itu seperti benturan keras dari logam.

Dalam sekejap, orang yang nyata dengan alis panjang terbang keluar, merah dari sudut mulutnya.

Melihat Master Changmei akan jatuh ke sungai lagi, Ye Qiu tersapu seperti kilat, meraih Master Changmei, dan menariknya kembali ke geladak.

“Orang tua, apakah kamu masih ingin belajar satu sama lain?” Ye Qiu bertanya sambil tersenyum.

“Mari kita bicarakan.” Master Changmei juga menyadari bahwa kekuatan tempur Ye Qiu terlalu menyimpang, tetapi dia menolak untuk mengakui kekalahan dan berkata, “Bajingan kecil, ingatlah untukku, bukan kamu yang mengalahkanku, tetapi bawaan. marah.”

Ye Qiu tersenyum ringan.

“Ha ha……”

Tak lama kemudian, perahu itu menuruni ngarai, dan akhirnya berhenti di pantai.

“Kelinci kecil, aku telah kembali ke Gunung Longhu.”

“Kau menungguku.”

“Lain kali kita bertemu, Pindao harus menghajarmu.”

Pria Sejati Changmei melompat dari perahu dan hanyut.

“Bos, kemana kita akan pergi sekarang?” Xiao Zhan bertanya.

“Kembalilah ke Jiangzhou.” Ye Qiu baru saja selesai berbicara ketika teleponnya berdering. Dia mengeluarkannya dan melihat bahwa ID penelepon adalah dewa perang.

Ye Qiu menjawab telepon, dan sebelum dia bisa berbicara, suara berat dewa militer datang.

“Ye Qiu, Tang Fei kehilangan kontak.”