Dokter Jenius Ye Qiu Bab 2546

Baca Bab 2546 dari novel Dokter Jenius Ye Qiu bahasa indonesia online gratis.

Bab 2546

Monyet air tidak bisa mengerti sampai dia mati, mengapa Ye Qiu tidak takut dengan asap beracunnya?

Bagaimana dia tahu bahwa Ye Qiu kebal terhadap semua racun, belum lagi kabut beracun ini, bahkan jika itu adalah racun yang lebih mendominasi, Ye Qiu tidak takut.

Setelah Ye Qiu menghancurkan kepala monyet air, dia kembali ke Changmei yang asli dan memberinya beberapa jarum.

Segera, Changmei yang asli berdiri dari tanah.

Meskipun racun Longmei Zhenren telah didetoksifikasi, kemarahannya belum hilang.

“Sial, binatang buas, yang berani menakuti Lao Tzu, tidak sayang untuk mati.”

Pria sejati dengan alis panjang naik hanya beberapa meter dan menginjak mayat monyet air.

“Oke, jangan buang waktu, ayo pergi!”

Setelah Ye Qiu selesai berbicara, dia berbalik dan pergi.

Ketiganya meninggalkan gua, mengeluarkan Jimat Penghindaran Air, dan kembali ke dasar sungai.

“Orang tua, bantu aku menemukan mayatnya.”

Mereka bertiga bekerja sama untuk mengambil semua mayat para murid Longmen di kapal yang tenggelam.

Semuanya telah diatur.

Tepat ketika mereka hendak pergi, tiba-tiba, situasinya berubah.

Langit yang semula cerah tiba-tiba menjadi suram, dan di atas sembilan hari, awan petir bergulung, dan aura menyedihkan menutupi langit.

Bencana ada di sini!

Ye Qiu sakit kepala. Setiap kali dia mengolah qi bawaan, dia harus menanggung bencana. Setelah menelan Teratai Emas Sembilan Daun, dia memiliki dua bencana tambahan, yang berarti dia harus menanggung dua bencana.

Setelah beberapa saat.

“ledakan!”

Guntur terdengar.

Sembilan hari di atas, petir berjatuhan, menghantam arah kapal.

Ye Qiu khawatir malapetaka itu akan melukai Xiao Zhan dan Changmei Zhenren, jadi dia dengan cepat keluar, jari-jari kakinya menginjak sungai, dan setelah beberapa kali menghindar, dia mencapai puncak tebing sejauh 100 meter untuk menyambut malapetaka.

Segera, dia kewalahan oleh kilat.

hanya sebentar.

Ye Qiu penuh luka, dan darah emas berceceran di mana-mana, yang mengerikan untuk dilihat.

Berdiri di haluan kapal, ketika dia melihat pemandangan ini, dia tidak hanya tidak khawatir tentang Ye Qiu, tetapi dia terus berkata: “Tuhan, biarkan guntur datang lebih keras, lebih baik membunuh bajingan kecil itu.”

Xiao Zhan sangat marah ketika mendengarnya: “Senior, jika kamu berani mengutuk bos, hati-hati kamu juga akan disambar petir.”

“Jangan khawatir, Dao yang malang memiliki berkah yang dalam, dan Tuhan enggan untuk memisahkan saya”

ledakan!

Pada saat ini, guntur besar menukik turun dari langit dan langsung menuju orang yang sebenarnya dengan alis panjang.