Dokter Jenius Ye Qiu Bab 2540

Baca Bab 2540 dari novel Dokter Jenius Ye Qiu bahasa indonesia online gratis.

Bab 2540

“ledakan!”

Momentum besar memenuhi seluruh gua.

Ye Qiu dan Xiao Zhan menoleh pada saat yang sama, hanya untuk melihat bahwa ada sembilan jalur energi yang menyebalkan di belakang orang yang sebenarnya dengan alis panjang.

Sekitar lima detik berlalu.

Kemarahan lain muncul.

Xiao Zhan terkejut: “Senior telah mengembangkan qi sejati kesepuluh?”

Ada sepuluh zhenqi di belakang pria sejati dengan alis panjang, yang masing-masing setebal cangkir air, terjalin satu sama lain, dan memancarkan cahaya putih terang, yang memicu pria sejati dengan alis panjang seperti dewa.

“Orang tua itu memiliki peluang bagus. Dia telah melangkah ke ambang keabadian dengan satu kaki. Selama dia berhasil melampaui bencana, dia bisa menjadi kultivator abadi. Aku iri!”

Sementara Ye Qiu iri, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya, kapan dia bisa menjadi seorang kultivator abadi?

Changmei asli masih tenggelam dalam kultivasi, dan saat ini, barbekyu sudah matang.

Xiao Zhan mengubur kepalanya dan memakan potongan besar daging.

Tidak butuh waktu lama bagi Xiao Zhan untuk merasakan aliran panas di tubuhnya, dan seluruh tubuhnya panas, seolah-olah dia sedang dipanggang di atas api.

“Bos, aku sangat panas, aku merasa seluruh tubuhku akan meledak.”

Ketika Xiao Zhan sedang berbicara, dia merobek pakaiannya, memperlihatkan urat-uratnya.

“Tetap di samping dan latih Bajiquan-mu dari awal hingga akhir,” kata Ye Qiu.

Xiao Zhan dengan cepat mengikutinya.

Segera, suara tinju melambai terdengar di gua.

Ye Qiu makan banyak daging lagi, dan dia menemukan bahwa sejak memurnikan teratai emas sembilan daun, nafsu makannya meningkat pesat.

Sayangnya, setelah makan daging kali ini, tidak ada yang terjadi.

“Sepertinya penyerapannya juga terbatas. Daging monster ini tidak berpengaruh padaku.”

Ye Qiu menghela nafas dan mendongak untuk melihat Xiao Zhan berlatih tinju.

Bakat Xiao Zhan dalam seni bela diri sangat kuat, meskipun usianya masih muda, Bajiquan sudah memasuki ranah master.

Kecepatan meninju Xiao Zhan menjadi lebih cepat dan lebih kuat, dan suara “krek” terus terdengar di udara.

Saat Ye Qiu menyaksikan, dia diam-diam berkata dalam hatinya:

“Kekuatan Xiao Zhan telah meningkat pesat, dan fondasi seni bela dirinya juga sangat kuat. Sekarang keterampilannya seharusnya bisa masuk dalam peringkat Naga.”

“Hanya saja Bajiquan telah mencapai puncaknya, dan sulit untuk ditembus.”

“Jika dia bisa menguasai suatu teknik, kekuatannya akan sangat meningkat. Mungkin dia bisa masuk daftar dewa dalam satu gerakan.”

“Sepertinya aku harus mencari Xiao Zhan kembali untuk menemukan metode latihan yang cocok untuknya.”

Pada saat ini, Master Changmei menyelesaikan kultivasinya dan tertawa, “Bajingan kecil, saya akan segera menjadi seorang kultivator abadi, apakah Anda iri?”

Ye Qiu berkata dengan nada menghina, “Lihatlah kesuksesanmu. Jika bukan karena aku, kamu pasti sudah lama mati.”

Changmei yang asli mengutuk dengan marah: “Beraninya kau berkata, jika bukan karena mulut gagakmu, aku akan diracuni?”

Ye Qiu terlalu malas untuk memperhatikan orang asli Changmei, dan terus menonton Xiao Zhan berlatih tinju.

Orang asli dengan alis panjang juga melihat ke atas, dan pada detik berikutnya, dia berseru: “Bagaimana mungkin anak ini Xiao Zhan minum obat, kemajuannya terlalu besar!”

“Jika terus seperti ini, tidak akan lama baginya untuk menjadi master super.”

“Ngomong-ngomong, bocah kecil, apakah barbekyu itu enak?”

Tanpa menunggu Ye Qiu menjawab, Master Changmei mengambil barbekyu dan memakannya.