Dokter Jenius Ye Qiu Bab 2537

Baca Bab 2537 dari novel Dokter Jenius Ye Qiu bahasa indonesia online gratis.

Bab 2537

“Jika saya seorang kultivator, saya bisa membunuhnya hanya dengan satu jari.”

Ye Qiu juga sedikit terkejut, karena dia tidak menggunakan seluruh kekuatannya dalam pukulan tadi.

“Saya tidak tahu, tingkat kekuatan tempur saya yang telah saya capai sekarang, dapatkah saya melintasi perbatasan dan membunuh pembudidaya abadi?”

Ye Qiu benar-benar ingin menemukan seorang kultivator abadi untuk menguji kekuatan tempurnya.

Sangat disayangkan bahwa sejak Ye Wushuang pergi, dia tidak pernah bertemu dengan seorang kultivator lagi.

Mata Ye Qiu tertuju pada mayat monster itu dan berkata, “Tubuh monster ini sangat kuat, kulitnya bagus.”

Setelah berbicara, Ye Qiu mengeluarkan Pedang Kaisar, berjalan ke monster itu, dan mulai menguliti pedang itu.

Setelah sepuluh menit penuh, Ye Qiu mengupas kulit monster itu dan memasukkannya ke dalam tas Qiankun.

Kemudian, matanya tertuju pada empat cakar monster itu lagi.

Keempat cakar ini sangat tajam.

“Cakarnya juga bagus, dan bisa dijadikan senjata tersembunyi.” Ye Qiu memotong empat cakarnya dengan Pedang Kaisar.

Kemudian, Ye Qiu menatap mayat monster itu dan berkata, “Orang tua, apakah kamu lapar?”

Master Changmei segera mengerti apa yang ingin dilakukan Ye Qiu, mengangguk dan berkata, “Aku lapar.”

Ye Qiu menghela nafas: “Sayangnya, sekarang ada daging, tetapi tidak ada kayu bakar, tidak mungkin untuk dipanggang.”

Pria sejati dengan alis panjang menyeringai dan berkata, “Ini bukan masalah sama sekali, saya punya jimat api.”

Suara itu jatuh.

Orang sungguhan dengan alis panjang mengeluarkan sejumlah besar jimat api dari manset jubah Tao, setidaknya ada ratusan.

Ye Qiu membelah perut monster itu dengan pedang.

Secara umum, daging bagian perut hewan paling empuk dan rasanya paling enak.

Tiba-tiba, kantong empedu muncul.

Lapisan dalam berwarna hijau, seperti zamrud, sebesar telur angsa.

“bayi!”

Pria sejati dengan alis panjang menyala, dan buru-buru berkata: “Kelinci kecil, saya ingin kandung kemih bagian dalam ini, Anda tidak diizinkan mengambilnya dari saya.”

suara mendesing-

Pria sejati dengan alis panjang bergegas ke depan, mengeluarkan kantong empedu bagian dalam, memasukkannya langsung ke mulutnya, dan menelan beberapa suap.

“Aku mengatakan hal-hal lama, jadi kamu tidak takut liner ini beracun?” Kata Ye Qiu.

“Bajingan kecil, apakah kamu ingin memakannya? Apakah kamu ingin memuntahkannya untukmu?”

mual!

Ye Qiu tampak jijik.

“Senior, bagaimana rasanya?” Xiao Zhan bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Rasanya sangat enak …” Sebelum pria sejati Changmei selesai berbicara, dia jatuh ke tanah dengan “ledakan”, mulutnya berbusa.