Dokter Jenius Ye Qiu Bab 2532

Baca Bab 2532 dari novel Dokter Jenius Ye Qiu bahasa indonesia online gratis.

Bab 2532

Ketika Ye Qiu melihat Jiuye Jinlian muncul di depannya, dia meraihnya tanpa ragu-ragu.

“Bocah kecil, simpan teratai emas sembilan daun untukku.”

“Tunggu Pindao membunuhnya, lalu menelan teratai emas…”

“Brengsek, apa yang kamu lakukan, bocah kecil?”

Changmei yang asli tiba-tiba mengutuk karena dia melihat Ye Qiu memegang teratai emas sembilan daun dan melahapnya untuk sementara waktu.

Dalam sekejap mata, teratai emas sembilan daun dimakan oleh Ye Qiu.

“Bajingan kecil, bagaimana kamu bisa melakukan ini!”

“Kembalikan Jinlian!”

“Ah ah ah…”

Mata pria sejati dengan alis panjang semuanya merah.

Dia berhasil mendapatkan teratai emas sembilan daun, dan karena itu, dia juga menahan serangan monster, siapa yang mengira bahwa Ye Qiu akan lebih murah pada akhirnya.

Pria sejati dengan alis panjang meraung: “Bajingan kecil, keluarkan teratai emas untukku, atau aku akan memotong bantuanmu denganmu.”

Ye Qiu berkata: “Jiuye Jinlian terbang di depanku, dan aku tidak merampoknya. Mengapa kamu menyalahkanku?”

“Jangan khawatir, pak tua, aku tidak akan memperlakukanmu dengan buruk.”

“Ketika saya menjadi seorang kultivator, saya akan melindungi Anda, hahaha …”

Pria Sejati Changmei sangat marah sehingga dia sangat marah sehingga dia tidak bisa melakukan apa-apa. Tubuhnya masih dihantui oleh monster, jadi dia mengalihkan semua kemarahannya kepada Ye Qiu ke monster itu.

“Ini semua salahmu. Jika bukan karenamu, aku akan menjadi seorang kultivator sekarang, dan aku akan memotong mayatmu menjadi puluhan ribu keping.”

ledakan!

Dalam kemarahannya, Changmei yang asli melepaskan sembilan qi yang membuat marah dan membunuh monster itu dengan gila-gilaan.

Namun, tubuh monster itu sangat mesum, dan dia menahan serangan Changmei Zhenren berulang kali, dan kedua belah pihak bertarung bersama.

Mengambil keuntungan dari waktu ini, Ye Qiu duduk dengan lutut disilangkan.

Dia makan terlalu cepat sekarang, dan dia bahkan tidak merasakan rasa teratai emas sembilan daun, saat ini, dia hanya merasakan aroma harum di mulutnya, dan aroma memenuhi seluruh mulutnya.

Perasaan ini seperti mencium tubuh perawan barusan, empat kata——

Menakjubkan.

“Xiao Zhan, bantu aku mengawasinya dan cobalah untuk tidak menggangguku,” perintah Ye Qiu.

“Ya!” Xiao Zhan bersenandung, berdiri tidak jauh, memegang pistol, matanya menyapu tajam ke sekeliling.

Ye Qiu mulai berlari dengan marah.