Dokter Jenius Ye Qiu Bab 2526

Baca Bab 2526 dari novel Dokter Jenius Ye Qiu bahasa indonesia online gratis.

Bab 2526

Real Changmei menggelengkan kepalanya: “Tidak, bersiaplah untuk melarikan diri.”

Wajah Xiao Zhan menjadi gelap seketika.

“Senior, apakah kamu masih manusia? Bos bertarung melawan iblis kecil ini karena kamu. Sekarang kamu ingin melarikan diri, di mana hati nuranimu?”

Guru Changmei berkata dengan nada menghina, “Apakah hati nurani itu, apakah hidup itu berharga?”

Xiao Zhan: “…”

di lapangan.

Aura pemuda itu terus melonjak.

Tiba-tiba, sepuluh energi yang menyebalkan menyelimuti pedang samurai itu.

Dalam sekejap, pedang samurai menjadi seperti senjata dewa kuno, menunjukkan keunggulan yang tiada tara.

“membunuh!”

Pemuda itu melompat, memegang pisau di kedua tangan, dan menebas ke arah Ye Qiu di udara.

ledakan!

Cahaya pedang itu seperti tanah longsor dan tsunami, menyilaukan.

Sangat buruk.

Pisau ini memiliki momentum untuk membunuh semua makhluk hidup di dunia, dan itu penuh dengan kekuatan yang tak tertandingi, tidak peduli siapa itu, itu akan ketakutan dan jiwa akan gemetar.

“Kamu bisa memaksaku memainkan kartu truf terkuat. Kamu sangat kuat. Sayang sekali kamu akan mengucapkan selamat tinggal pada dunia ini sepenuhnya.”

Kata pemuda itu dengan angkuh.

Dia sangat percaya diri dengan pisaunya.

Pisau ini mengumpulkan semua kekuatannya, tidak hanya itu, tetapi dia juga membungkus pedangnya dengan sepuluh qi yang membuat marah untuk memberikan pukulan fatal pada Ye Qiu.

Pemuda itu telah menderita kerugian dari Ye Qiu dua kali sebelumnya, dan Ye Qiu tidak memberinya waktu untuk sembuh.Jika dia tidak membunuh Ye Qiu, situasinya akan sangat berbahaya.

Karena itu, pemuda itu memutuskan untuk menggunakan pukulan pamungkas.

Bilahnya tak terhindarkan, tak terbendung, dan memiliki perasaan tak terkalahkan.

Ye Qiu melihat pedang yang menebas ke arahnya, hanya untuk merasakan bahwa semua bulu di tubuhnya berdiri, dan hatinya seperti terbelah.

Pisau pemuda ini tidak hanya sangat menakutkan, tetapi yang paling penting adalah pisau ini juga mengandung niat membunuh yang sangat besar.

Niat membunuh ini dapat mempengaruhi kepercayaan orang.

“Tidak heran jika sebuah negara kecil dengan peluru kecil tega mencaplok dunia saat itu, jadi itu seharusnya tidak menjadi keinginan kecil bagi mereka.