Dokter Jenius Tak Tertandingi Bab 1950

Baca Bab 1950 dari Novel Dokter Jenius Tak Tertandingi yang sangat Luar Biasa dalam Menggunakan jarum dalam pengobatan Online bahasa indonesia full episode.

Bab 1950

Bagaimana ini bisa terjadi?

Bagaimana Ling Tian bisa mati?

Wajah Amory Dagfinhen menjadi pucat, bagaimana dia harus menjelaskan kepada sekte setelah kembali ke rumah?

“Li Biyue, apa yang terjadi padamu di makam, tolong katakan yang sebenarnya.” Amory Dagfinhen bertanya dengan keras.

“Saudari Muda Li, kami dari Kuzhuzhai?” Qiong Qi tidak bisa duduk diam dan bertanya.

“Kalian orang-orang di Kuzhuzhai juga mati.” Li Biyue menghela nafas dan tiba-tiba melihat Qin Shubao tidak jauh.

Pada saat itu, dia ingat bahwa Lu Yi bersama Qin Shubao, bibirnya bergerak sedikit, dan suaranya ditransmisikan dengan tenang.

Ada keterkejutan di mata Qin Shubao, lalu mengangguk sedikit dan pergi dengan tenang.

“Saudari Muda Li, apa yang terjadi di sini? Mengapa semua murid Kuzhuzhai kita mati?” Tanya Qiong Qi.

Semua orang mengharapkan bahaya di makam orang suci, tetapi mereka mengirim seratus murid, dan sekarang mereka semua mati.

Pada akhirnya apa yang terjadi?

Li Biyue memberi tahu Amory Dagfinhen dan Qiongqi apa yang terjadi di makam.

“Jadi, tidak ada yang mendapat warisan dari Sword Saint?” Amory Dagfinhen bertanya.

“Tidak.” Li Biyue berkata, “Kurasa alienlah yang sampai di sana lebih dulu.”

“Kalau begitu katakan padaku, bagaimana Junior Brother Ling Tian mati?” Amory Dagfinhen bertanya. Dia harus mencari tahu penyebab kematian Ling Tian, kalau tidak dia tidak akan bisa kembali.

Li Biyue ragu-ragu sejenak dan berkata, “Kakak Xiao, kamu harus kembali dan bertanya kepada Leluhur Lingkong tentang masalah ini! Dia tahu.”

“Apa, leluhur tahu?” Wajah Amory Dagfinhen berubah.

Nenek moyang tahu, tetapi dia tidak tahu, ketika leluhur bertanya, bagaimana dia harus menjawab?

Meskipun dia, Amory Dagfinhen, juga seorang murid jenius dari Kuil Dewa Pedang, dan keluarga Xiao di belakangnya juga sangat kuat, tetapi dia tidak bisa dibandingkan dengan Leluhur Lingkong.

Bagaimanapun, Leluhur Lingkong adalah kepala tetua Kuil Dewa Pedang.

Amory Dagfinhen menjadi tenang dan berkata, “Li Biyue, saya harap Anda akan mengatakan yang sebenarnya, jika tidak saya akan kembali dan tidak akan dapat kembali ke sekte.”

Li Biyue berkata: “Kakak Xiao, aku berkata, leluhur Lingkong tahu tentang masalah ini. Jika kamu ingin tahu, kembalilah dan tanyakan pada leluhur.”

Jika saya berani bertanya kepada leluhur, apakah saya akan bertanya kepada Anda?

Amory Dagfinhen sangat kesal.

“Bi Yue, ayo pergi!” Kata Peri Yu Yi.

Li Biyue mengangguk ke Amory Dagfinhen dan Qiongqi, dan berbalik untuk pergi. Pada saat ini, Amory Dagfinhen tiba-tiba berteriak: “Li Biyue, berhenti untukku!”

“Apa lagi yang kamu lakukan?” Tanya Feather Fairy.

Amory Dagfinhen memandang Li Biyue dan para murid Paviliun Xingkong, dan berkata dengan dingin: “Ada begitu banyak orang di makam, hanya orang-orangmu dari Paviliun Xingkong yang keluar hidup-hidup, jujur, apakah kalian orang-orang dari Paviliun Xingkong membunuh Kuil Dewa Pedang kami? ? murid?”

“Amory Dagfinhen, apakah kamu ingin membuat masalah dengan tidak masuk akal? Hati-hati aku tidak sopan padamu!” Suara Peri Yuyi dingin.

“Hahaha, aku membuat masalah dengan tidak masuk akal, lalu aku ingin bertanya pada Li Biyue, mengapa kamu bisa keluar hidup-hidup, dan para murid Kuil Dewa Pedang kita tidak bisa keluar hidup-hidup?”

Amory Dagfinhen berkata: “Dibandingkan dengan Xiuwei, kultivasi Saudara Muda Ling Tian lebih tinggi dari Anda, dibandingkan dengan jumlah orang, Kuil Dewa Pedang dan Kuzhuzhai kami memiliki lebih banyak orang daripada Anda, mengapa orang-orang Anda keluar hidup-hidup, dan Dewa Pedang kami? Orang-orang Kuil lebih dari kamu. Apakah para murid dan orang-orang Kuzhuzhai sudah mati?”

“Ya, ada begitu banyak murid di sekte Kuzhuzhai kami, apakah tidak ada yang hidup?” Qiong Qi juga bertanya.

Li Biyue menghela nafas, jika Lu Yi mengatakan itu, jika dia keluar dan mengetahuinya, dia akan ditanyai.

Nah, Anda memaksa saya.

Li Biyue melirik Qiong Qi dan Amory Dagfinhen, dan berkata, “Karena kedua bersaudara itu pasti tahu, maka aku akan memberitahumu bahwa para murid Kuzhuzhai dan Kuil Dewa Pedang saling membunuh untuk memperebutkan warisan, dan akhirnya para murid Kuzhuzhai terbunuh. Selain itu, Kakak Senior Ling Tian adalah tubuh raja dewa, dan kultivasinya luar biasa, jadi tidak ada lawannya.”

Apa!

Sebenarnya ada tubuh raja dewa.

Mata Qiongqi tiba-tiba berkobar, menatap Amory Dagfinhen, dan berkata dengan kejam: “Aku berkata bagaimana murid seperti kita bisa mati, ternyata itu adalah kuil pedangmu! Amory Dagfinhen, tunggu aku, bajingan. tulis!”

“Li Biyue, kamu bisa makan makananmu tanpa pandang bulu, tetapi kamu tidak bisa berbicara omong kosong. Kamu harus bertanggung jawab atas setiap kata yang kamu katakan. Jika kamu berbicara omong kosong, Kuil Dewa Pedang kita …”

“Kamu Kuil Dewa Pedang, tolong selidiki. Aku, Li Biyue, menggunakan kepala benda itu untuk menjamin bahwa aku telah melihat dengan mataku sendiri bahwa para murid Kuil Dewa Pedang membunuh murid-murid Kuzhuzhai.”

“Sial, aku bertarung denganmu!” Qiong Qi mau tidak mau ingin menembak Amory Dagfinhen, tapi dia dipeluk erat oleh dua saudara junior di belakangnya.

“Kakak senior, jangan impulsif.”

“Ya, masalah ini terlalu banyak untuk dilakukan, tunggu sampai kamu kembali dan melapor kepada Penatua Agung sebelum membuat keputusan.”

“Singkatnya, kita tidak bisa membiarkan saudara-saudara mati sia-sia.”

“Selain itu, beberapa dari kita bukan lawan Amory Dagfinhen sekarang. Jika itu membuatnya marah, mungkin dia akan membunuh dan membungkamnya.”

“Masalah ini harus dipertimbangkan dalam jangka panjang.”

“Lalu bagaimana Junior Brother Ling Tian mati?” Amory Dagfinhen bertanya lagi.

“Kakak Xiao, aku akan mengatakannya lagi, leluhur Lingtian yang sudah mati, Lingtian tahu, jika kamu ingin tahu, tanyakan saja pada leluhurnya sendiri.” Kata Li Biyue.

“Tapi leluhur sedang mundur,” kata Amory Dagfinhen.

“Mundur? Diperkirakan dia akan segera pergi…” Sebelum Li Biyue selesai berbicara, aura kekerasan yang besar tiba-tiba membanjiri langit.

Angin kencang, guntur dan kilat.

Kerumunan itu ngeri.

Di bawah keagungan yang luar biasa ini, bahkan Amory Dagfinhen Qiongqi, seorang master tertinggi dari alam spiritual, gemetar di mana-mana, merasa bahwa dia sangat dekat dengan kematian.

santo!

Ini jelas merupakan nafas orang suci.

Tapi orang suci mana yang datang?

“mendesis!”

Dengan ledakan keras, kekosongan itu terkoyak oleh lubang seribu kilometer, dan kemudian seorang lelaki tua keluar dengan ekspresi garang di wajahnya.

“Leluhur Lingkong!”

Mata Amory Dagfinhen berbinar, dan dia bergegas maju untuk menyambutnya, berlutut dan berkata: “Amory Dagfinhen menyambut kepala tetua!”

Terkunci!

Sebuah tamparan untuk terbang.

Amory Dagfinhen tercengang, dan bahkan sebelum dia tahu apa yang sedang terjadi, dia ditampar oleh leluhur Lingkong.

“Amory Dagfinhen, apakah kamu tahu ada apa?” ​​teriak Leluhur Lingkong.

“Murid tidak tahu!”

Terkunci!

Leluhur Lingkong menampar Amory Dagfinhen lagi, mencabut semua gigi di mulutnya, dan bertanya, “Apakah kamu tahu ada apa?”

“Murid tidak tahu!”

tepuk tepuk tepuk!

“Idiot! Buang!” Leluhur Lingkong menerima belasan tamparan, wajah tampan Amory Dagfinhen ditampar seperti kepala babi, dan kemudian Leluhur Lingkong berkata: “Saya memberikan Tian’er kepada Anda karena saya pikir Anda dapat melindungi Tian’er, itu lebih baik sekarang, Tian’er sudah mati, apakah kamu tahu apa artinya?”

“Itu berarti Kuil Dewa Pedang kita telah kehilangan tubuh raja-dewa! Kita telah kehilangan seorang santo masa depan! Kamu memiliki tanggung jawab yang tak terhindarkan atas kematian Tian’er, Amory Dagfinhen!”

Leluhur Lingkong meraung, lalu mengangkat kepalanya untuk melihat Li Biyue, napas besar datang dan bertanya, “Di mana anak itu?”

“Kembali ke kata-kata leluhur lama, dia tidak keluar, dia masih di dalam kubur.” Jawab Li Biyue.

“Dari sekolah mana anak itu?” Kata Leluhur Lingkong lagi.

“Saya mendengar bahwa itu adalah kultivator longgar.”

“Penggarap lepas? Bagaimana penggarap pencar mendapat tempat di makam?”

Li Biyue melirik Qiongqi dan berkata, “Sepertinya itu adalah kuota yang diberikan oleh Kuzhuzhai.”

“Kuzhuzhai? Bagus sekali!” Leluhur Lingkong menggertakkan giginya, lalu mengangkat tangannya, menampar Qiongqi, dan berkata dengan marah, “Apakah kamu Kuzhuzhai mencoba membunuhku Tian’er?”