Dewa Perang Harvey York Bab 421

Baca Bab 421 dari Novel Dewa Perang Harvey York full episode bahasa indonesia.

Bab 421

Jianhen tidak banyak menjelaskan, tetapi berjalan ke Harvey, berlutut dengan satu lutut, dan berkata dengan keras, “Terima kasih Tuan Harvey telah membantu, Jianhen berterima kasih!

Mulai malam ini, Jianhen bersedia melewati api dan air untuk Tuan. Harvey, dan dia akan melakukan apa pun. ”

Semua orang akan menjadi saudara di masa depan, jangan terlalu sopan.”

Harvey tersenyum sedikit dan mengangkat Jianhen.

apa yang terjadi?”

Mad Saber bertanya dengan ekspresi bingung.

Mu Earlene dan Qin Hongye juga memandang Harvey dan Jianhen dengan curiga.

Jian Hen menyeka darah dari sudut mulutnya, dan berkata dengan ringan, “Pisau Gila, Anda juga harus tahu bahwa meskipun ‘Teknik Pedang Tujuh Pembunuh’ yang saya latih sangat kuat, aura pembunuh yang terkandung dalam teknik pedang ini terlalu berat. Selama pemahamanku tentang

teknik pedang ini semakin dalam, tubuhku akan dilahap oleh aura pembunuh dari teknik pedang ini…”

“Aku tahu itu.”

Crazy Blade mengangguk, “Lalu?”

Tanda Pedang Dia menghembuskan napas dan melanjutkan. , “Dalam beberapa tahun terakhir, saya telah diserang oleh aura pembunuh ini, yang menyebabkan hati saya menjadi stagnan dan bermusuhan. Oleh karena itu, kondisi fisik saya semakin buruk.

Jika saya terus berlatih, saya takut saya akan mati karena tubuh saya tidak dapat menahannya.

Baru saja, Tuan Harvey memukul saya dengan tujuh telapak tangan, yang secara langsung menghilangkan stagnasi dan kemarahan di hati saya.

Saya merasa jauh lebih nyaman sekarang, dan saya tidak memilikinya sebelumnya. Saya merasakan dada sesak dan sesak napas.”

Mendengar ini, Kuang Dao, Mu Earlene, dan Qin Hongye semuanya tercengang.

Mereka jelas tidak menyangka bisa menyembuhkan penyakit dengan cara ini.

Awalnya, mereka masih sedikit tidak yakin, tetapi ketika mereka melihat wajah Jianhen secara bertahap kembali ke darah, mereka mempercayainya.

Tujuh telapak tangan yang dipukul Harvey barusan benar-benar membantu penyembuhan Jianhen.

“Jianhen, kamu harus mengatakan lebih sedikit.”

Harvey tersenyum dan menerima kalimat itu.

“Juga minta Tuan Harvey untuk menjelaskannya!”

Jian Hen berkata dengan hormat.

Harvey tersenyum ringan, dan berkata, “Tujuh telapak tangan tadi, saya tidak hanya membantu Anda mengatasi stagnasi dan permusuhan, tetapi juga membantu Anda membersihkan tujuh meridian.

Mulai sekarang, Anda dapat berlatih ‘ilmu pedang tujuh pembunuh’ dengan percaya diri. Anda tidak perlu khawatir akan terpengaruh oleh aura pembunuh dari teknik pedang ini.”

“Sungguh…benarkah?!”

Jian Hen ragu-ragu.

“Tentu saja itu benar.”

Harvey mengangkat bahu, “Jika kamu tidak percaya, kamu dapat mencoba memainkan dua pedang untuk melihat apakah serangan balasan yang mematikan pernah terjadi sebelumnya.”

“Oke, oke!”

Jianhen mengangguk berulang kali. di dalam hatinya, dia mengambil pedangnya, dan kemudian melemparkan beberapa pedang berturut-turut.

Setelah beberapa pedang, Jianken mengalirkan energi yang membuat marah di tubuhnya, dan dia masih merasa bahwa tubuhnya bersih dan mulus, tanpa perasaan tidak nyaman.

Pada saat ini, mata Jianhen memerah karena kegembiraan, dan tubuhnya bergetar.

“Seven Killing Swordsmanship” sangat kuat dan sangat menguntungkannya Dia juga sangat menyukai ilmu pedang ini.

Namun, karena aura pembunuh dari teknik pedang ini terlalu kuat, tubuhnya terus-menerus diserang, menyebabkan kondisi fisiknya semakin buruk.

Oleh karena itu, bahkan jika dia sangat tidak mau, dia hanya bisa berencana untuk menyerah dan terus berlatih teknik pedang ini.

Tanpa diduga, hari ini, Harvey benar-benar membantunya menyelesaikan masalah diserang dengan sempurna, sehingga dia dapat terus berlatih teknik pedang ini, bagaimana ini bisa membuatnya tidak bahagia?

Jianhen menarik napas dalam-dalam dan membungkuk ke arah Harvey, “Tuan Harvey, terima kasih, terima kasih banyak!

Saya tidak pandai berbicara, dan saya tidak tahu bagaimana mengungkapkan rasa terima kasih saya kepada Anda. Cinta!

Di masa depan, di mana pun ada kebutuhan akan tanda pedang, kamu dapat melakukan apa pun yang kamu inginkan, dan tanda pedangku tidak akan pernah mengatakan apa-apa!”

“Oke!”

Harvey menepuk bahu Jianhen dengan keras, lalu menoleh untuk melihat Crazy Saber, dan berkata sambil tersenyum, “Wah, apakah kamu ingin kembali ke Aurous Hills bersamaku?”

“Itu suatu keharusan!”

Gila Saber Haha tertawa, “Kurasa akan sangat menarik untuk bergaul

denganmu!” “Jika itu masalahnya, ayo pergi sekarang!”

Harvey melambaikan tangannya.

“Oke!!”

Jian Hen dan Kuang Dao menjawab.

Mu Earlene dan Qin Hongye saling memandang, dan sudut mulut mereka sedikit naik.

Mungkin, ini adalah pesona kepribadian Harvey.

Kedua jenderal yang ganas itu sekarang berada di bawah komando mereka.

Tentu saja, apa yang tidak diketahui Jianhen dan Kuangdao adalah bahwa dalam waktu dekat, ketenaran mereka tidak hanya akan bergema di seluruh China, tetapi bahkan bergema di seluruh dunia.

Semua orang tahu bahwa ada dua master super di samping Tuan Harvey, yang satu menggunakan pedang dan yang lainnya menggunakan pisau.

Pedang keluar dan menyegel tenggorokan, darah menodai langit!

Begitu pisau gila itu keluar, para hantu dan dewa terkejut!

Ini adalah deskripsi terbaik dari Jianhen dan Crazy Blade di masa depan!

Tentu saja, itu saja untuk nanti.

Segera, Harvey dan rombongannya masuk ke dalam mobil, meninggalkan vila, dan langsung menuju Aurous Hills…

Sekitar jam 12 siang, Harvey dan rombongannya tiba di Aurous Hills.

Meskipun dia baru pergi selama setengah bulan, ketika dia kembali kali ini, Harvey merasa seperti pulang ke rumah.

Segera, Harvey dan rombongannya tiba di Klub Hinia.

Setelah turun dari mobil, para satpam dan adik-adik yang sedang menjaga pintu Hinia Club langsung menyambut mereka dengan senyuman di wajah mereka.

“Saudara York, Presiden Mu, Tuan Qin, Anda kembali!!”

“Lama tidak bertemu, semuanya!”

Harvey tersenyum dan menyapa.

“Kakak York, aku belum melihatmu selama setengah bulan, saudara-saudara ingin membunuhmu!”

Shi Lei bergegas, memeluk Harvey, dan memeras dua air mata buaya.

“Tidak apa-apa, jangan terlalu munafik.”

Harvey tersenyum, lalu melemparkan sebatang rokok ke Shi Lei dan yang lainnya, dan bertanya, “Batu, apakah Tianshun dan yang lainnya ada di sini?”

“Saudara York, Saudara Zhao, mereka ada di sini. di Hinia. Mari kita bicara tentang berbagai hal.”

Shi Shi menjawab sambil tersenyum.

“Oke, kalau begitu kamu akan sibuk dulu.”

Harvey mengangguk, lalu berjalan ke clubhouse bersama Mu Earlene dan beberapa lainnya.

Sepanjang jalan, baik staf dan tamu di clubhouse menyambut Harvey dan Mu Earlene dengan hangat ketika mereka melihat Harvey dan Mu Earlene kembali.

Sesampainya di pintu Paviliun Hinia, Harvey mendorong pintu hingga terbuka, dan orang-orang yang mengobrol di dalam tiba-tiba berhenti tiba-tiba.

Semua orang menoleh dan melihat ke atas, semua orang tertegun sejenak, dan kemudian wajah mereka menunjukkan kegembiraan, dan semua orang bangkit dan menyapa mereka.

“Kakak York!”

“Lama tidak bertemu Tuan Harvey!”

“Presiden Harvey, Anda kembali!”

Ketika Zhao Tianshun, Du Tianlong, dan yang lainnya melihat Harvey kembali, mereka merasa memiliki tulang punggung.

“Tanda Pedang?! Pedang Gila?! Saudara York, mereka adalah…”

Wang Qi melihat Tanda Pedang dan Pedang Gila mengikuti Harvey, dan wajahnya tiba-tiba berubah.

Zhao Tianshun, Zhang Mang dan yang lainnya juga menatap keduanya dengan tatapan bingung.

Mereka semua tahu bahwa Jian Hen dan Kuang Dao adalah prajurit pribadi Song Qilin dan Li Tianci, jadi mengapa mereka kembali bersama Saudara York sekarang?

“Semuanya, keduanya adalah Jianhen dan Kuangdao. Mereka telah resmi bergabung dengan Kamar Dagang Wulong. Mulai sekarang, semua orang akan menjadi saudara!”

Harvey secara singkat memperkenalkannya.

Mendengar ini, permusuhan di wajah semua orang menghilang.

Zhao Tianshun memandang mereka berdua dan berkata sambil tersenyum, “Saya mendengar bahwa mereka berdua memiliki ilmu pedang yang sangat baik dan ilmu pedang yang luar biasa. Mereka adalah master kelas satu di Guangdong barat.

Ada waktu nanti, mari kita berdiskusi dengan baik. .

“Tolong temani!”

Jian Hen juga mengangguk ringan.

Setelah semua orang duduk, Harvey bertanya, “Semuanya, apa yang baru saja kalian bicarakan?”

“Kakak York, tentu saja, kita sedang membicarakan Gao Zhenyang dan Xue Tianhao

. melakukan serangan diam-diam.”

Zhao Tianshun sangat marah, “Jadi, maksud semua orang adalah, bawa orang langsung ke Fujian selatan untuk menghancurkan Gao Zhenyang dan Xue Tianhao!”